Monday, November 30, 2009

Surat untuk sahabat (khas untuk teman yang kusayangi)

Surat Untukmu Sahabat
www.iLuvislam.com
nurqistina
editor : everjihad


Bismillahirrahmanirrahim..

Ke hadapan sahabatku yang kukasihi dan kusayangi kerana Allah,

Semoga dirimu sentiasa di bawah lindungan rahmatNya serta dikurniakan tubuh badan yang sihat bagi menunaikan tanggungjawabmu sebagai seorang Muslim. Ketika nukilan ini kutulis mungkin kau sedang ditemani oleh sahabatmu yang mampu menceriakan dirimu lebih dariku. Walau bersama siapapun dirimu ketika ini, walau siapa jua di sisimu, diriku tetap mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan dirimu..

Sahabatku,
Sepanjang cuti yang lalu, banyak yang telah kufikirkan. Tentang kata-katamu mengenai diriku. Tentang teguran darimu yang membuat diriku tersedar dari lamunanku. Terima kasih wahai sahabatku. Dengan kata-kata dan teguran darimu, aku muhasabah kembali tentang apa yang telah aku lakukan sepanjang kita bersahabat. Adakalanya perlakuan dan tutur kataku melukai hatimu. Tapi kau masih tersenyum ketika berbicara denganku. Ku akui kelemahan diri yang sukar sekali mengawal bicaraku. Telah banyak kali kuingatkan diri ini agar mengawal setiap tutur bicaraku namun diriku kecundang jua.

Sahabatku,
Kadang-kadang banyak perkara yang ingin kukongsi bersama dirimu. Bila kusedar tentang siapa diriku pada pandangan matamu, cepat-cepat aku padamkan keinginan hatiku itu. Aku mengerti bahawa aku bukanlah sesiapa pada dirimu. Tapi bagiku dirimu amat bererti buat diriku. Sejak aku mengenali dirimu, banyak perkara yang tak pernah aku bayangkan menjadi sebahagian dari kisah hidupku telahpun kutempuhi. Ianya amat beerti bagi diriku yang masih mencari tentang erti kehidupan yang sebenar.

Sahabatku,
Aku tertanya ke mana hilangnya kemesraan hubungan kita. Kenapa kau mendiamkan diri dan tidak menjawab semua panggilanku? Jika benar diriku ada berbuat salah dan melukai hatimu, maafkanlah diri ini kerana aku jua manusia biasa yang tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan dan kesalahan. Khabarkan pada diriku tentang apa yang telah aku lakukan yang membuatkan dirimu menjauhkan diri dariku. Jika dirimu enggan memaafkanku, apalah dayaku kerana hanya kau yang berhak untuk memberikan kemaafan padaku. Sahabatku yang lain pernah berkata 'Orang yang memaafkan kesalahan orang lain punyai jiwa yang besar'. Mahukah kau menjadi seperti mereka?

Sahabatku,
Aku tidak mampu lagi untuk menyusun madah kerana setiap kali diriku mencoret nukilan buatmu aku dapat rasakan yang kau semakin jauh dariku. Ambillah sebanyak mana waktu yang kau mahukan. Akanku didik diri ini agar sabar dalam menanti sebuah kemaafan darimu. Jika itu harga sebuah kemaafan yang perlu kubayar akan kusabar dalam penantian ini.

Sekian dariku.

Sahabatmu,
Al-Mukhlisah.
**semoga kemesraaan yang pernah terjalin kembali terpaut tatkala masa berlalu. Ku rindu waktu itu, mungkinkah tiba? Berserah kpdNya...

Sunday, November 15, 2009

Imej pelajar jurusan agama

Bismillahirrahmanirrahim...

Selepas membaca forum di iluvislam.com yang membincangkan tentang Dituduh Hipokrit: Imej pelajar jurusan agama, aku jadi berminat untuk mengulas mengenai isu ini. Isu yang telah lama timbul secara tidak sedar dan isu yang membuatkanku terkilan dan terus ligat berfikir untuk mencari apa dan kenapa hal ini diperkatakan.

Aku sertakan link forum tersebut dan ingin meminta siapa-siapa yang sudi bertandang ke blog usang ini untuk berkongsi pandangan dan pendapat berkaitan isu ini. Mungkin tak sebesar masalah dunia yang melanda, tapi jangan dipandang enteng masalah kecil yang akan memberi impak maksima kepada agama Islam tercinta.

http://www.iluvislam.com/v1//forum/viewthread.php?forum_id=96&thread_id=19282&rowstart=0

Tuesday, November 10, 2009

Akhir Ini Sahabat
www.iLuvislam.com
Fatin syuhadah
editor : everjihad

Petang itu ku lihat dia tersenyum simpul,mesra seperti selalu disisi pendampingnya yang baru.Aku rindukan senyuman itu,aku rindukan kemesraan itu,ingin saja aku muncul diri di hadapannya,tapi setelah sedar kini bukan yang dulu lagi,ku batalkan segala niat itu.

Argh...Hatiku meronta,merayu agar datang kepadanya,tapi kakiku tak mampu,kerana aku dan dia bukan yang dulu.

Aku memanggu diri di hadapan stesen bas,terdetik rasa terharu dan pilu di hati kala melihat sekumpulan para musliamah melintas jalan menuju stesen bas hadapan.

"Hendak ke bandar agaknya."monologku sendirian.

Teringat aku sewaktu bersama teman-teman seperjuangan dulu.Betapa indahnya ketika itu,sewaktu bersama melakar kenangan dan memori indah yang tetap terpahat dan bersemadi padu dalam sanubari ini. Usai ta'lim masturat yang baru lepas ku hadiri di daerah sandakan ini,aku duduk sendirian di stesen bas ini.Pelbagai ragam yang dapat di lihat di suasana ini.Sementara menunggu bas, aku mengeluarkan examaniton pad bersaiz A4 dan pen yang sentiasa menjadi teman ku dalam perjalanan,dan seperti selalu ku mengambil masa yang tersisa ini untukku coretkan rasa hati agar terus menjadi kenangan abadi untukku dan para teman sekalian.


Salamun'alaiQ,

Temanku sekelian,
Sekian lama telah ku nanti saat ini,
Sabar dan redha menjadi pendampingku setiap kali hadir emosi itu,

Teman,
ku berdoa agar kau fahami segala yang tersurat di hati ini,
Namun sering kali ku terbenam
dalam kekalutan dan keresahan
kerana sesungguhnya kau akan megerti nanti,

Teman,
Harapanku agar kau bahagia selalu,
doa dan tulus hati ini sentiasa menginginkan semangat jihadmu tetap abadi,

Temanku,
maafkan aku kerana tidak ada upaya untuk terus disisimu,
Dalam mencari bening-bening taQwa,
Aku sendiri terpenjara dalam dunia ciptaan sendiri,

Temanku,
Ketahuilah,aku masih setia disini,
Menanti ...
Dan menunggu saat dan waktu
untuk bersama kita tarbiyah dan fahami
erti sebuah perjuangan yang menuju cinta haQiQi dan Abadi,

Pintaku,
Teruskan perjuangan,
Jangan sesakali kau berhenti,
IstiQamahlah dan tegarlah
menghadapi segala cabaran dalam kehidupan ini.

Akhirnya,
Saat yang ku pasti nanti tiba jua,
Walaupun kini tak seindah dulu,
tapi ku bersyukur,
kerana penghujungnya,impian dan mimpiku
menjadi kenyataan dan ketahuilah,
keyakinanku tak pernah pudar..

Salam ukhwahfillah buatmu temanku,

Gerakkan langkahmu bersama,
Doa dan harapan tinggi agar terus berada di atas arena perjuangan suci ini.

"jadilah bunga yang terpelihara,kerana mahligai syurga itulah tempatnya..."

Muslimah sepi,
Fatin Syuhadah...

Menitis air mataku mengenang segala yang pernah ku lalui.Aku merinduimu sahabatku.Harapan dan doaku agar dia hadir lagi bersama melakar semangat yang baru mencapai impian dan matlamat kehidupan seorang insan.Aku melipat kemas coretan itu,mendamba seseorang yang boleh aku kongsikan luahan ini.Hati terus memohon agar dia hadir lagi.Inginku buang jauh kenangan pahit itu jauh dari lubuk sanubari, walaupun belum pasti,tapi tidak ku simpan rasa ini lagi agar dapatku layari kehidupan ini dengan misi dan mimpi impian suci.Moga bertemu Redha Ilahi.

"AssalamualaiQaum wbt" sapa lembut seseorang di hadapanku.
"Waalakumsalam wbt..." jawabku perlahan,lamaku merenungnya,seakan tak percaya,Hurul Iman kini di hadapanku..

Sekian lama ku menanti akhirnya tiba jua saat ini,aku bangun dan dia lantas menghampiri,menyeka air mataku yang tumpah,mencium dan memeluku seperti dahulu. Bas tiba dan kami pulang bersama,aku menghadiahkannya coretan yang baru siap aku tuliskan tadi.

"Dulu,kini dan selamanya".
Bicaranya disulami senyuman penuh makna menggenggam erat jemariku di saat aku memberinya coretan itu.

"Walau tak seindah dahulu,biarlah kali ini lakaran yang lebih bererti terlukis di salam coretan hidup ini,kerana kali ini tidak seperti yang dulu lagi",.

Itulah rutinku yang selalu dahulu dan masih kekal hingga kini yang masih diingatinya.
"Alhamdulilah,Syukran Ya Allah....moga ukhwah ini kekal selamanya...". monolog hatiku berharapan...


p/s: Terasa rindu untuk kembali bersama dengan dia walaupun mungkin tidak akan semesra dulu.
"Umpama gubahan bunga, sekali terlerai, digubah semula,namun tidak akan seindah gubahan pertama".

Uhibbuki fillah...

Selesai Satu Penantian

Bismillahirrahminirrahim...

Alhamdulillah,dipanjatkan syukur tak terhingga buat Rab semesta alam kerana dengan keizinanNya, akhirnya aku bisa selamat menduduki peperiksaan akhir semester untuk sesi Julai 2009/2010. Walaupun bertali arus diasak dengan masalah kesihatan yang tak pernah berpenghujung,namun aku bersyukur kerana Allah kurniakan kekuatan dalam kesakitan untukku kerah saki baki tenaga yang ada menelaah pelajaran.

Tepat 2.30 petang tadi, kertas soalan terakhir telah selamat ditempuh walaupun hasil jawapan yang diberikan tidak begitu memuaskan hati ini. Itulah, siapa suruh study main-main, kan dah kena. Nasib baik masih diberi kemudahan untuk menjawab. Selesai peperiksaan, cuti menjelang dan debaran menunggu keputusan yang bakal diumumkan. Moga-moga keputusan kali ini memberi sinar harapan untuk terus kuntum mekar dalam taman Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina UKM.

11hb ini,aku akan pulang ke Terengganu, dan semestinya kepulangan ini berbeza kerana ibu tiada bersama menyambut kepulanganku sebagaimana kebiasaannya. Pemergian ibu ke Baitullah Al-Haram untuk menunaikan rukun Islam kelima ku iringi dengan doa, semoga ibu dan mak longku selamat tiba,selamat pulang dan semoga mendapat haji yang mabrur. Ameen.

Jadi kepulangan aku kali ini, kenalah memainkan peranan sebagai seorang ketua kepada adik-adik dan semestinya kena menjaga kebajikan adik-adik aku. Walaupun mereka bertiga dah besar panjang (lebih besar dari aku), tapi sebagai anak sulong, aku tetap merasakan tanggungjawab itu. Adik perempuanku (ateh) akan menghadapi peperiksaan SPM tak lama lagi,jadi menjadi tugas aku untuk menghantarnya pergi dan menjemputnya pulang selepas peperiksaan. Untuk kerja-kerja rumah, kami akan bahagikan tugas seperti biasa, dan bab memasak, serahkan saja pada dua orang chef yang ada dekat rumah (siapa lagi kalau bukan ateh dan ami,hehe).

Apa yang sedihnya, dahlah tak dapat hantar ibuku ke lapangan terbang, masa kepulangan ibu pun, aku dah kena berada di UKM terchenta ni. Haru sungguh, ada chance untuk memonteng nampak gayanya sem depan. Apa-apa pun, tengok pada keadaan dulu.

"Ya Allah, selamatkanlah ibuku,terimalah dia sebagai tetamuMu, permudahkanlah urusan dia di sana, lindungilah, redhailah dan berkatilah ibuku. Kurniakanlah kepadanya haji yang mabrur. Pertemukanlah aku dengan ibuku tatkala ibu pulang semula ke sini Ya Rahim..."Ameen...

Friday, November 6, 2009

Sakit Tanda Allah Sayang

Bismillahirrahmanirrahim...

Seringkali kita merintih pabila kesihatan yang dikecapi diganti dengan serangan penyakit yang berpanjangan. Sakit dan sihat, dua-duanya adalah ujian, nikmat dan rahmat dari Rabb Agung kepada hamba-hambaNya. Sakit juga kafarah kepada dosa-dosa yang kita lakukan, betapa Allah menyayangi kita semua. Namun, kita tetap juga merungut dengan sakit yang kita perolehi kerana ianya menjejaskan kehidupan kita secara langsung. Wajarkah tindakan kita?

Tatkala sihat, kebanyakkan dari kita lupa untuk bersyukur, lupa untuk mengingati Dia, lupa untuk menjaga kesihatan yang dipinjamkan. Dan, sewaktu sakit datang bertamu, barulah kita mencari Dia, meminta padaNya agar kesihatan dikurniakan semula.

Bersabarlah wahai orang-orang yang ditimpa kesakitan, ianya adalah ujian kepada kamu, untuk melihat sejauh mana kamu sabar dalam menempuhinya. Kerana Allah itu sangat menyayangi kita, sangat merindui kita, dan kerana itulah Dia datangkan musibah dan penyakit agar kita kembali mengingatiNya, kerana manusia itu sesungguhnya pelupa...

Ya Ilahi Rabbi, kuatkanlah diri ini untuk menempuh ujianMu, sabarkanlah hati ini untuk mengharungi detik-detik yang menyeksakan, moga ada kegembiraan di setiap pengakhiran sebuah duka...Ameen...




~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows