Monday, March 30, 2009

-sedih-

Bismillahirrahmanirrahim....

Aku sedih kerana dikhianati dalam diam
Sedih kerana difitnah yang bukan-bukan
Oleh insan yang pernah ku sayang
Ya Allah, Kau Maha Mengetahui segalanya, Maha Adil
Berikanlah petunjukMu pada dirinya agar dia sedar akan perbuatannya
Ampunilah aku seandainya mungkin ku doakan keburukan ke atas dirinya
Aku tak berdaya....

Tuesday, March 24, 2009

T.I.P.U @ L.Y.I.N.G

MENIPU & DITIPU
www.iluvislam.com
Al Johori
Editor:afdhal87



Sama ada kita kaki menipu atau selalu ditipu, kedua-duanya tidak baik untuk manusia yang mempunyai harga diri. Dua perkataan yang bunyinya nyata lebih kurang sama. Apa yang jelas, kedua-duanya mempunyai makna yang tersendiri. Menipu bermaksud, mengenakan tipu daya. Manakala ditipu pula ialah, diperdaya oleh orang lain.Kenapa harus menipu? Atau kenapa harus diberi peluang kepada orang lain untuk membenarkan mereka menipu diri kita?

"Kak Tipah Tertipu, Sudah dikecek, dikecong pula"
Peribahasa di atas bermaksud, kena tipu lebih dari sekali.Amat malang bagi manusia yang tidak menjadikan kesilapan masa lalu sebagai panduan pada masa mendatang. Lebih malang apabila menyalahkan takdir di atas kesilapan diri sendiri akibat ditipu oleh orang lain. Menyalahkan takdir seperti juga menyalahkan Allah. Takdir itu tidak akan berlaku sekiranya, kita mengambil iktibar di atas perkara lepas.

John Santayana pernah berkata,
“Celakalah manusia yang mengulangi kesilapan yang pernah sejarah ceritakan.”
Kenyataan John Santayana ini sebenarnya telah disuarakan sendiri oleh Nabi Muhammad saw pada 1500 tahun lalu.Kata baginda,
“Orang yang beriman tidak akan kena sengat dua kali dalam satu lubang" (Sahih Muslim).

Apakah segnifikannya hadith di atas terhadap diri manusia? Hadith tersebut mengajar manusia bahawa kehidupan seseorang muslim yang mukmin, seharusnya terhindar dari melakukan kesilapan yang sama lebih dari sekali.Kerana ia melambangkan kebodohan dan kecuaian. Sedangkan Islam membawa panji kebijaksanaan dan keberhatian yang membawa kepada kebaikan kepada semua makhluk.

“Orang yang bijak itu nampak lebih besar walaupun umurnya masih muda, Manakala orang yang jahil itu nampak kecil walaupun umurnya sudah tua.”
Ayat di atas bukanlah hadith atau dalil-dalil yang dapat menghujahkan hukum.Ia cumalah sebuah ungkapan syair yang saya petik dari ribuan syair berbahasa Arab. Syair ini menggambarkan bahawa kebijaksaan itu tidak datang pada yang tua atau muda. Ia bergantung kepada manusia itu sendiri. Sama ada mahu menjadi Bijak atau Jahil.Beruntunglah mereka yang bijak dan mukmin, kerana mereka tidak akan menipu dan tertipu.

“Siakap senohong, Gelama ikan Duri, Bercakap bohong, lama-lama mencuri.”
Bohong atau menipu adalah dua perkataan yang sama maknanya. Orang-orang Melayu dahulu, sangat kreatif dalam membina peribahasa.Ungkapannya indah, halus bunyinya dan mendalam isinya.Bohong atau menipu, membawa impak besar kepada diri yang menipu dan juga orang sekelilingnya. Kerana menipu bukan sahaja membawa impak negatif diri penipu, tetapi kadangkala memberi kesan kepada masyarakat. Menipu dalam apa jua, adalah sesuatu yang dilarang oleh Islam. Sehinggakan Rasulullah menegaskan bahawa menipu untuk sekadar bergurau juga tidak dibenarkan dalam Islam. Sepertimana yang dikatakan oleh Rasulullah dalam sebuah hadith,
“Celakalah orang yang berbicara, padahal dia menipu, untuk sekadar membuat orang-orang tertawa, celakalah dia, kemudian celakalah dia." (Hadith ini Sahih dalam Bulughul Maram oleh Imam Ibnu Hajar al-Asqolani)


Moga kita tidak termasuk dikalangan orang yang menipu dan tertipu.Kerana orang yang bergantung harap kepada Allah, dan sentiasa berusaha untuk menjadi Muslim yang mukmin, pasti tidak akan menipu atau tertipu.Kepada Allah segalanya dikembalikan.


Jangan main-main tipu.
Nanti kena tipu dan kemudian dipermain pula!

SUMBER: www.iluvislam.com

p/s: bodohkah aku kerana masih memberi peluang kepada orang yang selama ini telah menipu aku kerana beranggapan dia akan berubah tetapi hakikatnya dia tak pernah berubah???

Kem di Sungai Congkak

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, dalam masa 2 minggu ni, aku berjaya mengikuti dua kem berbeza yang diadakan di tempat yang same iaitu di Sungai Congkak. Kem pertama,anjuran ISIUKM, Kem Kembara Al-Bana namenye, sangat-sangat menyeronokkan sebab dapat tambah kenalan dan dapat banyak input dalam usaha diri ini menjadi daie. Aktiviti yang dijalankan yang paling best bagi aku sudah tentu lah aktiviti mengharung Sungai Congkak, best sangat, sampai rase tak cukup, kalau boleh nak buat sekali lagi,hehe...Apa yang dapat kusimpulkan dari program Kembara Al-Bana ni ialah, bukan senang nak jadi pendakwah, diri kita kena berilmu, kena jadi contoh terlebih dahulu, baru boleh berdakwah kepada mad'u kita. Method dakwah sendiri terbahagi kepada empat iaitu, daie(kita), mad'u (mereka disekeliling kita), maudhu'(topik yang nak kita sampaikan) dan uslub(cara berdakwah). Nak berdakwah ni kena berhikmah dan kreatif, supaya orang yang menjadi sasaran kita tertarik dengan apa yang kita nak sampaikan...itu kesimpulan untuk kem pertama ni...

Kem kedua lak adalah anjuran jabatan aku sendiri iaitu Jabatan Kejuruteraan Mekanik dan Bahan(JKMB), yang diadakan khas untuk pelajar-pelajar tahun satu yang berbangsa Melayu dan beragama Islam. Jujurnya, ini adalah kem yang paling sempoi dan paling best pernah aku sertai, tak perlu rushing dan sangat-sangat selesa. Aktiviti yang paling disukai mestilah jungle trekking n mandi sungai (even aku xmandi pun) sebab aku memang meminati aktiviti lasak ni walaupun keadaan tak mengizinkan disebabkan penyakit asma yang aku hidapi,tapi aku harungi jua,hehe...Yang bestnya, dalam jungle trekking tu, de la aktiviti sembelihan yang mana, kitorg kena sembelih ayam n masak dalam buluh, sangat-sangat best dan suatu pengalaman yang menyeronokkan. Antara aktiviti lain macam besa la, ceramah motivasi dan LDK selain ceramah dari pihak BTN. Dari kem ni, aku nampak gak la tip-tip untuk survive hidup kat UKM ni dan macam mana nak menghadapi cabaran masa degree ni...

Harap, pada masa akan datang, aku boleh lagi pergi ke Sungai Congkak, maybe bukan dengan menyertai kem tapi untuk berkelah semata-mata...InsyaAllah... Banyak pengalaman, membuka dan mematangkan minda. Wallahua'lam...

Thursday, March 19, 2009

Irama Untukku...

Bismillahirrahmanirrahim...

Dah lama aku nak nukilkan lagu Renungan Terakhir nyanyian Nora kat sini. Memang kena dengan aku lagu ni...
Renungan Terakhir (Nora)
Sebelumnya kau pergi
Renunglah ku disini
Kerna mungkin terjadi
Kita takkan bersua lagi
Anggaplah pertemuan ini mungkin yang terakhir
Dan tak usah kita kesali atas apa yang terjadi
Banyaknya pengorbanan telah ku pertaruhkan
Mungkin tiada bermakna telah banyak mengguris rasa
Untuk itu maafkan ku, kiranya mengganggu ketenangan
Dalam hidupmu yang tak perlu kehadiranku
Dugaan...Inikah dugaan untukku
Hujungnya tak seindah mimpi hanyalah igauan ngeri
Kau yang pernah ku rindu, mudahnya berlalu
Mengapa begitu berubah laku
Aku menerima salam perpisahan segalanya sebagai ingatan
Biarlah impianku kan berlalu denganmu
Ku sangka berpanjangan, panas hingga ke petang
Tiba mendung menjelma, tak seperti yang ku harapkan
Kini mengertilah aku tak perlu menunggu
Biarkanlah kau dan caramu aku dengan cara hidupku...
Teringat aku tentang satu sms yang pernah seorang teman kirimkan, lebih kurang berbunyi "...kadang-kadang kita ingat kehadiran kita membuatkan dia gembira, tetapi sebenarnya kita membuatkan dia rasa lebih susah...", macam tu la kot...entahlah,manusia ni terlalu sukar untuk dimengerti, kita pun kadang-kadang keliru dengan diri sendiri,kan...huhuhu...

Melawan Kesepian

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah,dapat lagi ku coretkan sepatah dua kata setelah hampir beberapa minggu membisu tanpa bicara lantaran kerana laptop ku bermasalah dan juga perkhidmatan wireless yang tidak menentu kelancarannya. Berkenaan tajuk di berikan, mungkin sangat sesuai pada diri aku saat ini. Aku sememangnya sunyi sejak kali pertama aku melangkah masuk ke UKM, sunyi kerana tiada kehadiran kawan di sisi, kawan-kawan yang sebaya. Aku totally alone di bumi UKM ini, tapi aku tak lemah semangat,aku kuatkan harapan,motivasikan diri sebanyak mungkin agar aku selesa untuk meneruskan perjalanan hidupku di bumi UKM tercinta ini.

Tapi,adat kehidupan, langit tak selalu cerah, dugaan demi dugaan datang silih berganti, dari sekecil-kecil dan seremeh-remeh perkara, hinggalah ke sebesar-besarnya. Entah di mana silapnya, mungkinkah aku terlalu tegas dalam sesuatu perkara? Atau mungkinkah masih tidak dapat meninggalkan zaman keanak-anakkan yang pernah ku lalui suatu masa lalu, kebudak-budakkan kah aku? Tidak matangkah aku? Aku sendiri pun tidak dapat memberi jawapan pasti. Karena hakikatnya, manusia itu terlalu pantas untuk berubah. Kadang-kadang kesunyian ini seakan membunuhku dari dalam, melemahkan aku hingga aku rasa tidak berdaya untuk berdiri kembali. Seakan ingin ku bawa diri ini sendiri jauh dari khalayak ramai, membawa hati luka berdarah ke tempat ianya akan sembuh,tapi ke mana harus ku tuju?

Tiada siapa dapat ku adu luahan rasa hatiku, kekadang sendirian menangis mengenang tiap perkara yang berlaku. Tidak pernah ku pinta semua ini, tapi ianya hadir dengan sendiri. Hanya padaNya ku ceritakan segala lara, hanya Dia yang setia mendengar setiap rengekan ku, sendu tangisku, bisikan hatiku. Aku tidak kuat untuk menghadapi semua ini sendirian, aku perlukan teman,tapi sejauh mana teman itu berperanan dalam hidupku. Aku hanya boleh sekadar berkongsi cerita, untuk menangis bersama, ego ku terlalu tinggi untuk itu. Aku tidak ingin membiarkan teman-temanku merasai kesedihanku, biarlah aku sahaja yang menanggung kesedihan itu. Mana mungkin ku bisa menangis di depan orang lain sedangkan di depan ibu ku, aku tidak pernah mengeluarkan air mata, kerana tidak ingin ibu ku risau dan bersedih bersama. Cukuplah dengan apa yang ibuku telah lalui sebelum ini. Kematian abah benar-benar membuatku untuk tidak sesekali membiarkan ibuku bersedih lagi.

Ya Ilahi Rabbi, tabahkanlah aku, kuatkanlah aku, sabarkanlah aku, dalam menempuh mehnah dan tribulasi kehidupan ini. Hilangkanlah kesepian dan kesunyian ini. Bahagiakanlah aku dengan setiap detik bersamaMu....Ameen....

Friday, March 13, 2009

Teori Evolusi C.I.N.T.A

Teori Evolusi Cinta
by: Ustaz Hasrizal bin Jamil
editor: ibnulatef




Dapatkan Mesej Bergambar di Sini
“Korang ni asyik bergayut telefon sampai jauh-jauh malam, tak fikir ke yang benda ni salah?” tanya Siti kepada rakan sebiliknya.
“Kami bincang bab persatuanlah. Jangan buruk sangka. Ini benda basic dalam agama. Takkan itu pun nko tak tahu?” balas Nur.
Keras bunyinya.
Terganggu dengan teguran Siti itu barangkali.
“Alaaa, kita orang study je. Bukan ada buat apa pun. Come on la wei!” Zul berasap telinga. Bengang ditegur Farhan.
“Kalau tak boleh macam ni, habis yang orang kat Mekah tu bercampur aduk keliling Kaabah, nko ingat masa tu orang tak ada nafsu ke? Kenapa di situ boleh, tapi kat sini banyak pula songel kau?” bentak Bob yang amat berbulu mendengar tazkirah Halim.
Manusia bijak membuat justifikasi. Pemikiran kreatif seorang manusia, bijak sekali mencari ruang-ruang di celah hukum untuk mengharuskan perlakuan mereka.

‘KEBIJAKAN’ BANI ISRAEL DAN TANGKAPAN IKAN SABTU
Seperti gelagat Bani Israel yang diharamkan bekerja menangkap ikan pada hari Sabtu. Tujuannya ialah supaya hari itu didedikasikan sepenuhnya kepada ibadah khusus mereka kepada Allah.
Namun kaum yang bijak ini, pantas bermain helah.
Kreativiti minda mereka digunakan untuk memasang perangkap dan jaring supaya ikan-ikan itu tersangkut dengan sendiri tanpa mereka sendiri melakukannya dengan tangan. Justeru bolehlah dihujahkan dengan bijak kepada Allah bahawa mereka tidak menangkap ikan, sebaliknya ikan itu yang tertangkap sendiri, dan halal benarlah perbuatan itu bagi mereka.
“Salah ikan, bukan salah kami!” barangkali begitulah helah mereka.

Firman Allah Subhanahu wa Ta’aala:
“”Dan tanyakanlah kepada mereka (wahai Muhammad) mengenai (penduduk) bandar yang letaknya di tepi laut, semasa mereka melanggar larangan pada hari Sabtu, ketika datang kepada mereka pada hari Sabtu itu ikan-ikan (yang menjadi cubaan kepada) mereka, yang kelihatan timbul di muka air; sedang pada hari-hari lain, ikan-ikan itu tidak pula datang kepada mereka. Demikianlah Kami menguji mereka (dengan cubaan itu) kerana mereka sentiasa berlaku fasik lagi durhaka” [al-A'araaf 7: 163]

Mereka membelok hujah ke sana sini untuk menyedapkan hati sendiri. Apabila akal fikiran yang dikurniakan Allah digunakan untuk menipu Allah, turunlah darjat manusia kepada kerendahan yang hina. Akal dikurniakan Allah kepada manusia agar dengan akal itu manusia tunduk mentaati-Nya, bukan berputar belit mencipta alasan menipu Dia. Akal yang digunakan untuk menipu Tuhan, adalah sebuah kehinaan terhadap kejadian manusia.
“Asfala saafileen,” kata al-Quran.

Justeru mereka beralih kejadian, dihukum Allah menjadi makhluk yang lebih sepadan dengan kerendahan itu:
“Dan sesungguhnya kamu telah mengetahui (bagaimana buruknya akibat) orang-orang di antara kamu yang melanggar (larangan) pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka: “Jadilah kamu kera yang hina!” [al-Baqarah 2: 65]

Inilah TEORI EVOLUSI CINTA. Bermula dengan sebaik-baik kejadian, mereka bermain cinta murahan beralaskan akal dan hujah-hujahnya. Dengan cinta sehina itu, manusia beransur-ansur turun sifat kemanusiaannya. Hilang malu yang menjadi benteng iman. Akhirnya menjadi kera.
Kera itulah barangkali yang terkinjal-kinjal dilamun cinta monyet terkena sumpahan Allah ke atas kaum yang mensesiakan akal kurniaan Tuhan untuk menipu Tuhan.

BATAS PERGAULAN
Lupakah kita kepada sebab musabab mengapa Allah Subhanahu wa Ta’aala mengajar agar dalam pergaulan ini biar ada batasan? Ayuh kita pulang sejenak kepada firman-Nya:
“Dan apabila kamu meminta sesuatu yang harus diminta dari mereka maka mintalah kepada mereka dari sebalik hijab. Cara yang demikian lebih suci bagi hati kamu dan hati mereka” [al-Ahzaab 33: 53]

Kalimah mataa’an itu mencakupi urusan-urusan persatuan, pembelajaran, mesyuarat, hal ehwal pejabat dan segala muamalat seharian kita. Allah Subhanahu wa Ta’aala memerintahkan kepada lelaki dan perempuan, tatkala berurusan dengan hal ehwal seperti ini, laksanakanlah ia dengan perantaraan HIJAB.

Hijab itu tafsirannya luas.
Sama ada hijab itu merujuk kepada pengertian asalnya yang bererti tabir penutup, atau kepada konsep yang lebih luas mengenainya, hijab itu membawa pengertian batas-batas yang menghadkan pergaulan kita. Hijab yang membataskan tingkah laku, hijab yang membataskan pandangan dan pengamatan, hijab yang membataskan pendengaran, bahawa di antara lelaki dan perempuan itu, kehendak-kehendak Allah menjadi pagar antara keduanya.
Apakah tujuannya semua itu?
Inilah yang gagal difahami oleh kaum yang bijak pandai ini. Mereka berdolak dalih tentang alasan-alasan sosial serta maslahah awam, serta tidak segan silu mencari pula hujah-hujah yang berkonotasi agama untuk menolak keperluan batas-batas ini.
“Nko tak baca ke apa yang dia hantar dalam sms ini? Dia hantar hadith, ko tahu tak? Bukannya lirik lagu Anuar Zain!” tegas seorang ‘ukhti’.
Beliau sedang ‘mencanak naik iman’ selepas menerima sms pada jam 5 pagi tentang fadhilat Qiyamullail dari jejaka seperjuangannya. Namun akhirnya segala itu hanyalah sebuah kedunguan. Berlakon bijak bermain-main dengan Tuhan.
Sedangkan Allah Subhanahu wa Ta’aala memerintahkan kita menjaga batas ini, adalah untuk mengawal sesuatu yang manusia lemah terhadapnya.
Iaitulah soal HATI!

“Cara yang demikian lebih suci bagi hati kamu dan hati mereka”
Ya, siapakah yang lebih kenal akan soal hati selain Dia?
Dia yang menggelarkan hati kita sebagai QALB, iaitu sesuatu yang berbolak balik terlentang terlangkup dengan begitu mudah di sepanjang perjalanan hidup ini. Sesungguhnya dengan segala unsur bijak yang ada di minda, kita terlupa bahawa Allah mahu menyelamatkan kesucian HATI, yang tidak mampu ditanggung logik. Akal kita dengan ilmu di puncak menara gading mana sekali pun, tidaklah kuat untuk mengawal hati. Akal itu menteri, rajanya adalah hati. Sering sahaja raja yang berkuasa itu berpaling tadah dari akal kepada NAFSU.

Mulut kalian tidak menyebut.
Tetapi Allah mendengar debar rasa di sebalik pergaulan itu.
Tubuh kamu tidak menampakkan calar.
Tetapi Allah melihat kesan-kesan luka panahan Iblis yang menembus daging dan tulang temulang jati dirimu.
Jika soal halal dan haram itu terlalu banyak liku-likunya, pertimbangkanlah soal kesucian hatimu.

Wahai anak-anak muda yang kemaruk cinta, sama ada cinta itu versi YOU and I atau versi ANA wa ANTI, bertaqwalah kalian kepada Allah. Jangan nanti disumpah Allah cinta itu menjadi cinta kera, kaum yang dihina Allah kerana terlalu bijak cuba melicik Dia.
Kamu BIJAK SINI, tetapi Allah itu BIJAK SANA. Maha Bijaksana! Allah memerintahkan kamu bercinta secara MANUSIA berpaksikan TAQWA, namun sengaja segelintir kamu mengundang sumpahan cinta KERA berbungakan DOSA.
Tersungkurlah kamu penuh kehinaan di lembah teori evolusi cinta.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com68000 Ampang

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows