Wednesday, December 23, 2009

Insan Terpilih

Menitis air mata tatkala membaca artikel ini. Ya Allah, tatkala aku hampir tersungkur kerana kecewa, Engkau memujuk hati ini dengan begitu halus dan lembut sekali. Ampunkan aku Ya Rabb kerana bersangka bukan-bukan denganMu. Sungguh Engkau Maha Agung, ku berserah segalanya kepadaMu.


Kerana Engkau Insan Terpilih
www.iluvislam.com
aina_amidin
Editor : kasihsayang


Aduhai hati yang selalu gundah gulana.. Mengapa perlu difikirkan kehidupan duniawimu. Sedangkan dunia itu sering menipumu. Bukankah kehidupan ini penuh dengan majazi? Tipu daya di sana sini? Maka, hendaklah engkau susun langkahmu penuh hati-hati, Ingatlah, syaitan itu sentiasa tidak mahu mengaku kalah dan tidak pernah putus asa. Setiap saat masanya adalah berharga. Tidak dibiar kosong tanpa menyesatkan adam dan hawa. Lantas, bagaimana engkau masih lagi memikirkan hal duniamu?

Perbanyakkanlah berfikir, renung penuh bererti.. Bagaimana bakal kehidupanmu sewaktu mengadap Tuhan Rabbul ’Izzati..? Selamatkah dirimu di hari yang tiada pelindung melainkanNya? Akan beratkah amal yang akan engkau bawa?

Justeru, renungkanlah duhai diri yang lemah. Agar kehidupanmu di dunia sentiasa waspada..

Semoga, akan hadir dalam hatimu jiwa yang sensitif dengan dosa. Merasakan dosa itu besar sekalipun pada kesilapan sekecil zarah. Ketahuilah.. itulah antara ciri-ciri mereka yang aqrab dengan tuhanNya. Yang punya Ihsan dalam hatinya. Merasa kehadiran Allah dalam setiap sentuhan masa yang ada.. sekalipun mata tidak melihat, tetapi hati menyakini Allah Maha Mlihat.

Untuk apa perlu dirisaukan, aduhai hati yang rawan.. sebuah kehilangan itu hanya secebis dugaan.. dari Tuhan sekalian alam.. Hilang bukan bererti tamatnya sebuah kehidupan, tetapi dengan kehilangan itulah darjatmu ditinggikan. Hairan? Mengapa perlu dihairankan, Allah itu Maha berkuasa, zat yang sempurna penuh keagungan. Lupakah duhai hati, Allah telah berjanji dalam kalamNya Izzati..

”Adakah kamu mengaku beriman, sedangkan kamu belum diuji?”

Maka, hadapilah ujian dengan sejuta kesabaran. Percayalah, yakinlah sepenuh hatimu..


Hanyasanya Allah bersama-sama mereka yang sabar.

Aduhai hati yang penuh kesedihan.. Mengapa perlu ditangisi sebuah perpisahan? Bukankah semua kita akan pergi.. pulang kepangkuan Tuhan. Dialah yang menjadikan.. Dan padaNya jua segalanya akan dikembalikan. Lupakah engkau, hidup di dunia ini sekadar persinggahan. Yang kekal hanyalah amalan sebagai teman. Itulah teman dalam perjalanan menuju sebuah keabadian..

Maka, janganlah engkau lalaikan hatimu dengan kehidupan yang sementara ini. Janganlah engkau tangisi lagi sebuah perpisahan sementara.. akan tetapi, hadapkanlah wajahmu sentiasa kepada Allah.. Penuhkanlah jiwa dan hatimu dengan dzikrullah memuji kebesaranNya. Juga sibukkanlah hari-harimu dengan amalan makruf nahi mungkar, mengikut sunnah kekasihNya.

Yakinlah, barangsiapa yang dihatinya ada Allah, dan mengutamakan Allah atas segala apa yang dilakukannya, Allah akan seiringkan pekerjaannya dengan pertolonganNya. Bekerja keraslah engkau untuk hari esokmu yang abadi. Berbekallah dengan amalan yang menguntungkanmu di sana nanti. Ingatlah, sebaik-baik bekalan adalah taqwa.

Duhai diri yang lemah.. Kembalikanlah hatimu kepada Rab.. Kerana Dia lah pemilik segala yang engkau miliki.. Segalanya hanya pinjaman untuk menguji. Kentalkanlah semangat juangmu. Jadilah seperti syaidatina Aisyah, puterinya Syaidina Abu Bakar..

Walau fitnah mencalar maruah, Dia tetap Aisyah! Walau rumahtangganya di landa badai anggkara si munafiq durjana, tetap teguh pendiriannya, menggunung tawakalnya. Pada Allah dia berdoa, mengharap furqan agar tenggelam segala nista. Insafilah duhai diri yang lemah, Allah sengaja menguji sekeping hati yang kecil.. sebagai tukaran untuk mendapatkan habuan yang lebih besar kelak.

Maka bersyukurlah.. bersyukurlah.. bersyukurlah kerana engkau insan terpilih.


Monday, December 21, 2009

Me: Dun Give Up

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Saturday, December 12, 2009

Ubat Rindu

Seorang teman pernah memberitahu, andai hati merindui seseorang, bacalah zikir ini sebanyak mungkin. InsyaAllah hati akan tenang, jiwa menjadi lapang. Rindu itu anugerah, tapi merindui Tuhan, anugerah terindah.

Monday, November 30, 2009

Surat untuk sahabat (khas untuk teman yang kusayangi)

Surat Untukmu Sahabat
www.iLuvislam.com
nurqistina
editor : everjihad


Bismillahirrahmanirrahim..

Ke hadapan sahabatku yang kukasihi dan kusayangi kerana Allah,

Semoga dirimu sentiasa di bawah lindungan rahmatNya serta dikurniakan tubuh badan yang sihat bagi menunaikan tanggungjawabmu sebagai seorang Muslim. Ketika nukilan ini kutulis mungkin kau sedang ditemani oleh sahabatmu yang mampu menceriakan dirimu lebih dariku. Walau bersama siapapun dirimu ketika ini, walau siapa jua di sisimu, diriku tetap mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan dirimu..

Sahabatku,
Sepanjang cuti yang lalu, banyak yang telah kufikirkan. Tentang kata-katamu mengenai diriku. Tentang teguran darimu yang membuat diriku tersedar dari lamunanku. Terima kasih wahai sahabatku. Dengan kata-kata dan teguran darimu, aku muhasabah kembali tentang apa yang telah aku lakukan sepanjang kita bersahabat. Adakalanya perlakuan dan tutur kataku melukai hatimu. Tapi kau masih tersenyum ketika berbicara denganku. Ku akui kelemahan diri yang sukar sekali mengawal bicaraku. Telah banyak kali kuingatkan diri ini agar mengawal setiap tutur bicaraku namun diriku kecundang jua.

Sahabatku,
Kadang-kadang banyak perkara yang ingin kukongsi bersama dirimu. Bila kusedar tentang siapa diriku pada pandangan matamu, cepat-cepat aku padamkan keinginan hatiku itu. Aku mengerti bahawa aku bukanlah sesiapa pada dirimu. Tapi bagiku dirimu amat bererti buat diriku. Sejak aku mengenali dirimu, banyak perkara yang tak pernah aku bayangkan menjadi sebahagian dari kisah hidupku telahpun kutempuhi. Ianya amat beerti bagi diriku yang masih mencari tentang erti kehidupan yang sebenar.

Sahabatku,
Aku tertanya ke mana hilangnya kemesraan hubungan kita. Kenapa kau mendiamkan diri dan tidak menjawab semua panggilanku? Jika benar diriku ada berbuat salah dan melukai hatimu, maafkanlah diri ini kerana aku jua manusia biasa yang tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan dan kesalahan. Khabarkan pada diriku tentang apa yang telah aku lakukan yang membuatkan dirimu menjauhkan diri dariku. Jika dirimu enggan memaafkanku, apalah dayaku kerana hanya kau yang berhak untuk memberikan kemaafan padaku. Sahabatku yang lain pernah berkata 'Orang yang memaafkan kesalahan orang lain punyai jiwa yang besar'. Mahukah kau menjadi seperti mereka?

Sahabatku,
Aku tidak mampu lagi untuk menyusun madah kerana setiap kali diriku mencoret nukilan buatmu aku dapat rasakan yang kau semakin jauh dariku. Ambillah sebanyak mana waktu yang kau mahukan. Akanku didik diri ini agar sabar dalam menanti sebuah kemaafan darimu. Jika itu harga sebuah kemaafan yang perlu kubayar akan kusabar dalam penantian ini.

Sekian dariku.

Sahabatmu,
Al-Mukhlisah.
**semoga kemesraaan yang pernah terjalin kembali terpaut tatkala masa berlalu. Ku rindu waktu itu, mungkinkah tiba? Berserah kpdNya...

Sunday, November 15, 2009

Imej pelajar jurusan agama

Bismillahirrahmanirrahim...

Selepas membaca forum di iluvislam.com yang membincangkan tentang Dituduh Hipokrit: Imej pelajar jurusan agama, aku jadi berminat untuk mengulas mengenai isu ini. Isu yang telah lama timbul secara tidak sedar dan isu yang membuatkanku terkilan dan terus ligat berfikir untuk mencari apa dan kenapa hal ini diperkatakan.

Aku sertakan link forum tersebut dan ingin meminta siapa-siapa yang sudi bertandang ke blog usang ini untuk berkongsi pandangan dan pendapat berkaitan isu ini. Mungkin tak sebesar masalah dunia yang melanda, tapi jangan dipandang enteng masalah kecil yang akan memberi impak maksima kepada agama Islam tercinta.

http://www.iluvislam.com/v1//forum/viewthread.php?forum_id=96&thread_id=19282&rowstart=0

Tuesday, November 10, 2009

Akhir Ini Sahabat
www.iLuvislam.com
Fatin syuhadah
editor : everjihad

Petang itu ku lihat dia tersenyum simpul,mesra seperti selalu disisi pendampingnya yang baru.Aku rindukan senyuman itu,aku rindukan kemesraan itu,ingin saja aku muncul diri di hadapannya,tapi setelah sedar kini bukan yang dulu lagi,ku batalkan segala niat itu.

Argh...Hatiku meronta,merayu agar datang kepadanya,tapi kakiku tak mampu,kerana aku dan dia bukan yang dulu.

Aku memanggu diri di hadapan stesen bas,terdetik rasa terharu dan pilu di hati kala melihat sekumpulan para musliamah melintas jalan menuju stesen bas hadapan.

"Hendak ke bandar agaknya."monologku sendirian.

Teringat aku sewaktu bersama teman-teman seperjuangan dulu.Betapa indahnya ketika itu,sewaktu bersama melakar kenangan dan memori indah yang tetap terpahat dan bersemadi padu dalam sanubari ini. Usai ta'lim masturat yang baru lepas ku hadiri di daerah sandakan ini,aku duduk sendirian di stesen bas ini.Pelbagai ragam yang dapat di lihat di suasana ini.Sementara menunggu bas, aku mengeluarkan examaniton pad bersaiz A4 dan pen yang sentiasa menjadi teman ku dalam perjalanan,dan seperti selalu ku mengambil masa yang tersisa ini untukku coretkan rasa hati agar terus menjadi kenangan abadi untukku dan para teman sekalian.


Salamun'alaiQ,

Temanku sekelian,
Sekian lama telah ku nanti saat ini,
Sabar dan redha menjadi pendampingku setiap kali hadir emosi itu,

Teman,
ku berdoa agar kau fahami segala yang tersurat di hati ini,
Namun sering kali ku terbenam
dalam kekalutan dan keresahan
kerana sesungguhnya kau akan megerti nanti,

Teman,
Harapanku agar kau bahagia selalu,
doa dan tulus hati ini sentiasa menginginkan semangat jihadmu tetap abadi,

Temanku,
maafkan aku kerana tidak ada upaya untuk terus disisimu,
Dalam mencari bening-bening taQwa,
Aku sendiri terpenjara dalam dunia ciptaan sendiri,

Temanku,
Ketahuilah,aku masih setia disini,
Menanti ...
Dan menunggu saat dan waktu
untuk bersama kita tarbiyah dan fahami
erti sebuah perjuangan yang menuju cinta haQiQi dan Abadi,

Pintaku,
Teruskan perjuangan,
Jangan sesakali kau berhenti,
IstiQamahlah dan tegarlah
menghadapi segala cabaran dalam kehidupan ini.

Akhirnya,
Saat yang ku pasti nanti tiba jua,
Walaupun kini tak seindah dulu,
tapi ku bersyukur,
kerana penghujungnya,impian dan mimpiku
menjadi kenyataan dan ketahuilah,
keyakinanku tak pernah pudar..

Salam ukhwahfillah buatmu temanku,

Gerakkan langkahmu bersama,
Doa dan harapan tinggi agar terus berada di atas arena perjuangan suci ini.

"jadilah bunga yang terpelihara,kerana mahligai syurga itulah tempatnya..."

Muslimah sepi,
Fatin Syuhadah...

Menitis air mataku mengenang segala yang pernah ku lalui.Aku merinduimu sahabatku.Harapan dan doaku agar dia hadir lagi bersama melakar semangat yang baru mencapai impian dan matlamat kehidupan seorang insan.Aku melipat kemas coretan itu,mendamba seseorang yang boleh aku kongsikan luahan ini.Hati terus memohon agar dia hadir lagi.Inginku buang jauh kenangan pahit itu jauh dari lubuk sanubari, walaupun belum pasti,tapi tidak ku simpan rasa ini lagi agar dapatku layari kehidupan ini dengan misi dan mimpi impian suci.Moga bertemu Redha Ilahi.

"AssalamualaiQaum wbt" sapa lembut seseorang di hadapanku.
"Waalakumsalam wbt..." jawabku perlahan,lamaku merenungnya,seakan tak percaya,Hurul Iman kini di hadapanku..

Sekian lama ku menanti akhirnya tiba jua saat ini,aku bangun dan dia lantas menghampiri,menyeka air mataku yang tumpah,mencium dan memeluku seperti dahulu. Bas tiba dan kami pulang bersama,aku menghadiahkannya coretan yang baru siap aku tuliskan tadi.

"Dulu,kini dan selamanya".
Bicaranya disulami senyuman penuh makna menggenggam erat jemariku di saat aku memberinya coretan itu.

"Walau tak seindah dahulu,biarlah kali ini lakaran yang lebih bererti terlukis di salam coretan hidup ini,kerana kali ini tidak seperti yang dulu lagi",.

Itulah rutinku yang selalu dahulu dan masih kekal hingga kini yang masih diingatinya.
"Alhamdulilah,Syukran Ya Allah....moga ukhwah ini kekal selamanya...". monolog hatiku berharapan...


p/s: Terasa rindu untuk kembali bersama dengan dia walaupun mungkin tidak akan semesra dulu.
"Umpama gubahan bunga, sekali terlerai, digubah semula,namun tidak akan seindah gubahan pertama".

Uhibbuki fillah...

Selesai Satu Penantian

Bismillahirrahminirrahim...

Alhamdulillah,dipanjatkan syukur tak terhingga buat Rab semesta alam kerana dengan keizinanNya, akhirnya aku bisa selamat menduduki peperiksaan akhir semester untuk sesi Julai 2009/2010. Walaupun bertali arus diasak dengan masalah kesihatan yang tak pernah berpenghujung,namun aku bersyukur kerana Allah kurniakan kekuatan dalam kesakitan untukku kerah saki baki tenaga yang ada menelaah pelajaran.

Tepat 2.30 petang tadi, kertas soalan terakhir telah selamat ditempuh walaupun hasil jawapan yang diberikan tidak begitu memuaskan hati ini. Itulah, siapa suruh study main-main, kan dah kena. Nasib baik masih diberi kemudahan untuk menjawab. Selesai peperiksaan, cuti menjelang dan debaran menunggu keputusan yang bakal diumumkan. Moga-moga keputusan kali ini memberi sinar harapan untuk terus kuntum mekar dalam taman Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina UKM.

11hb ini,aku akan pulang ke Terengganu, dan semestinya kepulangan ini berbeza kerana ibu tiada bersama menyambut kepulanganku sebagaimana kebiasaannya. Pemergian ibu ke Baitullah Al-Haram untuk menunaikan rukun Islam kelima ku iringi dengan doa, semoga ibu dan mak longku selamat tiba,selamat pulang dan semoga mendapat haji yang mabrur. Ameen.

Jadi kepulangan aku kali ini, kenalah memainkan peranan sebagai seorang ketua kepada adik-adik dan semestinya kena menjaga kebajikan adik-adik aku. Walaupun mereka bertiga dah besar panjang (lebih besar dari aku), tapi sebagai anak sulong, aku tetap merasakan tanggungjawab itu. Adik perempuanku (ateh) akan menghadapi peperiksaan SPM tak lama lagi,jadi menjadi tugas aku untuk menghantarnya pergi dan menjemputnya pulang selepas peperiksaan. Untuk kerja-kerja rumah, kami akan bahagikan tugas seperti biasa, dan bab memasak, serahkan saja pada dua orang chef yang ada dekat rumah (siapa lagi kalau bukan ateh dan ami,hehe).

Apa yang sedihnya, dahlah tak dapat hantar ibuku ke lapangan terbang, masa kepulangan ibu pun, aku dah kena berada di UKM terchenta ni. Haru sungguh, ada chance untuk memonteng nampak gayanya sem depan. Apa-apa pun, tengok pada keadaan dulu.

"Ya Allah, selamatkanlah ibuku,terimalah dia sebagai tetamuMu, permudahkanlah urusan dia di sana, lindungilah, redhailah dan berkatilah ibuku. Kurniakanlah kepadanya haji yang mabrur. Pertemukanlah aku dengan ibuku tatkala ibu pulang semula ke sini Ya Rahim..."Ameen...

Friday, November 6, 2009

Sakit Tanda Allah Sayang

Bismillahirrahmanirrahim...

Seringkali kita merintih pabila kesihatan yang dikecapi diganti dengan serangan penyakit yang berpanjangan. Sakit dan sihat, dua-duanya adalah ujian, nikmat dan rahmat dari Rabb Agung kepada hamba-hambaNya. Sakit juga kafarah kepada dosa-dosa yang kita lakukan, betapa Allah menyayangi kita semua. Namun, kita tetap juga merungut dengan sakit yang kita perolehi kerana ianya menjejaskan kehidupan kita secara langsung. Wajarkah tindakan kita?

Tatkala sihat, kebanyakkan dari kita lupa untuk bersyukur, lupa untuk mengingati Dia, lupa untuk menjaga kesihatan yang dipinjamkan. Dan, sewaktu sakit datang bertamu, barulah kita mencari Dia, meminta padaNya agar kesihatan dikurniakan semula.

Bersabarlah wahai orang-orang yang ditimpa kesakitan, ianya adalah ujian kepada kamu, untuk melihat sejauh mana kamu sabar dalam menempuhinya. Kerana Allah itu sangat menyayangi kita, sangat merindui kita, dan kerana itulah Dia datangkan musibah dan penyakit agar kita kembali mengingatiNya, kerana manusia itu sesungguhnya pelupa...

Ya Ilahi Rabbi, kuatkanlah diri ini untuk menempuh ujianMu, sabarkanlah hati ini untuk mengharungi detik-detik yang menyeksakan, moga ada kegembiraan di setiap pengakhiran sebuah duka...Ameen...




Wednesday, October 21, 2009

BERTEMU BERPISAH KERANA ALLAH
www.iluvislam.com
wardatul firdaus
editor: azzahra_solehah


Pertemuan antara kita,
Tidak pernah dirancang,
Tetapi telah diatur kemas oleh Rabbul Jalil,
Yang mengetahui suara hati antara kita,
Yang mengimpikan kehadiran seorang insan,
Bergelar teman...

Walaupun bukan aku yang diharapkan,
Tetapi akulah yang hadir dalam hidupmu,
Mungkin kehadiranku tidak pernah dinanti,
Namun, Tiada walau secalit kekecewaan,
Apatah lagi kekesalan di hati ini,
Malah, Aku amat menghargai pertemuan ini,
Kerana dengannya,
Terjalinlah sebuah persahabatan...

Perpisahan...
ternyata amat menyakitkan,
Sering kali mengundang air mata,
Keindahan dan kebahagiaan yang kita nikmati bersama,
Bagaikan disentap pergi serta-merta,

Walaupun begitu, Ingatlah, sahabatku........,
Bertemu dan berpisahnya kita kerana Allah,
Oleh itu, Terimalah dengan penuh keredhaan...

Sekiranya ingatanmu singgah padaku,
Kirimlah sepotong doa tika itu,
Moga masih ada lagi pertemuan selepas ini,
Jika tidak di dunia fana ini,
Di Jannatul Firdaus yang kekal abadi...
Insya-Allah!!!

Tuesday, October 20, 2009

Comin Final Exam

Bismillahirrahmanirrahim...

To all friends, good luck for this coming exam, score the best you can...

Allahumaja'lna minan najihin wal faizin fi imtihanina, ameen... =)

Get well-prepared, efforts are important, even you failed to succeed...

Aja-aja fighting...chaiyok-chaiyok...




Monday, October 5, 2009

Sesat Beraya

Bismillahirrahmanirrahim...

Aku ada satu cerita yang menarik dan lucu untuk dikongsikan bersama pembaca setia blog ini. Cerita ini terjadi semasa aku dan adik-adik JKMB (mus,eton,fatin & liza) pergi beraya ke rumah terbuka Syikin, kawan sekelas kami. Masa dah sampai kat taman perumahan yang disebutkan, kami memasuki lorong yang salah dan hampir-hampir berhenti di hadapan rumah yang kebetulan turut mengadakan rumah terbuka...Nasib baik la tak turun masa tuh, kalau tak, mana mahu letak ini muka??Huhu...

Lepas habis beraya kat rumah Syikin, kitorang merancang perjalanan untuk ke Banting, menghadiri rumah terbuka junior kami, iaitu Ros. Ingatkan dekat, rupanya,mak aih, jauh gile, penat duk dalam kereta..Lagi penat eton yang jadi driver dengan stereng kereta sewa yang agak keras...Sian eton, sakit-sakit tangan dia dibuatnya...Masa dalam perjalanan, berhampiran Banting, kesesakan lalu lintas telah berlaku, tiba-tiba nampak kereta polis, ingatkan road block, eton dah cuak sebab tak pakai tali pinggang keledar, tapi rupanya bukan. Kesesakan disebabkan oleh sebuah lori terlibat dalam kemalangan,agak teruk la lori tuh, sampai kemek dan kaca bertaburan atas jalan...

Disebabkan terlalu excited tengok accident ditambah dengan kesesakan yang memang menyesakkan, sekali lagi kami nyaris tersesat semasa nak masuk ke laluan ke rumah Ros. Sepatutnya masuk ke lorong kanan, kami pulak termasuk ke lorong kiri. Semuanya gara-gara excited dan kalut...adeh, macam-macam la kitorang nih...

Akhir sekali, destinasi akhir pilihan kitorang selepas beraya di rumah Ros adalah membeli belah di Mydin Putrajaya. Disebabkan takde sorang pun antara kitorang yang biasa masuk Putrajaya dari arah Dengkil, kami tersesat lagi, kali ni, sesat yang betul-betul sesat dan penat la. Kitorang berhenti solat maghrib dekat stesen Petronas presint 9. Sebelum beredar, eton dengan mus pergi bertanya kat pakcik polis yang kebetulan singgah kat stesen minyak tuh. Masa tuh, liza dan fatin join sekali dengan mus n eton untuk mendengar taklimat tentang destinasi kami daripada pakcik polis. Aku lak, setia menjaga kereta kancil sewaan kitorang,haha...

Dah tamat sesi penerangan, kami teruskan perjalanan mencari presint 16 yang terletaknya pusat beli belah Alamanda. Pakcik polis setia meng'escort' kitorang, kot-kot la sesat lagi kan, tapi diorang 'escort' sekerat jalan jer, then, biarkan kitorang teruskan perjalanan. Aku ingatkan tak sesat lagi la, al-maklumlah, dah empat orang dengar penerangan,tapi alih-alih, sesat jugak, tapi tak jauh la, silapnya ialah salah masuk lorong..Geram gak sebenarnya dengan budak-budak ni, tapi dalam hati terasa kelakar lak, macam-macam la adik-adik aku berempat nih...haish...

Masa sesat kali kedua, datang satu lagi kereta polis, berhenti dan membantu kami untuk mencari jalan ke Alamanda tadi. Kali ni cik Fatin jadi tukang tunjuk arah. Dan akhirnya, kami selamat tiba juga ke Mydin Putrajaya walaupun kena pusing bulatan dua kali sebelum menemui jalan yang betul untuk ke sana...Hohoho...kelakar dan mencabar...Moral of the story adalah, dengar arahan betul-betul, dan kena lantik seorang saje pemandu arah sebab ramai-ramai bukannya menolong, tapi buat pening saje...

Apa-apa pun, tahniah eton kerana sangat kuat kesabarannya melayan karenah kitorang nih, kalau aku jadi driver, mahu je aku pandu balik UKM. Dan terima kasih tak terhingga kepada pegawai-pegawai polis Putrajaya yang telah membantu kami. Jasa tuan-tuan amat kami hargai... (Itulah sedikit sebanyak cerita tentang raya pada tahun ini)...

Monday, September 28, 2009

Salam Lebaran 1430H & Back to Campus

Bismillahirrahmanirrahim...

Rasanya tak terlambat lagi untuk aku ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Minal Aidil wal Faizin, Kullu 'am wa antum bikhair kepada semua sahabat yang mengenali budak kecik ini. Tup-tup dah seminggu beraya, sekejap jer rase kan? macam tak puas lagi nak raya... Raya kali ni, macam biasa, best dan meriah tapi tetap tak sama macam waktu arwah abah masih ada... Pe-pe pun, hidup perlu diteruskan...Yang bestnya, aku yang dah cecah 23 tahun ni, masih lagi dapat duit raya,hehehe,banyak lak tuh,kalah budak-budak...Segan gak sebenarnya, tapi orang kata rezeki jangan ditolak,bahaya jangan dicari, so kena terima la...

Hurm, dah seminggu bercuti raya, akhirnya sudah tentu kena balik ke kampus UKM kesayangan balik. Memang la tak puas bercuti, datang pun dengan hati yang berat jer, maklumlah masih dalam mood raya... ada jer kawan-kawan yang teringat-ingat kat umah @ homesick sebab kes raya ni, haish, macam-macam...nasib la aku tak mengalami semua tuh... cuma sekarang cam mengidam nak makan rendang dengan lemang sebab masa raya ari tuh tak sempat nak makan lemang, rendang pun makan sikit jer kat rumah mak long...huhuhu...

By da way, sekarang ni masih ada 3 minggu lagi minggu belajar, lepas tuh cuti study week, then final exam will comes,fuh,menakutkan...hope sem ni boleh skor highest lagi berbanding sem-sem lepas,ameen... :)

Thursday, September 17, 2009

Balik Kampung...

Bismillahirrahmanirrahim...

Memandangkan hari raya akan menjelma dalam beberapa hari lagi, maka menjadi kewajipan untuk setiap insan yang mempunyai kampung halaman untuk pulang. InsyaAllah, malam ni, aku akan naik bas yang akan bertolak dari Hentian Kajang ke Kuala Terengganu, pada pukul 9.30 malam.

Tak sabar nak balik beraya dekat rumah. Kat sini aku nukilkan lagu yang dipopularkan oleh Allayarham Sudirman Haji Arshad buat semua yang akan balik kampung.


Balik Kampung

Perjalanan jauh tak ku rasa
Kerna hati ku melonjak sama
Ingin berjumpa sanak saudara
Yang selalu bermain di mata

Nun menghijau gunung ladang dan rimba
Langit nan tinggi bertambah birunya
Deru angin turut sama berlagu
Semuanya bagaikan turut gembira

Balik kampung oh oh...( 3X )
Hati girang
Ho ho... Balik kampung (3X)
Hati girang

Terbayang wajah-wajah yang ku sayang
Satu-satu tersemat di kalbu
Pasti terubat rindu di hati
Menyambut kepulangan ku nanti



p/s: yea yea adop fey...(pinjam ayat su jap...haha...)

Saturday, September 12, 2009

10 Malam Terakhir...Rebutlah ia Sebelum Pergi...

Bismillahirrahmanirrahim...

Sekarang,kita telahpun berada pada fasa terakhir Ramadhan iaitu 10 malam terakhir. Di antara 10 malam ini, ada satu malam yang telah terpilih menjadi malam 1000 bulan, malam yang penuh dengan keberkatan dan kemuliaan yang pastinya tiada tandingan. Semuanya maklum, itulah Lailatul Qadar, malam yang lebih baik dari 1000 bulan, sebagaimana termaktub dalam Surah Al-Qadar.

Sinonimnya dengan masyarakat kita, 10 malam terawal, semuanya sibuk dan berlumba-lumba untuk melakukan ibadah tetapi ironinya, pada malam 10 terakhir yang terkandung didalamnya malam terpilih, kita sudah kehilangan semangat untuk beribadat, digantikan dengan semangat berkobar-kobar untuk menyambut Aidilfitri. Alangkah suatu kerugian yang besar,andaikata kita terlepas peluang untuk menghidupkan malam-malam akhir ini, bertambah rugi sekiranya Lailatul Qadar tidak kita usaha untuk cari kerana Ramadhan yang akan datang belum tentu kita temui.

Sesungguhnya malam Al-Qadar itu rahsia Allah untuk hambaNya yang benar-benar beriman, yang bersungguh-sungguh melakukan segala sesuatu hanya untuk mendapatkan mghfirah dan keberkatanNya. Tidak diketahui dengan tepat, bilakah sebenanrnya malam terpilih itu. Untuk Ramadhan kali ini, aku tidak menegaskan ianya tepat,tapi instinct ku dan pendapat beberapa teman di iluvislam.com menambahkan sokongan bahawa Lailatul Qadar berlaku pada malam semalam iaitu malam ke 21 Ramadhan. Mungkin benar dan mungkin tidak,wallahua'lam.

Seandainya benar semalam adalah malamnya, sesungguhnya aku tergolong dalam kalangan orang yang rugi kerana tidak kuat untuk bermujahadah melawan rasa ngantuk dan keinginan untuk tidur untuk beribadat dan bertaqarrub pada Rabbku. Dan sekiranya benar Lailatul Qadar berlaku pada malam semalam, sesungguhnya ianya waktu yang sangat-sangat sesuai, kerana berlaku pada malam ganjil dan malam Jumaat.Subhanallah...

Tapi hakikat yang sebenar masih menjadi milik rahsia Allah. Teruskanlah beribadat pada baki malam yang ada, tanda kita meraikan Ramadhan yang hampir pergi.Ramadhan akan datang belum tentu kita berpeluang untuk merasainya lagi,oleh itu,hargailah kesempatan yang Allah pinjamkan kita untuk masa ini. Peringatan untuk teman-teman dan juga diri hina ini,semoga terus beristiqamah dalam menghidupkan malam-malam yang masih berbaki di bulan penuh keberkatan ini. Terasa tersayat hati ini mengenangkan Ramadhan akan meninggalkan kita tidak lama lagi,terlalu cepat rasanya masa berputar, Ramadhan sudah menghampiri penghujungnya.

Ya Allah,jadikanlah aku sebagaimana golongan para sahabat yang mana mereka menangisi pemergian Ramadhan. Jadikanlah aku insan yang merasa hiba untuk bepisah dengan Ramadhan kerana bimbang tidak berpeluang untuk bertemunya lagi pada masa yang akan datang....Ameen...

Sunday, September 6, 2009

Birthday that I will never forget...

Bismillahirrahmanirrahim....

Hari ni, genap 23 tahun aku bernafas di muka bumi Allah, bertambah lagi usia dan makin menghampiri kematian, lumrahnya begitu. Menyambut hari lahir dalam bulan puasa adalah kebiasaan bagi aku untuk 2,3 tahun kebelakangan ni, tapi menyambutnya dalam keadaan kesihatan diri yang tidak mengizinkan merupakan perkara baru yang tak pernah ku duga. Ujian Allah pada aku sempena Ramadhan ini,kenalah terima dengan tabah dan sabar.

Ucapan-ucapan hari lahir yang aku terima tidak hanya pada inbox mesej tapi banyak sekali di facebook dan ada juga yang menghantarnya melalui chat box di blog ini. Thanks teman-teman krn ingat dan sudi wish me. Dan sudah tentu tiada yang lebih bermakna, berbanding dengan ucapan dari ibu tercinta, ma telefon pagi tadi,around 9 sumthing,and aku still tido,mklumlah weekend + xbrape sehat,kenalah kawal suara supaya ma xsyak yang aku ni sakit, kalau x, mesti my mom worried about me.

Anyway,kat sini,aku nak ucapkan jutaan terima kasih buat kawan-kawan yang mendoakan kesejahteraan dan kesihatan aku. Dan terima kasih yang tak terhingga buat Mus (http://muslimahmarsi.blogspot.com/) sebab sudi korbankan masa untuk menjaga diri ini sepanjang diri ini terlalu lemah untuk melawan penyakit. Mus, syukran jazilan a'la kulli hal, akak hargai sangat-sangat apa yang Mus dah lakukan dan hanya Allah sahaja yang dapat membalas jasa baik anda. Termasuklah jugak Liza dan Zaiton,yang sudi melawat baru-baru ni.



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Thursday, September 3, 2009

To Present Faith What It Is

Bismillahirrahmanirrahim....

Pengumuman:

Mari datang beramai-ramai ke:

Dialog "to prEsENt fAItH whaT IT is"
Jam: 4.45ptg
Tarikh: 3/9/09
Tempat: DK1 FKAB
Anjuran: PEMATRA UKM
*juadah berbuka disediakan..dtg tau, jgn xdtg... :)

Sunday, August 23, 2009

Hadis Palsu Tentang Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...
Perkongsian dibawah aku peroleh daripada emel seorang kawan, baca,hayati dan fahamkan betul-betul. Semoga kita tergolong dari orang yang benar kerana mencari, bukan kerana bertaklid.


Assalamualaikum Semua,

Selamat menyambut Ramadhan...semoga segala ibadah dan usaha kita sepanjang bulan mulia ini diberkati oleh Allah.

Bila sampai sahaja bulan Ramadhan, ramai manusia berlumba-lumba inginkan kebaikan. Maka ramailah orang mengajak manusia beramal soleh dengan amalan-amalan tertentu. Ada yang menyebarkan hadis Nabi melalui email mahupun sms. Niatnya tidak lain hanya untuk mencari kebaikan.Tetapi tahukah anda, seseorang yang berniat baik, belum tentu amalannya diterima?
[Mohon tidak labelkan email ini dengan cop "WAHABI" - tanggungjawab
mempertahankan keaslian Islam bukan hanya pada Ustaz dan Ustazah
sahaja...ianya tanggungjawab semua umat Islam] - MUNGKIN RAKAN2 LAIN YANG
MEMPUNYAI KEPAKARAN DALAM ILMU HADIS BOLEH MEMBERIKAN KOMEN.

Berikut adalah beberapa hadis palsu 'yang bertemakan Ramadan' yang sering kita baca dan dengar dalam kuliah2 ilmu agama. Semoga kita sama2 menyampaikan yang baik dan 'berfakta' kerana berbohong sememangnya satu dosa, namun BERBOHONG/BERSUBAHAT BERBOHONG DENGAN NAMA RASULLULLAH S.A.W AMATLAH BERAT BERDASARKAN DUA DALIL DI BAWAH:-
(Kadang-kala bab makanan kita terlalu 'sensitif' bab HALAL or HARAM, tapi bab, kata2 Nabi (hadis) kita 'terlupa nak check' BETUL ke PALSU.....kadang2 main tangkap muat aje...]


Dalil Pertama
Barangsiapa yang dengan sengaja berdusta ke atas aku, maka tersedialah baginya tempat duduk dari api neraka.
Hadis Sahih (Mutawattir) : Dikeluarkan Imam al-Bukhari, Imam Muslim, Ibn Majah, ad-Darimi dan lain-lain. Lihat Sahih al-Bukhari, hadis no – 109 (Kitab al-Ilm, Bab dosa berdusta keatas Nabi shallallahu `alaihi wasallam). Dikeluarkan Imam Muslim di dalam Sahih Muslim, hadis no – 3 dan 4 (Muqaddimah - Bab berdusta keatas Rasulullah shallallahu `alaihi wasallam).]


Dalil Kedua
Barangsiapa yang menceritakan dariku satu hadis yang ia sangka, sesungguhnya hadis tersebut dusta/palsu, maka ia termasuk salah seorang dari para pendusta.
[Hadis Sahih: Dikeluarkan Muslim, Ibnu Majah, Tirmidzi, Ahmad. Lihat Muqaddimah Sahih Muslim. Lihat juga Musnad Ahmad (Hadis Daripada Samuroh Bin Jundud radhiallahu `anh) dengan lafaz yang sedikit berbeza.]

SENARAI HADIS PALSU:

1. DO'A MALAIKAT JIBRIL MENJELANG RAMADHAN " Ya Allah tolong abaikan puasa ummat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan
hal-hal yang berikut:
- Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih
ada);
- Tidak berma'afan terlebih dahulu antara suami isteri;
- Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya. "
Maka Rasulullah pun mengatakan Amiin sebanyak 3 kali. Dapatkah kita bayangkan, yang berdo'a adalah Malaikat dan yang meng-amiinkan adalah Rasullullah dan para sahabat, dan dilakukan pada hari Jumaat.

*****Hadis ini telah dipalsukan buktinya diterangkan dibawah*****

RIWAYAT YANG ASAL (HADIS SAHIH)
Maksud hadis:
Dari Ka'ab Bin `Ujrah (ra) katanya: Rasulullah S.A.W bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kamipun berhimpun. Lalu beliau menaiki anak tangga mimbar, beliau berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, beliau berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, beliau berkata lagi: Amin.

Dan ketika beliau turun (dari mimbar)kamipun bertanya: Ya Rasulullah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini. Lalu baginda menjawab: "Sesungguhnya Jibrail (as) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut.

Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut
namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam surga. Lalu aku pun mengaminkannya.

*Hadits Riwayat Bazzar dalam Majma'uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153
disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka'ab bin Ujrah,
diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dalam Adabul Mufrad no. 644 (Shahih
Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah)] .

2. FADILAT KELEBIHAN SOLAT TARAWIKH (mengikut malam pertama - hingga malam
berakhir Ramadan] - rujuk Portal JAKIM.

3. AWAL RAMADHAN ADALAH RAHMAT, PERTENGAHAN KEAMPUNAN DAN AKHIR PEMBEBASAN DARI NERAKA.

Az-Zahabi menyebutkan dalam Al-Mizan dari riwayat Hisyam bin ' Ammar dari jalan Sallam bin Sawwar dari Maslamah bin Ash-Shalti dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda berdasarkan penyataan (3) di atas.**

Hadith ini adalah Munkar

Kata Az-Zahabi : Ibnu 'Adiy berkata : Sallam ini munkar Hadithnya,demikian pula kata Al-'Uqaili . Salah satunya ialah hadith ini . ( * )

Hadis ini diriwayatkan juga oleh Ibnu Abi Ad-Dunya, Al-Khatib dan Ibn 'Asakir. Kata
Al-Albani: Hadisnya sangat dhaif.* (Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan
Maudhu' (Jld 1) - Drs Abdul Ghani Azmi- m.s. 500*.)

4. TIDUR ORANG YANG BERPUASA ITU ADALAH SATU IBADAT

Ad - Dailami meriwayatkan dari Abdullah bin Abi Aufa r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w bersabda :
Ertinya: Tidur orang yang berpuasa itu adalah satu ibadat*

Hadith ini Maudhu'

Penyakitnya ialah Sulaiman bin 'Amru , iaitu Abu Daud An-Nakha'i , seorang pembohong dan sangat terkenal mereka Hadith . Kata Al-Hafiz Ibnu Hajar : Lebih daripada tiga puluh orang ( ulama hadith ) mengatakan ia mereka Hadith.

*Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu' (Jld 1) - Drs Abdul Ghani Azmi-
m.s.. 478

5*. MANAFAAT MELAPARKAN PERUT

Al-Ghazali menyebutkan dalam Al-Ihya' bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda :

Ertinya: Barangsiapa yang melaparkan perutnya nescaya besarlah fikirannya
dan cerdiklah hatinya**

Kata Al-Iraqi : Hadith ini tiada asalnya

*Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu' (Jld 1) - Drs Abdul Ghani Azmi-
m.s. 479**.
*
6. PENGHULU SEGALA AMALAN ADALAH LAPAR
Al-Ghazali menyebutkan dalam Al-Ihya' bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda :

*Ertinya: Penghulu segala amalan itu ialah lapar dan kehinaan diri ialah
pakaian bulu *

Kata Al-'Iraqi : Hadith ini tiada asalnya .

*Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu' (Jld 1) - Drs Abdul Ghani Azmi-
m.s. 479*

7. PERKHABARAN2 GHAIB SEPANJANG BULAN RAMADHAN

Ibnu - Jauzi menyebutkan dari riwayat Muhammad bin Abu Tahir Anas r.a. katanya:
Rasulullah s.a.w bersabda :

*Ertinya: Apabila malam pertama bulan Ramadhan berserulah Tuhan Al- Jalil akan Malik Ridhwan penjaga Syurga seraya berfirman : Persiapkan Syurgaku dan hiasilah dia untuk orang - orang yang berpuasa dari umat Ahmad , janganlah engkau menutupnya bagi mereka sehingga habis bulan mereka ( Ramadhan ).

Kemudian Tuhan Al-Jalil memanggil Malaikat penjaga Neraka : Hai Malik ! Malik menjawab : Ya Tuhanku! Kemudian Allah berfirman : Tutuplah pintu - pintu Neraka Jahim dari orang - orang yang berpuasa dari umat Ahmad dan janganlah engkau membukanya untuk mereka . Kemudian menyeru Jibrail : Ya Jibrail ! Lalu Jibrail menjawab : Ya Tuhanku ! Lalu Tuhan berfirman :
Turunlah engkau ke bumi dan rantaikan syaitan - syaitan yang jahat itu supaya mereka tidak merosakkan puasa umat Ahmad.

Pada tiap - tiap hari bulan Ramadhan iaitu di kala matahari naik dan di kala berbuka puasa Allah mempunyai orang - orang yang dibebaskan dari Neraka laki - laki dan wanita . Pada tiap - tiap langit Allah mempunyai seorang Malaikat yang balungnya di bawah ' Arasy Ar-Rahman manakala dua kakinya berada diperbatasan bumi ketujuh yang bawah , satu sayapnya berada di Masriq yang bertatahkan marjan , mutiara besar dan permata , dan satu sayap lagi berada di Mahgrib yang bertatahkan dengan marjan , mutiara besar dan permata , Malaikat itu berseru : Adakah orang yang bertaubat yang akan diterima taubatnya ? Adalah orang yang berdoa' yang akan diqabulkan doa'nya ? Adalah orang yang teraniaya yang akan ditolong ? Adalah orang yang memohon ampun yang akan diberikan keampunan ? Adakah orang yang meminta yang akan diberikan permintaannya ? Nabi bersabda lagi : Dan Tuhan berseru sepanjang bulan Ramadhan: Para hambaku laki-laki dan perempuan , bergembiralah, hampir - hampir akan diangkat dari kamu akan makanan - makanan ini kepada rahmat dan kemuliannku. Apabila malam Lailatul-Qadri Jibrail turun dalam satu golongan para Malaikat yang berselawat (berdoa) ke atas tiap - tiap hamba Allah yang bangun dan yang duduk berzikir kepada Allah Azza Wa Jalla.

Apabila Hari Raya Fitrah Allah membanggakan mereka kepada para Malaikatnya: Hai para Malaikatku , apakah balasan bagi buruh yang telah menunaikan kerjanya ? Para Malaikat menjawab: Ya Tuhan kami , balasannya ialah disempurnakan upahnya. Allah lalu berfirman : Hamba - hambaku yang laki - laki dan perempuan, telah menunaikan kewajipanku atas mereka, kemudian mereka keluar dengan mengangkatkan suara mereka berdoa' kepadaku. Demi kebesaran dan kemuliaanku, demi ketinggian tempatku, pasti Aku akan kabulkan doa' mereka pada hari ini. Kembalilah, sesungguhnya Aku telah memberi keampunan kepada kamu dan Aku telah gantikan kejahatan - kejahatan kamu dengan kebaikan - kebaikan , maka mereka punkembali dengan mendapat keampunan.
*
Hadith ini adalah Maudhu'

Kata Ibnul- Jauzi: Hadith ini tidak sah . Ashram yang terdapat dalam
sanadnya ialah Ashram bin Hausyab. Kata Yahya : Dia adalah pembohong yang
sangat jelek . Kata Ibnu Hibban : Ashram ini membuat Hadith atas orang -
orang yang thiqah .

*Sumber: Himpunan Hadis Dhaif dan Maudhu' (Jld 1) - Drs Abdul Ghani Azmi-
m.s. 503*

Saturday, August 22, 2009

Ramadhan Menjelma Lagi Kali Ini

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah wa syukurillah, Ramadhan yang dinanti akhirnya menjelma lagi. Aku bersyukur kerana masih diberi ruang dan peluang olehNya untuk sama mengerjakan ibadat puasa pada bulan yang penuh keberkatan dan mulia ini.

Kepada sahabat-sahabat sekalian, selamat menyambut Ramadhan Al-Mubarak, selamat menjalani ibadah puasa, terawih dan ibadah-ibadah lain sempena bulan rahmat ini. Jangan liat untuk bangun sahur dan jangan terlalu boros dalam berbelanja. (Peringatan untuk diri sendiri gak).

Khas untuk semua pembaca, sebuah nasyid yang pernah kite dengar suatu ketika dulu sewaktu bulan puasa ini...



Saturday, August 15, 2009

Sempatkah Ramadhan ini kutemui?

Bismillahirrahmanirrahim...

Tak berapa lama lagi, Syaban akan pergi meninggalkan kita, dan Ramadhan akan menjelma bertamu selama sebulan. Bulan yang penuh keberkatan ini datang lagi, tapi, adakah mungkin akan ku temui Ramadhan pada kali ini? Jika aku temuinya, mungkinkah Ramadhan kali ini yang terakhir buatku? Persoalan demi persoalan muncul, terasa hayat ini tidak lama, dan semestinya aku merasa persediaan yang ku perbuat belum cukup untuk diri hina ini diganjari syurga.

Semoga Ramadhan kali ini, andai sempat ku lalui, memberikan seribu satu kenangan, pengalaman yang paling indah, dalam menghidupkannya dengan ibadah. Semoga Ramadhan akan datang ini, memberi makna yang mendalam bagiku sebagai seorang insan dan hamba yang lemah di hadapanNya. Ramadhan, kehadiranmu kurindui sekali, andai kau tak sempat ku temui, aku redha dan pasrah dengan takdir Ilahi.

.........................................................

Wednesday, August 12, 2009

BAHAGIAN KETIGA

Pusingan Ketiga

(Ustaz Hasrizal)

Q: Apakah penyelesaian terbaik untuk cinta monyet?

Sebelum menjawab kepada permasalahan ini, Abu Saif meminta supaya dapat dibezakan dua jenis masalah samada yang kelihatan dan juga keadaan sebenar. Masalah yang kelihatan disini merujuk kepada simptom-simptom kepada berlakunya cinta monyet ini. Ustaz juga menerangkan tentang CINTA VS PERHATIAN, yang mana bagi ustaz, cinta didefinisikan sebagai perhatian. Dan budaya ber’couple’ berleluasa mungkin kerana kurangnya perhatian daripada keluarga. Kerana tidak mendapat perhatian sewajarnya dari ibu bapa terutamanya, mereka mula mencari perhatian daripada luar dan inilah menyebabkan wujudnya cinta monyet yang mana fenomenanya kelihatan sangat-sangat keterlaluan.

Ustaz Hasrizal juga memberitahu bahawa seharusnya cinta itu datang sekali dengan pakej, pakej tanggungjawab dan perkahwinan. Apabila menghuraikan tentang adakah cinta itu simptom atau penyakit, ustaz menegaskan bahawa ianya berbalik kepada soal akidah, iaitu keyakinan. Melalui keyakinan, terhasilnya sesuatu perbuatan dan ia merujuk kepada apa yang dipegang. Cinta itu mempunyai dua kemungkinan, samada syurga ataupun neraka (Rujuk Surah Az-Zukhruf).

Ustaz juga memberitahu dalam keghairahan bercinta, fikir apa akhirnya. Kenyataan ini adalah menekankan bahawa cinta itu datang dengan tanggungjawab dan peranan (boleh baca dalam buku Aku Terima Nikahnya dan Bercinta Sampai Syurga). Cinta itu adalah simptom dan penyakitnya ada pada manusia, kerana manusia yang selalu menyalahgunakan kuasa cinta menyebabkan fitrah menjadi fitnah.

Menurut ustaz, kemanisan yang sebenar ada dalam apa yang dihalalkan oleh Allah dan disini, ustaz berkongsi pengalaman sewaktu pertama kali bertemu dengan isterinya (rujuk ATN & BSS). Kesimpulannya, carilah yang halal dan kemudian bercintalah biar sampai ke syurga.


(Ustaz Zahiruddin)

Q: Adakah perkahwinan merupakan solusi terbaik kepada cinta monyet? Dan beza cinta monyet dengan cinta selepas kahwin.

Jangan terkejut kerana jawapannya adalah TIDAK, kerana masalah sentiasa ada. Kerana apa? Kerana kebanyakkannya berkahwin tanpa benar-benar sedia dan memahami akan tanggungjawab sebuah rumah tangga. Hal ini secara tidak langsung menimbulkan masalah baru, dan kerana inilah berlakunya kes-kes penceraian. Menurut pengalaman ustaz yang pernah bekerja di JAWI (mungkin masih bekerja) ada pasangan yang baru bernikah beberapa hari kemudian bercerai.

Apabila diminta pendapat mengenai perbezaan di antara cinta monyet dan cinta selepas kahwin, ustaz memberi kenyataan sama seperti Ustaz Hasrizal iaitu perlua kembali kepada asal (back to the basic). Apakah ia? Itulah akidah yakni keyakinan kepada Allah S.W.T. Yakin dengan sesungguhnya bahawa Allah adalah solusi terbaik untuk setiap masalah.

Quote dari Ustaz Zahiruddin: “Jangan pernah ingin bercinta jika cinta Allah tidak tahu dinilai, cinta Rasulullah tiada bermakna, dan cinta ibu bapa tidak dihargai.”


(Pak Firdaus Djamaris)

Q: Bagaimana ESQ dapat bantu remaja untuk menguruskan cinta?

Untuk persoalan ini, ana sarankan kepada sahabat-sahabat yang mempunyai peluang dan ruang untuk pergi ke program ESQ sendiri untuk penerangan lebih lanjut. Ana hanya boleh berikan point-point yang sempat ana salin berdasarkan slide yang di persembahkan iaitu Mindset, menyatukan IQ,EQ dan SQ, membuat file-file hati,fikiran dan perilaku, membangun produktiviti, membangun imej diri, membangun alam bawah sedar, menjadikan kebiasaan,membangun kepercayaan diri dan membangun kebahagiaan.

ESQ 165

5 Perkara (Merujuk kepada Rukun Islam)
  1. Mission statement
  2. Character building
  3. Self Controlling
  4. Strategic Collaboration
  5. Total Action

6 Perkara (Merujuk kepada Rukun Iman)

  1. Star Principle
  2. Angel Principle
  3. Leadership Principle
  4. Learning Principle
  5. Vision Principle
  6. Well Organized

Yang 1 tu ana tak pasti lak ape die...huhu...

Dalam sesi menjawab soalan, semasa menjawab persoalan tentang pertimbangan yang perlu di ambil semasa berkahwin (hal ini mengambil contoh perkahwinan antara Saidina Ali r.a dan juga Fatimah Az-Zahra,puteri kesayangan Rasulullah S.A.W), Ustaz Hasrizal memberitahu, Saidina Ali dipilih untuk bernikah dengan Siti Fatimah adalah kerana kehebatannya dan potensinya untuk menjadi suami yang baik. Perkara ini ditanya mungkin kerana salah satu kriteria yang ditekankan dalam memilih pasangan adalah berharta.

Untuk soalan kedua, iaitu cara terbaik untuk wanita mencari jodoh, analogi yang digunakan oleh Ustaz Hasrizal sangat menarik. Isu perigi cari timba sebenarnya tidak perlu wujud kerana perigi tidak boleh berjalan ke arah timba dan begitulah sebaliknya dan ia memerlukan seseorang untuk membawanya ke arah satu sama lain. Analogi yang simple tetapi mendalam maksudnya. Ini bermakna, dalam masalah mencari jodoh,menggunakan orang tengah yang boleh dipercayai adalah salah satu solusi yang baik.

Quote terakhir dari Ustaz Hasrizal:

"Kalau cinta kepada Allah itu adalah benar, ia akan membuatkan kita lebih kasih dan sayang pada manusia. Dan jika cinta manusia adalah benar, sekiranya cinta itu membuatkan kita lebih cinta kepada Allah".

Monday, August 10, 2009

Bahagian Dua

Ni sambungan untuk Forum Monyetnya Cinta Kita...


Pusingan Kedua


(Ustaz Hasrizal)

Q: Adakah benar jika dikatakan lemahnya semangat juang disebabkan cinta monyet?


Dalam persoalan ini, ustaz Hasrizal memberikan persetujuan bahawa sememangnya cinta monyet bisa menjatuhkan tamadun. Hal ini dirujuk kepada kisah tertakluknya Andalusia ke tangan pihak musuh sekitar kurun ke-15. Diceritakan bahawa seorang perisik musuh datang ke Andalusia dan menemui seorang anak mudanya sedang menangis, lalu ditanya anak muda tersebut apa sebabnya dia menangis. Anak muda tersebut menjawab bahawa beliau sedih kerana panahan anak panahnya tidak mengena sasaran. Lantas, perisik tadi kembali ke negerinya dan memberitahu pemerintah bahawa masanya belum sesuai untuk menyerang Andalusia.


Setelah beberapa ketika, dia kembali lagi dan terlihat anak muda yang juga menangis. Pabila ditanya sebabnya, anak muda tersebut menjawab yang dia bersedih kerana cintanya pada seorang gadis tidak berbalas. Perisik itu pulang ke negerinya dan memaklumkan bahawa, inilah masa sesuai untuk menyerang dan menakluk bumi Andalus tersebut. Inilah natijahnya bila mana cinta mula menyesatkan manusia. Apabila cinta salah dimengertikan, analoginya seperti seseorang terkena penyakit gatal yang mana kemudiannya memerlukan kepada ubat dan ubat tersebut adalah bius cinta.


Dalam Surah Yusof ayat 20, Allah S.W.T berfirman yang bermaksud: "Sesungguhnya orang-orang yang dibius cinta itu, Kami memandangnya sebagai orang dalam kesesatan yang nyata"... Hal ini berkenaan dengan perbuatan Siti Zulaikha yang menggoda Nabi Yusof alaihissalam. Ustaz Hasrizal menyatakan lagi bahawasanya cinta monyet itu melemahkan akal, dan merujuk kepada artikel tulisan beliau yang bertajuk Teori Evolusi Cinta, beliau menceritakan tentang Bani Israel yang menggunakan akal mereka untuk menipu Allah. Sekiranya Teori Darwinisme menyatakan manusia berasal daripada monyet, sebaliknya pula pada Teori Evolusi Cinta yang menyatakan manusia sanggup menjadi monyet.


Quote daripada Abu Saif:

"Tamadun itu adalah manusia, apa yang menghebatkan manusia, itulah yang menghebatkan tamadun, dan apa yang menjelekkan manusia, itulah yang menjelekkan tamadun."

"Cinta boleh membangun dan memajukan tamadun dan juga sebaliknya..."


(Ustaz Zahiruddin)


Q: Pendapat ustaz apabila ada yang mengatakan cinta monyet sebagai sumber inspirasi dan motivasi.


Sebagai permulaan jawapan,ustaz Zahiruddin menegaskan yang sesungguhnya cinta sangat-sangat memberi kesan. Pelbagai cara dilakukan oleh orang yang mabuk bercinta ini untuk menghalalkan cinta mereka. Dari situ timbullah istilah adik angkat, abang angkat, pakwe angkat, dan yang terbaru istilah teman tapi mesra. Semua ini adalah propaganda yang sengaja direka untuk menampakkan cinta mereka itu tidak salah.

Ustaz juga menerangkan bahawa ikhtilat di dalam Islam itu wujud, yang bermaksud, lelaki dan perempuan boleh berhubung antara satu sama lain tetapi tidak secara bebas dan sewenang-wenangnya, ada keperluan yang membolehkan ikhtilat ini iaitu sebagai contoh dalam hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan dan muamalat. Kata ustaz, cukuplah cinta kepada Allah, Rasul dan ibu bapa menjadi sumber inspirasi dan motivasi untuk berjaya dalam kehidupan.

Dan ustaz juga ada menyentuh pasal persoalan jodoh, dan ustaz menasihatkan bahawa jodoh itu adalah ketentuan Allah, usah risau dan terburu-buru untuk mencari lebih-lebih lagi kepada para mahasiswa dan mahasiswi yang masih merangkak mencari ilmu di universiti. Ustaz menyarankan agar sentiasa berdoa untuk mendapatkan jodoh yang baik berdasarkan pengalamannya yang sudah dua tahun berkeinginan untuk menikah, tetapi selamat dinikahkan pada dua bulan yang lepas. Seloroh ustaz, "Masa berdoa tu, mintak je direct,tak perlu berkias-kias, macam saya, selalu berdoa, Ya Allah,aku nak bini..." (hehehe...).

Apabila ditanya tentang adakah solusi dan dihalalkan cinta monyet dalam Islam, ustaz menjawab berdasarkan Surah Al-Isra' (ayat 32) yang mana Allah tidak sesekali berkrompomi dengan hal-hal yang jelas dan terang dilarang olehNya.


(Pak Firdaus Djamaris)

Q: Cinta banyak mengundang kepada masalah jenayah dan sosial. Kenapa?

Pak Firdaus menjawab persoalan ini berdasarkan slide yang telah disediakan. Persoalan utama yang perlu dijawab ialah, mengapa kita suka pada cinta? Jawapannya ialah kerana manusia selalu mencari kebahagiaan. Dan kebahagiaan manusia itu dapat dibahagikan kepada tiga kategori; kebahagiaan fizikal, kebahagiaan emosional dan juga kebahagiaan spiritual.

Kebahagiaan fizikal adalah berbentuk material, manakala kebahagiaan emosional pula adalah kesan daripada pengaruh persekitaran dan kebahagiaan spiritual pula berkaitan dengan dalaman diri. Seandainya kita memiliki kebahagiaan fizikal dan juga emosional, kita masih belum boleh cukup dikatakan bahagia kerana tidak memiliki kebahagiaan spiritual. Contohnya mudah, umpama orang kaya yang memiliki segala kemewahan tetapi hakikatnya, dia terasa kosong dalam jiwanya.

Kebahagiaan fizikal dan kebahagiaan emosional kebiasaannya mempunyai masalah-masalah yang tidak dapat tidak untuk dielak dan mempunyai akibat-akibat yang bermacam-macam. (Sila join program ESQ untuk penjelasan lanjut mengenai hal ini).

Apabila menyentuh tentang kebahagiaan spiritual, Pak Firdaus menceritakan sebuah kisah benar yang dialami oleh pengasas ESQ yang berlaku di suatu tempat di Indonesia. Ianya adalah kisah seorang penjaga tol yang sentiasa mendoakan kebaikan ke atas setiap pemandu yang melewati pondok tol yang dijaganya. Apabila ditanya, kenapa dia mendoakan sebegitu rupa, jawabnya, untuk setiap pemandu yang dia hulurkan kad tol adalah rezeki yang ditetapkan Allah untuknya, dan kerana dia tahu pasti setiap pemandu itu mempunyai seseorang yang menunggu kepulangan dan kehadiran mereka. Kerana itu dia berasakan mendoakan mereka ini menghadirkan kebahagiaan dan kegembiraan buat dirinya.

---bersambung....

Sunday, August 9, 2009

Forum Monyetnya Cinta Kita

Bismillahirrahmanirrahim...



Alhamdulillah wa syukurillah atas segala nikmat yang telah diberikan olehNya. Semalam, Sabtu 8 Ogos 2009 bersamaan dengan 17 Syaaban 1430, aku menghadiri untuk julung kalinya Forum Wacana Ilmu Remaja anjuran iLuvislam.com yang bertajuk Monyetnya Cinta Kita. Tiga orang panelis yang terlibat dalam mengupaskan isu hangat di pasaran ini ialah penulis buku Aku Terima Nikahnya, Ustaz Hasrizal Abd Jamil; Ustaz Zahiruddin, penasihat iLi dan juga Pak Firdaus Djamaris dari ESQ.



Terdapat tiga pusingan di mana para panelis diberikan masa beberapa minit untuk memberikan jawapan, kupasan dan ulasan tentang persoalan yang ditanyakan oleh moderator forum pada hari itu, iaitu Wan Mohd Firdaus Wan Yusof (pelajar FST UKM dan warga Kolej Za'ba). Di sini, akanku ringkaskan serba sedikit mengenai persoalan dan jawapan yang diberikan oleh para panelis dalam setiap pusingan.



Pusingan Pertama:



(Ustaz Hasrizal)

Q: Apakah bentuk kasih sayang yang dibenarkan dalam Islam?

Untuk persoalan ini, Ustaz Hasrizal menyatakan bahawa konsep cinta itu sebenarnya lebih luas dan tidak tertakluk kepada cinta antara berlawanan jenis sahaja. Satu contoh yang dibawakan oleh ustaz ialah cinta ibu bapa kepada anak-anak. Menurut ustaz lagi, cinta ini adalah alat kepada manusia untuk tunduk kepada perintah.



Dan merujuk kepada hadis Nabi S.A.W yang bermaksud: "Tidak beriman salah seorang daripada kamu, sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri", ia menceritakan tentang kesempurnaan iman, perbuatan memberi dan memberi dengan rasa cinta. Ustaz juga menyatakan bahawa terdapat dua tingkatan di dalam cinta, iaitu tingkatan paling rendah adalah berlapang dada dan tingkatan yang paling tinggi adalah mengutamakan kepentingan orang lain berbanding diri sendiri.

Menurut ustaz lagi, Allah menganugerahkan cinta ini bersebab dan sebabnya adalah untuk menguatkan diri dalam menempuh kehidupan, dan sewajarnya cinta ini dijadikan sebagai alat untuk memperhambakan diri kepada Allah, bukan selainNya.


(Ustaz Zaharuddin)

Q: Bercinta di kalangan mahasiswa/mahasiswi IPT, adakah kehendak atau keperluan?

Ustaz menyatakan perasaan cinta itu adalah fitrah yang berubah mengikut kehendak dan keperluan. Dan fitrah cinta itu sendiri tidak salah sekiranya cinta itu diletakkan pada tempat yang sewajarnya. Menjawab persoalan ini, ustaz menegaskan beberapa kali bahawasanya cinta itu boleh jadi kehendak dan boleh jadi kemahuan, cuma perlu difikirkan samada adakah ianya sesuai dengan masa dan kapasiti diri sendiri. Hal ini merujuk kepada pelajar yang sakan bercinta di IPT tetapi masih jauh dari matlamat berkahwin, dan juga mereka yang ingin berkahwin semasa belajar tetapi tidak cukup bersedia dari banyak segi.

(Pak Firdaus Djamaris)

Q: Apakah pendapat anda tentang gejala cinta remaja?

Untuk persoalan ini, pak Firdaus menerangkan bahawa cinta terbahagi kepada tiga iaitu cinta intelektual, cinta emosional, dan cinta spiritual. Yang dimaksudkan cinta intelektual itu adalah merujuk kepada fizikal seseorang, material, dan sifat luaran. Contoh yang diberikan ialah, apabila seseorang lelaki melihat seseorang wanita yang cantik paras rupanya, lalu dia merasakan cinta kepada wanita itu. Jika difikirkan, hal ini adalah sama dengan perasaan suka kepada seseorang.

Cinta emosional pula disifatkan sebagai cinta yang hadir dari perasaan membuak-buak, iaitu cinta sepertimana yang dialami oleh kebanyakkan kita. Untuk cinta spiritual, Pak Firdaus menceritakan tentang kisah Saidina Umar Al-Khattab semasa menjadi pemimpin dengan seorang suri rumah yang berpura-pura memasak batu untuk menidurkan anaknya yang menangis kelaparan. Kerana hal itu, Saidina Umar balik ke rumahnya, dan mengambil seguni gandum, dibawanya sendiri ke rumah wanita tersebut walaupun pengawalnya melarang beliau melakukan demikian kerana jawatannya sebagai khalifah. Tetapi Saidina Umar enggan kerana beliau menyatakan apa yang dilakukannya adalah tidak seberapa jika dibandingkan dengan apa yang akan dipersoalkan pada hari akhirat kelak di hadapan Allah S.W.T.

p/s: untuk pusingan kedua dan ketiga, akan disambung dalam masa terdekat dalam post yang berasingan...

Thursday, August 6, 2009

Syaaban

Hadis Palsu Rejab, Syaaban
www.iluvislam.com
Dr.Mohd Asri Zainul Abidin*
Editor:Lailatulema



Agama wajib dipelihara ketulenannya supaya tidak berlaku campur aduk antara rekaan manusia dan perintah Allah dan Rasul-Nya. Jika agama boleh direka cipta, maka wahyu sudah tentu tidak diperlukan, juga Rasul tidak perlu diutuskan. Oleh itu Islam mengharamkan pembohongan di atas nama agama.

Dalam persoalan hadis, ramai kalangan kita yang begitu tidak berdisiplin dalam memetik hadis-hadis Nabi s.a.w., begitu juga dalam menghuraikannya. Sebahagiannya langsung tidak mengambil berat persoalan kethabitan iaitu kepastian di atas ketulenan sesebuah hadis.

Apa sahaja yang dikatakan hadis terus sahaja dibacakan kepada masyarakat tanpa meneliti takhrij dan tahqiq (keputusan) para ulama hadis terhadap kedudukannya.Lebih malang ada yang menyangka apa sahaja yang dikatakan hadis maka pastinya sahih dan wajib diimani.

Dengan itu apa sahaja yang mereka temui daripada buku bacaan, yang dikatakan hadis maka mereka terus sandarkan kepada Nabi s.a.w. tanpa usul periksa, sedangkan mereka lupa akan amaran yang diberikan oleh baginda Nabi s.a.w. dalam hadis yang mutawatir: “Sesungguhnya berdusta ke atasku (menggunakan namaku) bukanlah seperti berdusta ke atas orang lain (menggunakan nama orang lain).“Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, dan selain mereka).

Misalnya di tanah air kita, didapati apabila munculnya bulan Rejab dan Syaaban maka hadis-hadis palsu mengenai bulan-bulan tersebut akan dibaca dan diajar secara meluas. Antaranya hadis: “Rejab bulan Allah, Syaaban bulanku dan Ramadan bulan umatku.”

Ini adalah hadis palsu yang direka oleh Ibn Jahdam. (lihat: Ibn Qayyim al-Jauziyyah, al-Manar al-Munif fi al-Sahih wa al-Dha‘if, m.s. 95, cetakan: Maktab al-Matbu‘at al-Islamiyyah, Halab, Syria). Nama penuh Ibn Jahdam ialah Ali bin Abdillah bin Jahdam al-Zahid.

Ibn Jahdam meninggal pada tahun 414H. Beliau adalah seorang guru sufi di Mekah. Dia juga dituduh membuat hadis palsu mengenai solat Raghaib (iaitu solat pada Jumaat pertama bulan Rejab). (lihat: al-Imam al-Zahabi, Mizan al-‘Itidal fi Naqd al-Rijal,. 5, m.s. 173, cetakan: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, Beirut).

Sebab itulah al-Imam Ibn al-Salah (meninggal 643H) menyebut: Ada beberapa golongan yang membuat hadis palsu, yang paling bahaya ialah puak yang menyandarkan diri mereka kepada zuhud (golongan sufi).Mereka ini membuat hadis palsu dengan dakwaan untuk mendapatkan pahala. Maka orang ramai pun menerima pendustaan mereka atas thiqah (kepercayaan) dan kecenderungan kepada mereka.Kemudian bangkitlah tokoh-tokoh hadis mendedahkan keburukan mereka ini dan menghapuskannya. Alhamdulillah. (Ibn al-Salah, ‘Ulum al-Hadis, m.s. 99)

Golongan penceramah, imam, khatib, dan media massa pula, ada menjadi ejen menyebarkan hadis-hadis palsu mengenai amalan-amalan yang dikatakan disunatkan pada bulan-bulan tersebut.Kata al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (wafat 751H): Hadis-hadis mengenai solat Raghaib pada Jumaat pertama bulan Rejab kesemuanya itu adalah palsu dan dusta ke atas Rasulullah s.a.w.

Begitu juga semua hadis mengenai puasa bulan Rejab dan solat pada malam-malam tertentu adalah dusta ke atas Nabi s.a.w. Demikian juga hadis-hadis mengenai solat pada malam Nisfu Syaaban (kesemuanya adalah palsu).Solat-solat ini direka selepas empat ratus tahun munculnya Islam (Ibn al-Qayyim, al-Manar al-Munif, m.s. 95-98).Sebenarnya hadis sahih mengenai kebaikan malam Nisfu Syaaban itu memang ada, tetapi amalan-amalan tertentu khas pada malam tersebut adalah palsu.

Hadis yang boleh dipegang dalam masalah Nisfu Syaaban ialah: “Allah melihat kepada hamba-hamba-Nya pada malam Nisfu Syaaban, maka Dia ampuni semua hamba-hambaNya kecuali musyrik (orang yang syirik) dan yang bermusuh (orang benci membenci) (Riwayat Ibn Hibban, al-Bazzar dan lain-lain).

Al-Albani mensahihkan hadis ini dalam Silsilah al-Ahadis al-Sahihah. (jilid 3, m.s. 135, cetakan: Maktabah al-Ma‘arf, Riyadh).Hadis ini tidak mengajar kita apakah bentuk amalan malam berkenaan. Oleh itu, amalan-amalan khas tertentu pada malam tersebut bukan dari ajaran Nabi s.a.w.

Kata Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam menjawab soalan berhubung dengan Nisfu Syaaban: “Tidak pernah diriwayatkan daripada Nabi s.a.w. dan para sahabat bahawa mereka berhimpun di masjid untuk menghidupkan malam Nisfu Syaaban, membaca doa tertentu dan solat tertentu seperti yang kita lihat pada sebahagian negeri orang Islam.”Bahkan di sebahagian negeri, orang ramai berhimpun pada malam tersebut selepas maghrib di masjid.

Mereka membaca surah Yasin dan solat dua rakaat dengan niat panjang umur, dua rakaat yang lain pula dengan niat tidak bergantung kepada manusia, kemudian mereka membaca doa yang tidak pernah dipetik dari golongan salaf (para sahabah, tabi‘in dan tabi’ tabi‘in). Ia satu doa yang panjang, yang menyanggahi nusus (al-Quran dan sunah) juga bercanggahan dan bertentang maknanya.

Ibadat

Perhimpunan (malam Nisfu Syaaban) seperti yang kita lihat dan dengar yang berlaku di sebahagian negeri orang Islam adalah bidaah dan diada-adakan. Sepatutnya kita melakukan ibadat sekadar yang dinyatakan dalam nas.

Segala kebaikan itu ialah mengikut salaf, segala keburukan itu ialah bidaah golongan selepas mereka, dan setiap yang diadakan-adakan itu bidaah, dan setiap yang bidaah itu sesat dan setiap yang sesat itu dalam neraka. (Dr. Yusuf al-Qaradawi, fatawa Mu‘asarah jilid 1, m.s. 382-383, cetakan: Dar Uli al-Nuha, Beirut).

Inilah kenyataan Dr. Yusuf al-Qaradawi, seorang tokoh ulama umat yang sederhana dan dihormati.

Namun dalam masalah ini beliau agak tegas kerana ia bercanggah dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w.Justeru, hadis-hadis palsu mengenai Rejab dan Syaaban ini hendaklah dihentikan dari disebarkan ke dalam masyarakat. Kita perlu kembali kepada agama yang tulen.Hasil dari memudah-mudahkan dalam hal seperti ini maka muncullah golongan agama yang suka mendakwa perkara yang bukan-bukan.

Saya menyeru diri sendiri, para penceramah, ustaz-ustaz, media elektronik dan cetak, bahkan semua pihak yang membaca sesuatu hadis memastikan kesahihannya dahulu. Semoga Rejab dan Syaaban tahun ini tidak dibaluti dengan pembohongan terhadap Nabi s.a.w.

Meja Editor: Artikel ini telah diolah untuk kesusaian pembaca,sila layari laman web Dr.MAZA untuk artikel penuh. Mari sama-sama tambahkan amalan di bulan Syaaban untuk persediaan diri bertemu Ramadhan,bulan penuh barakah. Apa yang penting adalah ilmu yang benar untuk diamalkan, walaupun tiada hadis sahih mengenai amalan khusus di bulan Syaaban namun ia tidak boleh ditinggalkan terus. Ayuh, beramal untuk menggapai redha Ilahi!

*Dr.Maza giat menulis di blog beliau, http://drmaza.com/home/?p=646
dipetik daripada:
http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1847

Friday, July 31, 2009

HALAWATUL UKHWAH


HALAWATUL UKHUWAH...
www.iluvislam.com
atin jieha
editor: azzahra_solehah



"Nikmat paling manis apabila ALLAH TAALA mentarbiah kita dengan pelbagai ujian.. Namun tautan ukhuwah mampu berhadapan dengan sejuta kesulitan yang memberikan suntikan semangat perjuangan. Alirkan Halawatul Ukhuwah kesungguhan dalam perjuangan melalui RABITAH HATI.."

UKHUWAH........ Terlalu indah diungkapkan dan terlalu manis pabila dihiasi dengan kasih sayang kejujuran dan keikhlasan... Ukhuwah... Tidak semua manusia menghargai sebuah ukhuwah tersebut... kekadang..kerana sebuah ukhuwah,air mata sering menitis kerananya.. Ukhuwah... ukhuwah itu terlalu bererti buatku YA ALLAH...... Rahmatilah dan redhailah ukhuwah kami...

Coretan ini kutujukan khas buat insan yang bergelar sahabat-teman-kawan-rakan.... sahabat.. coretan ini dari hati yang ingin mengerti..untuk harga sebuah ukhuwah yang sering tidak diambil peduli.. sahabat... ukhuwah persis untaian tasbih..ada awal dan akhirnya..dicantum kerana-NYA..diratib juga kerana-NYA.

Ukhuwah itu terlalu indahkan?? Titik pertemuan ukhuwah yang sebenarnya adalah semuanya kerana RABBUL IZZATI.. sahabat.. Demi ALLAH,saya menyayangi kamu semua.. bukankah mengasihi temannya lebih dari diri sendiri dan hanya kerana ILAHI INSYAALLAH akan beroleh halawatul iman juga... sahabat....

sabda Rasullulah S.A.w.."umatku masuk syurga bukanlah kerana banyak solat dan puasa tetapi disebabkan selamatnya hati dan kemurahan jiwa dan kasih sayang kepada sesama muslim.."

Tidak rugikan andai kita bersahabat ukhuwah fillah kerana ALLAH.. Mengertikah kamu tentang erti menyayangi?? Erti menyayangi diri itu menyayanginya dari seksa ALLAH dengan meninggalkan maksiat serta bertaubat disamping taat dan ikhlas,manakala erti menyayangi orang lain pula adalah tidak menyakiti seorang muslim..

sahabat.. Bila berbicara tentang ukhuwah,kasih cinta dan sayang.. kita sering mempersoalkan apakah makna disebalik perkataan tersebut dan pentingnya dalam kehidupan kita.Dan semua perkataan tersebut dimajmukkan dalam UKHUWAH.. Ukhuwah merupakan satu pemberian daripada ALLAH TAALA kepada hambaNYA yang ikhlas dan Auliya'nya yang suci dan bersih.

Ukhuwah merupakan kekuatan iman. Tiada ukhuwah tanpa iman dan tidak sempurna iman seseorang tanpa ukhuwah islamiyah sepertimana firman ALLAH S.W.T yang bermaksud.. "sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara.."(AL-HUJARAT:10)

sahabat... Nilaian ukhuwah sangat tinggi menyebabkan ianya tidak dapat dibeli dengan harta ataupun diwariskan. Ianya merupakan roh yang ALLAH hidupkan ke dalam hati orang-orang yang beriman bila-bila masa sahaja yang dikehendaki-NYA supaya mereka bersatu..

Mari kita renungi keutamaan berukhuwah...
-Terpancar sinar cahaya daripada wajah-wajah mereka..
-Mendapat perlindungan 'Arasy ALLAH S.W.T pada hari kiamat kelak
-Dimasukkan ke dalam syurga ALLAH dan mendapat keredhaanNYA
-Diampunkan dosa-dosa mereka
-Akan mendapat kasih sayang ALLAH
-sesungguhnya mereka inilah yang akan mendapat halawatul iman sahabat....

Tahukah ukhuwah itu dibina bagaimana?? ukhuwah...perlulah ikhlas kerana ALLAH dan mestilah disertai dengan iman dan taqwa. ukhuwah juga perlulah berlandaskan manhaj islam iaitu bersama-sama berjanji untuk menegakkan syariat ALLAH dan menjadikan RASULULLAH sebagai rujukan dalam setiap keadaan.

sahabat, ukhuwah didirikan atas dasar nasihat menasihati kerana ALLAH DAN tidak lupa juga ukhuwah dalam keadaan susah dan senang................. Sahabat... ukhuwah merupakan pemberian RABBANI yang dianugerahkan ALLAH ke dalam hati hamba-hambaNYA yang ikhlas menerima dan beriman.

ukhuwah dapat diselami apabila kita:

"sekiranya seseorang menyukai saudaranya,hendaklah dia beritahu saudara tersebut bahawa dia menyayanginya." (sabda NABI S.A.W riwayat ABU DAUD & TARMIZI)

"sekiranya berpisah,maka mintalah saudaranya untuk mendoakan dirinya semasa ghaib." (sabda NABI S.A.W riwayat ABU DAUD & TARMIZI)

"hendaklah memaniskan muka dan bersalaman setiap kali bertemu."

"memperbanyakkan ziarah saudaranya dari semasa ke semasa" "hendaklah ucapkan tahniah tatkala berjaya dalam apa jua keadaan>"

"hendaklah memberi hadiah pada waktu-waktu tertentu"

"hendaklah prihatin keadaan saudaranya dan sentiasa menghlurkan bantuan apabila diperlukan." "memenuhi hak ukhuwah secara sempurna."

sahabat.... Saya mengasihimu kerana ALLAH dan ku pinta kasihiku kerana ALLAH juga. ku garapkan coretan ini khas buat yang bergelar sahabat.. yang mengenaliku sebagai sahabat teman kawan dan rakan...... Moga indah ukhuwah kita bertemu dan berpisah kerana ALLAH TAALA RABBUL IZZATI YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG…..



dipetik dari: www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1830

Tuesday, July 28, 2009

Bismillahirrahmanirrahim...

Baru sebentar tadi, seorang kawan meminta aku supaya tidak menghubunginya lagi. Mungkin aku mengganggu hidupnya tanpa sedar...

Walau apapun sahabat, maafkan aku, segala yang berlaku bukan kehendak ku, dan pasti ada hikmah disebaliknya...

Aku undur diri dulu untuk ketika ini...

Ketahuilah,aku akan sentiasa menjadi temanmu yang setia...

Uhibbukifillah...

Asif jiddan a'la kulli hal...

Thursday, July 23, 2009

Jom Pakat Gi Ramai-Ramai


Klik Sini Untuk Maklumat Lanjut Berkenaan Program

Tuesday, July 21, 2009

10K Dalam Persahabatan




"Ikatan persahabatan itu seperti untaian tasbih yang ada awal tiada PENGHUJUNG. Dicantum demi Cinta-Nya, diratib demi Redha-Nya."



"Friendship is an onion. It has many layers in it. Adds taste to your life, but if you try to cut it you will get nothing but tears!"


10 K dalam PERSAHABATAN


* KECINTAAN merupakan elemen yang paling penting sekali dalam sesebuah persahabatan. Ikatan sesebuah persahabatan akan mudah rapuh jika tiadanya kecintaan antara dua insan yang disandarkan kepada Si Pemilik cinta itu sendiri. Sebab itu, kadang-kadang perlunya kita meluahkan rasa cinta kita terhadap sahabat kita dengan mengungkap, "uhibbuka/i fillah" (bagi sahabat-sahabat yang sama jantina sahaja) agar mereka tahu betapa cintanya kita terhadap mereka, kerana Allah (insyaAllah).

* KASIH SAYANG lebih kurang sama sahaja maksudnya dengan kecintaan. Namun, setelah kita mencintai sahabat kita, perlunya kita curahkan segala kasih sayang kita terhadap mereka. Tetapi, kadangkala kasih sayang tidak perlu dipamerkan secara luaran. Cukuplah sekadar kita mendoakan untuk sahabat-sahabat kita, insyaAllah, itu sudah cukup membuktikan betapa sayangnya kita terhadap mereka.

* KEIKHLASAN dapat menjamin sesebuah persahabatan mendapat keberkatan dan rahmat daripada Illahi. Tidak ikhlas ketika bersahabat dengan seseorang akan mengundang permusuhan antara sahabat. Bersahabatlah dengan seseorang kerana keluhuran hati budinya, bukan kerana rupa, pangkat atau harta yang dimilikinya.

* KESETIAAN terhadap seseorang sahabat mampu memanjangkan tali persahabatan walaupun jarang bertemu. Apabila kita setia terhadap kita, kita akan diingati oleh mereka sehingga akhir hayat mereka, kerana tidak kira susah atau senang, kita setia berada di sisinya memberi sokongan, insyaAllah.

* KEBERANIAN dalam berkata benar. Dalam persahabatan juga, kita hendaklah berani apabila ingin mengatakan sesuatu. Lebih-lebih lagi jika kita telah melakukan sesuatu yang menyakiti hatinya, kita kena berani mengaku padanya atas kesilapan yang dilakukan. Selain itu, berani juga dalam menasihati sahabat kita. kerana sebagai sahabat, kita mesti mahukan yang terbaik untuk mereka kan?

* KEJUJURAN juga perlu dalam persahabatan. Jangan sesekali menipu atau menyembunyikan apa-apa daripada pengetahuan sahabat kita. Mereka juga perlu tahu apa yang kita lalui dalam kehidupan kita. Jangan berahsia, melainkan pada perkara yang benar-benar perlu dirahsiakan (hehehe).

* KEMAAFAN. Sekiranya sahabat kita pernah melakukan sebarang kesilapan, bersedialah untuk memaafkannya, tidak kira sebesar manapun kesalahan mereka terhadap kita kerana sahabat yang baik adalah sahabat yang bersedia untuk memaafkan sahabatnya. Jika kita yang bersalah, janganlah malu untuk meminta maaf daripada mereka kerana orang yang dahulu meminta maaf adalah orang yang hebat.

* KESEDIHAN. Apabila kita sedar bahawa sahabat kita sedang bersedih, maka, ikutlah sedih bersama-sama dengan mereka. Tawarkanlah bahu kita untuk dijadikan tadahan air mata mereka. Kerana tiada siapa yang akan mereka cari selain kita sahabat mereka.

* KEGEMBIRAAN. Begitu juga dengan kegembiraan. Jika kita gembira, maka marilah berkongsi kegembiraan itu bersama sahabat-sahabat tercinta. Tidak mahukah kita bergelak tawa dengan mereka? Tidak mahukah kita melihat ukiran-ukiran senyuman indah di raut wajah mereka? Kegembiraan kita, kegembiraan mereka jua.

* KESERASIAN di sini bukanlah bermaksud, "Kau cantik, aku mesti cantik," "Kau kaya, aku pun kena kaya". Tidak sama sekali. Sememangnya manusia dijadikan oleh Allah berbeza-beza, namun, dalam persahabatan keserasian dapat diwujudkan apabila terbinanya persefahaman antara dua pihak. Apabila ada persefahaman, barulah hubungan kita dengan sahabat kita akan menjadi lebih baik dan akan berkurangnya pergaduhan disebabkan salah faham (hehehe).

Alhamdulillah, itulah dia 10 K yang dapat saya simpulkan mengenai persahabatan. Maaf kalau agak membosankan, namun saya tetap ingin berkongsi pendapat saya mengenai topik ini.

"Adakah anda dan sahabat anda mengamalkan 10 K ini?"

sumber:
http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1800

Sunday, July 19, 2009

Penantian Yang Berakhir Sudah...

Bismillahirrahmanirrahim...

Akhirnya, perkara yang ditunggu hampir dua tahun, telah terjadi. Alhamdulillah, syukur kepada Rabb yang telah menjadikan sesuatu. Dan alhamdulillah gak setelah asyik berulang alik dari Ganu ke Bangi dalam masa dua minggu ni memberikan suatu kepuasan yang tidak terkata, suatu kegembiraan yang amat hebat nilainya. Perkara apakah itu? Tentunya Majlis Konvokesyen Pertama Universiti Darul Iman Malaysia yang berlangsung di Dewan Besar Al-Muktafi Billah Shah a.k.a DEBS Kampus KUSZA pada 14-16 Julai 2009. Dan aku nye konvo berlangsung pada hari Khamis, 16 Julai 2009, 2.30 petang (sidang keenam).

Gembira dan bangga kerana hasil usaha selama tiga tahun untuk memperoleh diploma, diiktiraf jua walaupun sijil sebenar dah diambil beberapa minggu sebelum konvo,hehe...Dan tiada yang lebih membanggakan, apabila aku diiktiraf sebagai penerima Anugerah Pelajar Terbaik Fakulti untuk sesi 2007/2008. Syukur teramat sangat...

Em, kat bawah ni, aku abadikan beberapa kenangan ketika majlis konvo berlangsung...Alhamdulillah sekali lagi, terima kasih atas nikmat yang Engkau berikan Ya Allah.




Wif my beloved family ( Ateh, Mom, Me & Ami)

Wif clasmetz (Dari kiri: Tun, Adi, Coki, Me, Mila, Am & Bak)

Wif Tasha (shamsians)
Tq sha for coming :p

floWers fRoM faMiLY...

Monday, July 6, 2009

Permulaan Baru

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, bermula semalam, aku selamat mendaftarkan diri di Kolej Pendeta Za'ba UKM tercinta ini. Dan hari ini, bermulalah tugas ku sebagai pelajar tahun dua Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina. Pejam celik pejam celik, dah masuk tahun dua, dah bergelar senior. Apa yang kuharapkan semoga semester baru ni memberi permulaan yang baik dan memberi harapan baru untuk aku supaya dapat skor pointer yang lebih gemilang,cemerlang,terbilang berbanding pada tahun satu dulu....Ameen...

Untuk semester ni, aku akan mengambil enam subjek; satu wajib fakulti, tiga subjek jabatan, dan dua subjek universiti. Semuanya memberikan jumlah 21 jam kredit. Satu jumlah yang cukup besar dan sudah tentunya mencabar. Hari ni, kelas sudah bermula dengan kelas matematik. Alhamdulillah,untuk semester ini, Dr.Zul yang akan mengajar para pelajar JKMB dan bukannya Dr. Edgar. Bukan menidakkan kemampuan Dr. Edgar, tapi Dr.Zul lebih mudah difahami apabila mengajar...

Hurm, agak pening sebenarnya memikirkan yang aku terpaksa tidak hadir ke kelas untuk hari Khamis dua kali berturut-turut (mungkin juga Jumaat) kerana terlibat dengan majlis konvokesyen di UDM Kampus KUSZA. Minggu ini aku akan balik untuk menghadiri raptai dan mengambil jubah manakal minggu hadapan akan pulang sekali lagi untuk majlis graduasi yang sebenarnya. Letih, penat, pening dan terpaksa habiskan banyak wang, tapi nak tak nak kenalah berkorban...

Setakat ini dulu luahan hati seorang pelajar yang masih keletihan...Wallahua'lam

Friday, June 19, 2009

Muhasabah Cinta - Edcoustic

Muhasabah Cinta
Wahai Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Ku pasrahkan semua padaMu
Tuhan, baru ku sedar
Indah nikmat sihat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harap cintaMu
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi
Muhasabah Cintaku
Tuhan, kuatkan aku
Lindungi ku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu
p/s: Thanks intan sbb bg lagu nie...insaf aku.... ;)

Monday, June 15, 2009

Usah Risau Andai Diri Belum Berpunya

Bismillahirrahmanirrahim...

Seringkali kita melihat di merata-rata tempat, insan-insan yang berpacaran, berpasangan, ke sana ke mari dengan pasangan masing-masing. Bagai tidak ingin berenggang seolah-olah ada magnet yang kuat menarik mereka untuk terus merapati antara satu sama lain. Melihat kepada persekitaran begini pada hari ini, terkadang, membuatkan kita teringin untuk menjadi seperti mereka, kerana kebahagiaan dan kegembiraan yang terlukis di wajah masing-masing. Juga sering, apabila kita menerima undangan perkahwinan terutama dari sahabat-sahabat yang akrab, hati mungkin berbisik, "bilakah aku akan mengikut jejak langkah mereka?" ataupun "bilakah hati ini akan berpunnya?".

Persoalan ini makin membimbangkan, meresahkan, membingungkan dan memeningkan pabila usia semakin meningkat dan apabila saudara-mara mahupun jiran terdekat mulai bertanya, bilakah ingin berumah tangga. Kadang-kadang ia boleh memberikan suatu tekanan terutama bila jodoh masih belum menjengah tatkala usia makin lanjut. Akibatnya, timbullah imaginasi-imaginasi negatif dan pemikiran kolot yang biasanya dilangsaikan dengan mandi bunga, supaya wajah naik seri dan mudah diterima setiap mata yang memandang. Justeru, peringatan yang aku ingin sampaikan disini, cuba kita renungkan, agar kita sentiasa beringat bahawasanya jodoh pertemuan itu di tangan Yang Esa...





Artikel ini dipetik daripada blog seorang sahabat...



"ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH WABARAKATUH.



Akhawatku,

Dewasa ini ramai muda mudi yang belum berpunya. Rasa rendah diri, stress dan gelojak rasa ingin memiliki membuatkan mereka berusaha memenangi hati dalam memiliki seseorang tanpa mengenal halal dan haram. Yang penting dapat. Apa yang dapat? KAHWIN? Atau mengikut nafsu semata. Akhawat, maruah ialah kesanggupan untuk menjauhi yang haram dan dosa.

Akhawatku,

Pilu hati ini melihat remaja yang merana kerana cinta. Pilu walaupun mereka merasai peritnya penangan cinta dusta, mereka masih tidak mampu mengarah diri mencari cinta hakiki. Tak serik-serik lagi diri diperhambakan untuk menagih cinta sementara hingga sanggup berkonflik dengan PENCIPTA CINTA. Semua batas-Nya diredah segala, tak kenal dosa dan pahala.

Akhawatku,

"Benar bahawa lelakilah yang memulakan langkah pertama dalam lorong dosa, tetapi bila engkau tidak setuju, lelaki itu tidak akan berani. Dan andai bukan lantaran lemah gemalaimu, lelaki tidak akan bertambah parah."

Cinta sebelum berkahwin itu hanya menjerumus ke lembah dosa dan zina. Jika mampu bertahan ke jinjang pelamin sekalipun, percayalah bahawa rumah tangga itu takkan berkat. Apa tidaknya, asasnya dibina daripada dosa dan maksiat. Mana mungkin dapat menegakkan tiang takwa yang utuh kecuali dengan taubat. Rumah tangga akan menjadi tawar dan hambar. Semuanya dah dirasa dan terbiasa, nak rasa nikmatnya apa lagi?? Anak-anaklah yang akan menjadi mangsa. Terimalah ia sebagai hukuman di dunia. Amat pedih. Namun, terlalu sedikit berbanding pedihnya hukuman abadi di negeri sana.

Akhawatku,

Kuhembus nasihat ini kepadamu tanda kasih dan sayangku kerana Allah. Bagi yang belum berpunya, andalah pilihan Allah untuk mekar terpelihara sehingga tiba pula giliran anada mendapat seruan. Yakinlah! Jangan risau jika masih belum berpunya kerena mungkin Allah ingin bagi ketenangan dulu buat anda, untuk terus melangkah menggapai cita-cita. Usah peningkan kepala. Dia menguji anda sedikit masa lagi.

Begitu juga buat pemuda yang belum berpunya, "first thing first". Utamakan yang lebih penting daripada apa yang penting. Kenali prioriti anda sekarang. Jika memang dah sampai saat nak memiliki, tabahlah dan teruskan berusaha. Ingat, pastikan waktu nak berusaha tu anda memang dah betul-betul mampu dan bersedia.

Memiliki seorang isteri yang solehah ibarat memiliki dunia dan seisinya. Sudah tentu jalan untuk mendapatkan sesuatu yang istimewa amat berliku dan banyak cabaran. Jangan putus asa. rasa mulia dengan usaha yang dicurahkan walaupun pinangan pernah di tolak, usah rasa malu dan terhina kerana Allah menilai setiap usaha selagi berjalan di landasan-Nya. Teruskan usaha. Ingat, usaha yang Allah redha sahaja. Bagaimana dengan SMS siang malam? Atau bergayut di telefon memanjang? Atau ajak keluar, belanja makan? Begitukah?...

Berusahalah menyediakan diri dan pikatlah ibu bapanya terlebih dahulu. Itu tip memikat wanita beriman. Sebaik-baiknya gunakan orang perantaraan untuk lebih menjaga warak dan iman. Seringkali, seseorang mencari kekasih ibarat dia mendaki gunung yang tinggi. Pepohon berduri sanggup diredah, curam dan jurang sabar dirempuh. Namun apabila dia memilikinya, didapati insan yang dikejar itu dedaunan kering cuma. Begitulah perumpamaan sia-sianya usaha yang tak disalur dengan suluhan petunjuk al-Quran dan sunnah. Beringatlah, urusan jodoh tak ke mana. Sudah sedia tercatat seungkap nama di Loh Mahfuz untuk kita. Ianya urusan yang pasti. Apa yang tak pasti, sama ada kita mendapatkannya cara mulia atau sebaliknya. Waallahu'alam...

"Dinikahi wanita itu kerana empat perkara, kerana kecantikannya, kekayaannya, keturunannya dan agamanya, pilihlah yang beragama nescaya berbahagialah kedua-dua tanganmu"..."

Sumber:http://zulaikhahamidon.wordpress.com

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows