Sunday, February 28, 2010

Dia Takdirmu Di Syurga

Dia Takdirmu Di Syurga
www.iluvislam.com
Oleh:Rezza Khanafiah
mawaryangtinggi



HATI manusia sangat fleksibel, tersentuh, mudah bimbang tatkala takdir tidak sebulu dengan fitrah, tatkala diserang malapetaka di luar dugaan resah bukan kepalang, akal separa waras. Bila keinginan diharapkan menemani, datang pula bebanan menghantui. Kenapa, mengapa, apa berlegar, berputar ligat membunuh daya mampu dan mahu. Mampu, dalam erti kata berpecak silat menentang badai, dan mahu, berubah.

Berkali-kali kita diingatkan, manusia tidak sirna dari dugaan, sering diduga dan menduga.Tabi-‘e alam, memang kita memerlukan antara satu sama lain, tiada siapa bisa mendabik dada dia boleh hidup tanpa perlu kepada manusia lain, hatta hartawan sendiri masih memerlukan khidmat orang bawahan, mengaji mengurus dan sebagainya. Justeru itu, masalah akan ada di mana-mana tanpa dipinta, cuma kita disarankan agar berhati-hati, sedia, sabar, dan belajar dari masalah tersebut.

Jodoh, adalah hal berkaitan dengan fitrah, mahu tidak mahu setiap daripada kita pasti dipaksa bergelumang meredah mehnah, suka duka, jerih perih sebelum bahagia dalam rumahtangga direalitikan. Manusia tidak selama-lama akan kebal, pasti ada satu saat dia akan tunduk, jatuh. Oleh kerana itu, Islam mengajar agar kita tidak sombong untuk belajar daripada alam, pengalaman, sirah buat pendinding kalis kecewa, sengsara, dan lara. Kita kian tenang dalam damai ketika mencari cinta Ilahi nan abadi.

Kita mesti selalu jadi baik, agar yang baik juga Allah Taala jodohkan untuk kita. Cinta yang dicari baik, tetapi cinta yang ditemui lebih baik lagi. Keluarga ibarat sebuah negara, suami ialah seorang pemimpin menerajui sebuah kerajaan besar, tidak boleh dipandang enteng. Berjaya atau tidak seorang suami itu dilihat berjaya atau tidak anak buah di bawah jagaannya.

Perkahwinan yang sempurna bukanlah sentiasa sempurna, melainkan ketidak-sempurnaan yang ditangani dengan kemahuan pada agama, syari-‘at aturan daripada al-Quran dan as-Sunnah. Tiada apa yang sempurna dalam dunia ini kerana ini hanyalah dunia. Tidak penting di mana kita bermula, tetapi lebih penting di mana kita akan berakhir.

Kali ini sudah dua kali peluang saya berikan, tapi abang masih tidak mahu berubah...” rintih seorang isteri bila mana tahu si suami main kayu tiga.

Kadangkala kita terlalu mengharap sesuatu yang ideal sehingga kita terlepas pandang dengan segala kebaikan yang ada pada pasangan di depan mata, hingga kita cuba membandingkan dengan insan lain.

Salah kita juga, dulu bercinta bagaikan hilang waras manusia normal, bibir hanya berbicara kebaikan pasangan sahaja, memuji kecantikan pasangan. Bila dah akad, pasti kebaikan juga diharapkan, namun panas tidak selalu sampai ke petang, bila ada step tersilap, maka mulalah persoalkan ini dan itu.

Cabaran hidup berkeluarga tidak seindah yang diimpikan, khabar tidak seindah rupa. Tidak boleh menjadi idealistik. Banyak tanggungjawab harus dipikul, banyak keseronokan masa bujang yang terpaksa dikorbankan, karenah anak-anak yang bisa menggugat kesabaran. Bila dah berumahtangga suami isteri bukan sahaja berkongsi satu bilik, satu katil, satu almari, tapi juga satu rasa, satu tanggungjawab. Bebanan kewangan diatasi, dikoreksi bersama.

Di sini, cinta akan mekar berputik, kekurangan ada di sebelah pasangan dilengkapkan pasangan lain. Usia perkahwinan juga akan melalui pra-matang, maka dalam tempoh demikian, terlalu banyak agenda perlu dirangkumkan, apa patut didahulukan, dan mana patut dikemudiankan.

SEBELUM KAHWIN

Berusaha menjadi terbaik untuk mendapat yang terbaik, bukan menilai orang lain baik tapi diri sendiri tiada usaha menjadi baik. Maka segalanya dilakukan dengan usaha dan niat yang ikhlas, niat baik akan dipertemukan dengan takdir-Nya yang baik-baik. Kebaikan kita dinilai oleh masa, kalau umur dah berginjak 20-25 tahun, tapi masih bermain PSP, baca majalah mangga, belek komik bersiri, bukankah teramat jauh untuk jadi baik.

Allah Taala berfirman, bermaksud: “...perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat)” an-Nur (24:26)

Benar kita boleh berlakon, depan orang cerah perut ibu mengandung, tapi sampai bila, tembelang kalian pasti dapat dihidu, bila dah kahwin semua itu sudah tiada lagi, kembali pada perwatakan sebelumnya.

Kalian berhak memasang cita-cita, memiliki isteri mampu menjaga pakaian dan makan minum, mendamba isteri rajin bertadarrus al-Quran dan bertahajjud malam, isteri rajin dalam kerja-kerja dakwah, mengimpikan isteri melahirkan zuriat soleh dan solehah, menginginkan isteri berkongsi suka dan duka, kalian boleh buat demikian, tapi sanggupkah kalian juga menjadi seperti apa seorang isteri harapkan, menemani di kala tahajjud, menyediakan pakaian dan makan minum, menjadi pemimpin baik buat dirinya dan anak-anak yang soleh dan solehah.

Mereka bertadabbur, dan memahami kalam Allah satu ini;

Allah Taala berfirman, bermaksud: “Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan...” an-Nisaa’ (4:34)

Menetapkan niat untuk menjadi lelaki yang baik untuk keluarganya serta hasrat untuk melahirkan generasi baru yang membawa ad-Deen merupakan usaha yang murni. Sudah tentu usaha sedemikian memerlukan keteguhan dan kecekalan serta usaha yang berterusan sambil memohon pertolongan Ilahi. Niat yang baik akan menatijahkan hasil yang baik.

Seorang lelaki menyukai perempuan yang mempunyai sedikit sentuhan maskulin manakala perempuan yang akan menjadi isteri juga menyukai lelaki yang mempunyai sentuhan feminin.

Ringkasnya, suami akan suka isteri yang boleh berdikari menyelesaikan beberapa tugasan atau kerja-kerja yang selama ini dilakukan oleh suami, manakala isteri juga menyukai suaminya sekali sekala buat kerja rumah dan memasak untuk keluarga. Ada kalanya suami memerlukan isteri membantunya dalam menyelesaikan kerja-kerja yang selama ini suami yang lakukan, adakalanya si isteri memerlukan suami untuk ringan tulang dalam hal berkaitan house-chores.

Tiadalah itu satu harapan yang melangit, melainkan rasa ingin merealisasikan sesuatu yang sudah berkurangan dalam kehidupan insan hari ini. Rasulullah s.a.w dalam kesibukannya berdakwah dan menjadi penghulu ummat juga mampu memenuhi hak-hak keluarganya, dan membina satu keluarga Islami yang bahagia, maka kita juga berusaha untuk menjadi seperti baginda.

Saya tidak setuju kalian bercinta sebelum kahwin. Cinta tidak salah, tapi masalah besar adalah orang bercinta, salah meletakkan harga sebuah cinta. Kalau sudah rasa tidak mampu, maka jauhilah maksiat cinta.

Kebanyakan orang bercinta terbawa-bawa dengan khayalan cinta sehingga bersikap terlalu romantik. Bila berbual, banyak control macho sehingga tidak berani bercakap jujur dalam hal-hal tertentu. Bila bercakap, banyak tipu dari memberitahu perkara yang sebenar. Bila merancang, banyak manis dari yang pahit. Bila berjanji banyak hipokrit dari realistik. Ini lumrah orang bercinta. Kerana itu, elakkan mengenali pasangan terlalu intim sebelum berkahwin. Dibimbangi, kalian terkejut selepas berkahwin.

Sanggupkah kalian bercinta?



SELEPAS KAHWIN

Kehidupan adalah realiti yang memotretkan pelbagai palitan warna emosi, suka duka sebagai diari dibaca, dicermati pada hari muka, hal baik-baik sudah pasti diulang dan diperbaiki dari semasa ke semasa.

Kehidupan adalah lautan yang dipenuhi gelombang, taufan dan goncangan, membawa pelbagai cuaca, sudah pasti memberi kesan membekas di hati manusia. Hati manusia ibarat sebuah sampan kecil yang dipaksa berlayar dalam lautan luas. Mahu atau tidak, manusia perlu benar-benar memahami, belajar dari lautan kehidupan sebaik sahaja mereka membuka mata, dan bersedia memulakan pelayaran. Suri teladan para pelayar sudah ada di hadapan kalian, tinggal lagi kalian memilih cara mereka atau membentuk kaedah pelayaran tersendiri berdasarkan pengalaman mereka.

Pelayar terbaik, tidak lain dan bukan adalah baginda s.a.w.

Cinta itu bukan alasan utama untuk dapat bahagia, kerana ramai juga bercerai kerana cinta.

Ramai orang bercinta bagai hilang ingatan, tapi bercerai berai juga. Ramai yang kahwin suka sama suka, tapi rumahtangga kecoh. Ini bukan soal cinta atau suka. Ini soal sejauh mana kebergantungan suami isteri pada Allah Taala dalam setiap urusan, Sejauh mana mereka sepakat dalam mencari berkat dalam rumahtangga. Dengan kehendak Allah sahaja, rumahtangga akan berjaya dan bahagia. Pohonlah kebaikan pada-Nya, serta terus menerus menjadi baik.

Andai ombak kuat melanda bahtera, jangan disangka tiada harapan dapat berlabuh dengan selamat. Ingatlah semakin kita diuji, itu tandanya kasih sayang Allah Taala kepada kita dan Dia tidak akan membebankan hamba-Nya melainkan sesuai dengan apa yang daya kekuatan.

Allah Taala berfirman yang bermaksud: “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya” al-Baqarah (2:286)

Makin banyak kita diuji, makin dekat kita kepada-Nya dan semakin matang dan penuh hikmah kita menyelesaikan sebarang masalah dengan kaedah terbaik, dipersetujui bersama.

Bersabarlah para isteri dengan suami yang kebanyakannya akan diam dalam membatu, dan bersabarlah para suami dengan leteran dan bebelan para isteri yang adakalanya untuk menyedarkan anda. Dialah satu-satunya insan yang terbaik untuk diri kalian, bukan kedua, bukan ketiga. Berusahalah melengkapi kekurangan antara satu sama lain dengan segala kelebihan dan kebaikan pada diri masing-masing. Bukannya untuk meruntuhkan masjid yang dibina dan memisahkan ikatan yang terjalin. Carilah salah sendiri kenapa tidak mencari yang kurang baik tapi bisa diasuh menjadi baik.

Rumahtangga bahagia, bukan bahagia cukup material dan keperluan jasmani bahkan keperluan rohani. Maka bercintalah kalian sepuas-puasnya, kerana kalian adalah halal bagi pasangan. Setiap hembusan cinta kalian, pasti berbuahkan pahala di kebun cinta Ilahi di taman syurga nanti. Bukankan ironi sangat aneh, bercinta sebelum kahwin lebih hebat berbanding bercinta selepas akad, jelas sekali kalian hipokrit.

Kenapa perlu mengembalikan cinta?

Saya merasakan setiap manusia itu entitled dan deserved untuk hidup dalam tenang dan bahagia. Hidup tanpa cinta ibarat burung yang terbang dalam sangkar. Selagi ada ruang untuk bercinta, maka sirami dan bajailah cinta itu. Cinta selepas Ijab dan Qabul, sesungguhnya mampu untuk diluahkan dan masih ada untuk dihadiahkan bersama.

Selepas kahwin anda tetap sebagai nakhoda. Nakhoda kepada para kelasi di bawah tanggungan anda. Baik buruk kesudahan perjalanan mereka berada di tangan kalian. Prinsip dan paradigma utuh sahaja akan selamat mengemudi badai dunia.



------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Artikel dipetik dari blog Saujana Mata Hati, yang diilhamkan oleh saudara Rezza Khanafiah
http://puteraazhari.blogspot.com



**credit to http://puteraazhari.blogspot.com

Wednesday, February 10, 2010

Suatu Kisah

Bismillahirrahmanirrahim...

Hanya untuk berkongsi suatu cerita mengenai pandangan manusia dalam sesuatu perkara yang dianggap remeh pada pandangan mata tapi tersirat keberkatan yang tak terkira. Hujung minggu yang lalu, semasa menaiki komuter untuk ke Bank Negara, aku terdengar perbualan di antara dua beradik, bukan niat ingin memasang telinga, namun tune suara mereka seolah-olah mahu satu gerabak mendengar perbualan mereka. Banyak perkara yang dibualkan terutama berkisar hal keluarga. Namun ada satu perkara yang menarik perhatian aku dalam banyak-banyak cerita yang dibualkan mereka.

Alkisahnya, si adik memberitahu kakak perihal seorang temannya, seorang yang lebih muda darinya kerana si teman tadi budak lompat. Teman ini menurutnya, anak emak kerana suka meminta izin ibunya sebelum melakukan sesuatu perkara. Dan perkara yang disentuh oleh si adik tadi adalah berkaitan dengan derma darah. Temannya seperti biasa meminta izin ibunya terlebih dahulu sebelum menderma darah, dan hal ini dipandang sinis oleh si adik tadi. Ujarnya, takkan semua perkara yang nak dibuat mesti dilaporkan kepada orang tua, hinggakan hal derma darah yang tampak remeh itu pun harus dimaklumi kepada ibu terlebih dahulu. Lain lah jika hal yang melibatkan perkahwinan, itu baru perlu untuk diberitahu kepada orang tua.

Aku hanya mendengar dan meneliti setiap patah kata yang dikeluarkan, teringin sekali untuk menyampuk bagi membetulkan pandangan sinikalnya itu, tapi siapa aku untuk masuk campur dalam perbualan orang. Bisa mendapat gelaran penyibuk secara percuma gayanya. Hinakah orang yang meminta kebenaran ibu bapanya sebelum melakukan sesuatu perkara? Ketinggalan zamankah mereka yang sering pinta keizinan kedua orang tua untuk membuat sebarang benda? Anda tentukan sendiri jawapannya.

Namun, pengakuan jujur dari diri aku, yang telah hidup selama 24 tahun, sehingga saat ini,aku masih memaklumkan pada ibu ku perihal aktiviti yang ku lakukan, meminta izin untuk membeli barang-barang yang harganya bukan sebarang, meminta kebenaran untuk itu dan ini. Kerana apa? Kerana berkat, kerana selamat, kerana redha. Bukankah keredhaan Allah itu terletak pada keredhaan ibu bapa? Walau dalam hal yang kelihatan remeh sekalipun, impak keredhaan itu pasti tampak nyata. Dan juga kerana aku hanya mempunyai seorang ibu, ibu yang paling ku cinta,pastinya aku inginkan ibu bahagia dan tidak risau akan diri aku, lantas salahkah aku berkelakuan begitu? Jika hal sebegini terus dipandang enteng, hilanglah penghormatan yang sepatutnya diberi pada insan yang begitu banyak berjasa dalam kehidupan kita, tiadalah lagi kemuliaan pada dua manusia yang membesarkan kita atas dasar cinta.

Sama halnya dengan solat istikarah. Apa kaitannya? Begini, umumnya, kita melakukan solat istikarah apabila terdapat kesulitan dalam membuat pilihan berkaitan hal-hal yang besar, jodoh terutamanya. Sedangkan Rasulullah S.A.W menganjurkan solat istikarah ini dalam pelbagai cabang kehidupan tatkala perlukan pilihan terbaik dalam sesuatu urusan. Dalam hal-hal yang kecil, untuk membuat pilihan, contohnya membeli barang A atau barang B, kita hanya mengikut kata hati, logik akal, sedangkan dalam hal berkaitan jodoh, istikarah tak pernah tinggal. Adakah kita hanya perlukan keberkatan Allah dalam soal jodoh sahaja dan tidak pada urusan hidup yang lain? Baca, hayati, renungi dan manifestasi...

Sunday, February 7, 2010

Jangan Sekadar Syurga Dunia

“Saya perlu bernikah, ustaz. Sangat perlu” ujar seorang anak muda.

“Mungkin tidak patut ustaz menyoal, tetapi KENAPA?” soalan saya ajukan kepadanya.

Bukan kenapa nikah, tetapi mengapa begitu terdesak.

“Tidak tenteram. Ada gelodak jiwa” katanya.

“Justeru selepas nikah nanti, kalau sudah tenteram dan jiwa kembali tenang, apa seterusnya?” saya menyambung pertanyaan.

“Tenteram itu bukankah sentiasa perlu? Jadi perlukah ada ’seterusnya’, ustaz? Saya keliru,” katanya jujur.

“Izinkan ustaz berterus terang. Jika tenang dan tenteram yang anta maksudkan itu adalah pada nikmat beristeri dan menikmati isteri, hati-hati dengan tabiat nikmat dunia,” saya tidak mahu berbunga kata.

“Tabiat yang bagaimana?” beliau agak kabur dengan perbualan kami.

“Kalau ustaz pakar sambal sotong, ustaz hidangkan kepada anta buat kali pertama, Alhamdulillah. Tengah hari nanti sambal sotong juga, Alhamdulillah. Makan malam nanti sambal sotong lagi, Alhamdulillah. Bagaimana jika sarapan pagi esoknya juga sambal sotong dan tengah hari itu juga berlaukkan sambal sotong. Kamu mampu menjamahnya lagi?” saya beranalogi.

“Aduh, boleh muntah dibuatnya. Jangan, ustaz!” katanya sambil ketawa.

“Benar. Segala nikmat di dunia, biar sesedap mana pun ia, sedapnya semasa lapar, semasa bujang, semasa belum merasa. Tetapi kalau sudah dirasa, diulang rasa, berterusan merasa, bisa sahaja yang sedap menjadi hambar” saya menyambung kalam.

“Jadi, apa yang cuba ustaz beritahu saya?” soal beliau.

Pernikahan, jangan sekadar satu penyelesaian. Ia harus lebih besar dari itu” saya memberikan kesimpulan.

NIKAH UNTUK SELESAI

Tidak salah untuk percaya bahawa pernikahan boleh menyelesaikan banyak masalah. Itulah hikmahnya pada Sunnah bernikah.

Tetapi kekhuatiran yang timbul, ialah apabila sebuah ikatan perkahwinan mahu dilangsungkan hanya untuk menyelesaikan masalah tertentu, dan selepas masalah itu selesai, perkahwinan itu hilang tujuan! Menjadikan perkahwinan sebagai penyelesaian, hanyalah sebuah hasrat berupa perancangan jangka pendek. Sedangkan untuk sebuah rumahtangga terus membuka laluan sampai ke Syurga, ia perlu kepada perancangan jangka panjang.

Sepanjang kehidupan.

Kebelakangan ini saya dihimpit rasa bimbang.

Tatkala hari demi hari didatangi pasangan yang berkahwin muda mengadu masalah, saya memaksa diri untuk berfikir dan mencari sudut-sudut tersembunyi (blind spot) di dalam tasawwur seorang anak muda semasa mahu bernikah.

“Saya bosan tengok isteri saya ustaz. Salahkah saya berperasaan begitu?” tanya seorang anak muda.

Jantung saya berdebar.

Merenung matanya, saya dapat merasakan ada semacam satu kehampaan di dalam dirinya kerana terbeban oleh perasaan yang gagal disembunyikannya. Syukur, sekurang-kurangnya dia mahu bertanya. Di samping berusaha menemukan jawapan, saya juga dapat belajar sesuatu untuk diri dan dikongsi dengan yang lain.

Bagaimana boleh bosan?

Saya harus mencari jawapan pada titik mula dan titik tengah soalan itu.

Justeru untuk mencari penjelasan pada titik mula, saya persoalkan tujuan perkahwinannya semasa di tahun 2 pengajian lebih setahun yang lalu.

“Kami selalu berjumpa. Saya bimbang hati terus terfitnah memikirkan tentangnya. Alhamdulillah saya tidak bertepuk sebelah tangan. Biar pun ayah dan ibu kami agak berat untuk menyatakan persetujuan, tetapi syukur akhirnya mereka merestui,” cerita beliau.

“Alhamdulillah.Jadi, sekarang ini, adakah anta sudah mendapat apa yang dicari?” saya bertanya.

“Ya, cuma…” beliau teragak-agak menyebut.

“”Cumanya sekarang anta sedang dilanda jemu, kan?” saya sambungkan ayatnya yang tidak langsai itu.

Tatkala kita mengejar sebuah ikatan perkahwinan sebagai jalan keluar kepada apa-apa sahaja masalah yang sedang dihadapi, syukur jika masalah itu selesai, dan syukur juga jika masalah itu belum selesai. Sekurang-kurangnya dia masih punya sesuatu untuk diusahakan dalam sebuah perkahwinan. Namun bagi yang masalah sudah selesai di tahun satu pernikahannya, apa lagi cita-cita dan azam yang ada dalam visi dan misinya bagi melangsungkan usia perkahwinan?

Daripada gelisah menjadi tenang dengan nikah.

Timbul jemu, mahu mencari tenang dengan membatalkan nikah?

Naudhubillah

Tidak sedikit air mata sang isteri tumpah semasa suami mereka berterus terang berkata, “mengahwinimu adalah suatu kesilapan!”

Sepatutnya masalah seperti ini tidak timbul.

Tetapi realiti sering meninggalkan banyak ’sepatutnya’ terkontang-kanting menjauhi kesempurnaan.

Perkahwinan menyelesaikan.

Tetapi ia bukan sekadar sebuah penyelesaian.

Ia adalah sebuah gagasan.

Impian yang memerlukan pandanganmu jauh sampai ke usia tua, sampai cangkul dan tanah memisahkan jiwa, sampai ke kubur, sampai kamu ke Syurga.

Jadikanlah perkahwinan itu kenderaan yang membawa dirimu untuk ke Syurga Akhirat.

Jangan sekadar syurga dunia.

“Saling berpesan-pesanlah kamu tentang para isteri agar berlaku baik kepada mereka. Sesungguhnya kamu mengambil (menikahi) mereka dengan amanah daripada Allah dan dihalalkan untukmu kemaluan mereka adalah dengan Kalimah Allah” [Hadith riwayat al-Bukhari daripada Abu Hurairah]

ABU SAIF @ www.saifulislam.com

sumber: http://saifulislam.com/?p=7508#more-7508

Saturday, February 6, 2010

Aduan Mahasiswa Ditolak Lagi

Author: Qaiyum Naim


Pihak pentadbiran Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) hari ini menolak tiga aduan yang dikemukakan oleh kumpulan pro-Mahasiswa (pro-M) yang lebih dikenali sebagai GMUKM berhubung pilihan raya kampusnya yang berlangsung pada 28 Januari lalu.


Jurucakap pro-M, Ammar Ishak berkata aduan tersebut dikemukakan kepada jawatankuasa rayuan pilihan raya kampus UKM yang bersidang hari ini.


Pertama, kumpulan pro-A didakwa menggunakan kaunter SPKG (Sistem Penilaian Kompetensi Generik) untuk berkempen dengan mengedarkan risalah.“Kita mempunyai bukti, dengan merampas risalah yang diedarkan dan juga rakaman foto,” kata Ammar yang menambah, ia berlaku di Kolej Kediaman Keris Mas.


Kedua, katanya, ialah dakwaan sebuah peti undi telah dibawa masuk ke sebuah bilik, sebelum dibawa keluar semula selepas itu.“Kita tidak tahu apa yang berlaku dalam bilik tersebut. Tapi kita ada saksi yang melihatnya, dan kita telah merakamkan pengakuannya,” tambahnya. Ammar berkata rakaman tersebut turut dikemukakan hari ini berhubung kejadian itu yang berlaku di Kolej Kediaman Burhanuddin Helmi.


Katanya, satu lagi aduan yang dibuat hari ini ialah berhubung ugutan yang diterima seorang pelajar di Kolej Za'aba dua hari menjelang pilihan raya kampus yang lalu.Dalam kejadian tersebut, seorang pelajar telah membuat laporan polis pada 26 Januari lalu, mendakwa dia diganggu sekumpulan 10 lelaki dan perempuan yang didakwanya tidak puashati dengan sokongannya kepada pihak tertentu yang bertanding dalam pilihan raya kampus.


Ammar berkata, pihaknya turut mengemukakan aduan polis serta rakaman audio percakapan seorang pegawai kolej berkenaan yang didakwa mengandungi unsur-unsur ugutan terhadap pelajar terbabit.


Bagaimanapun, katanya, kesemua aduan tersebut telah ditolak oleh jawatankuasa rayuan yang bersidang pagi tadi dan keputusannya diumumkan kira-kira jam 12.45 tengahari tadi.Namun begitu, kata Ammar, jawatankuasa tersebut mengakui berlakunya perkara itu tetapi berpendapat ianya tidak mempengaruhi keputusan pilihan raya kampus bulan lalu.


“Ekoran itu, mereka menolak aduan kami,” tambahnya.


Sehubungan itu, maka keputusan pilihan raya kampus UKM kekal dimenangi oleh pro-Asprasi yang mendapat 20 daripada 35 kerusi yang dipertandingkan.Manakala pro-M pula memangni 15 kerusi, bertambah dua kerusi dari tahun lalu.


“Keputusan bertulis mengenainya telah dikeluarkan pada jam 5 petang tadi dan laporan lengkap keseluruhan siasatan akan siap dua minggu lagi,” kata Ammar.


Pada 2 Februari lalu, UKM juga menolak satu lagi bantahan pro-M yang mendakwa dua kerusi di fakulti kejuruteraan dan fakulti alam bina, yang sepatutnya dimenangi mereka, telah diumumkan dimenangi kumpulan pro-Aspirasi (pro-A). Menurut Ammar, bantahan mereka itu telah ditolak tanpa pihak pentadbiran yang didakwanya tidak memberi sebarang alasan yang munasabah.


sumber: http://gm-ukm.blogspot.com/2010/02/aduan-mahasiswa-ditolak-lagi.html


~lagi berita mengenai PRK UKM boleh di dapati di

http://gm-ukm.blogspot.com ~


*ayuh mahasiswa teruskan berjuang, hapuskan kezaliman dan penindasan, moga PRK akan datang Pro-M menang =)*


~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows