Saturday, December 31, 2011

2011 --> 2012



Bismillahirrahmanirrahim...

Hampir 2 bulan lebih saya tinggalkan blog ini. Tuntutan tugasan yang menimbun di tahun akhir pengajian ini menjadikan saya ketandusan idea untuk menulis di sini. Mungkin itu hanya satu alasan, tapi sungguh, saya tidak punya kesempatan untuk dicoretkan apa-apa yang menarik di blog saya ini. 

Jadi, saya mengambil kesempatan untuk menulis sesuatu sempena dengan perubahan tahun yang akan berlaku beberapa jam sahaja lagi. Tahun berganti lagi. Bergantinya tahun, bertambah umur kita, makin besar tanggungjawab kita, makin jauh kita melangkah dalam kehidupan, dan semestinya, makin dekat kita dengan kematian.

Tahun 2011 memberikan banyak suka duka kepada saya dan keluarga. Namun, saya bersyukur, masih diberi kesempatan untuk mentafsirkan segala musibah dan nikmat yang berlaku dengan mengembalikan segala-galanya pada Dia, penentu kehidupan kita. 

Dan di tahun 2012, saya nantikan penuh kesabaran untuk tiba detiknya, saya menamatkan gelaran sebagai pelajar, dan mula untuk meneroka kehidupan baru sebagai seorang jurutera, insyaAllah. Lumrah manusia, di tahun pertama pengajian, terasakan semuanya berjalan terlalu lambat, tetapi apabila pengajian saya sudah hampir tamat, terasa begitu cepat pula masa berlari meninggalkan kita.

Untunglah mereka yang sentiasa membuat peningkatan dalam diri mereka saban tahun. Sudah pasti, ramai yang mula memasang azam dan menetapkan target yang ingin dicapai pada tahun 2012 ini, dan kepada mereka, saya ucapkan semoga berjaya. Bagi diri saya sendiri, tiada lain yang saya inginkan melainkan saya menjadi lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, semakin matang dalam berfikir, dan berjaya menjadi jurutera seperti mana yang saya cita-citakan selama ini. 

Memang hidup tidak pernah sunyi dari dugaan dan cabaran, tapi insyaAllah kita akan tetap dapat harungi apabila kita percaya sepenuhnya Allah tidak menjadikan sesuatu secara sia-sia. Semakin kita diuji, itu menandakan Allah menyayangi, uniknya kasih sayang Allah pada kita, tapi kita masih gagal untuk menafsirkannya. 

Semoga esok merupakan permulaan yang baik untuk kita semua di tahun baru ini. Semoga kita semua dapat merealisasikan segala impian yang kita angankan dan yang masih tidak dapat ditunaikan. Semoga kita sentiasa dekat kepadaNya. Dan semoga berlaku perubahan besar didalam kehidupan kita semua. Ameen...


Saturday, October 22, 2011

Kehilangan Sekali Lagi


Pukul 4.55 pagi, saya menerima mesej dari adik mengatakan bahawa abang sepupu kami yang menghidap leukimia sudah kembali ke pangkuanNya. Dalam keadaan baru bangun tidur, saya terpaku apabila membaca mesej tersebut, minda mula menerobos kembali kenangan yang pernah ada di antara saya dengan sepupu yang kami panggil Abg Syam itu. Sedih, saya sangat sedih, dan akhirnya air mata ini luruh juga, patutlah semalam saya merasakan ingin sekali menangis, berasa sangat pilu, setelah menerima mesej tadi,baru saya tahu kenapa. 

Kehilangan tiga ahli keluarga pada tahun ini bukannya satu perkara yang mudah untuk dipikul, bermula dengan kematian pakcik saya sebelah mak akibat kemalangan, diikuti dengan kematian makcik saya sebelah ayah kerana sakit, dan yang terbaru kematian sepupu saya penangan daripada penyakit kanser yang dihidapinya. Hubungan erat yang kami sekeluarga miliki menyebabkan setiap kematian yang terjadi bagaikan satu tamparan hebat, cukup hebat. Dengan setiap daripada mereka, saya mempunyai kenangan bersama.

Setelah mendapat mesej tersebut, hati sudah tidak mahu tidur walaupun mata agak mengantuk, saya menyoroti kenangan bersama arwah Abg Syam yang merupakan sepupu lelaki sebelah ayah yang rapat dengan saya. Penyakitnya datang secara tiba-tiba, dan rentetan dari penyakit itu, pelbagai perkara yang mengujinya berlaku. Saya bersimpati dengannya, hanya itu yang mampu saya lakukan. Dalam tangis sendu saya di pagi hari di bilik yang saya tinggal berseorangan ini saya memohon kepada Allah, semoga tempatkan Abg Syam dikalangan hamba-hambaNya yang soleh dan semoga dia menjadi antara tetamu di jannahNya.

Jika boleh, saya ingin pergi ke Kuantan untuk memberi penghormatan dan melihatnya buat kali terakhir, akan tetapi ketiadaan kenderaan yang boleh membawa saya pergi ke sana lebih pantas daripada bas membuatkan saya hanya mampu mengiringi pemergiannya dari jauh. Itulah kesedihan paling ketara, dan sepanjang berada di UKM ini, sudah empat kematian (termasuk yang ini) yang tidak dapat saya hadiri pengebumiannya. Saya berdoa semoga segala urusan berkaitan jenazah Abg Syam dipermudahkan Allah...

Kami akan merinduimu....Abg Syam 1980-2011



Ya Allah, cucurilah rahmatMu ke atas rohnya, tempatkanlah dia di kalangan hamba-hambaMu yang beriman dan beramal soleh, dan jadikanlah dia sebagai salah seorang tetamuMu di syurga....

Selamat kembali kepada penciptamu Abg Syam, semoga Abg Syam tenang bersemadi di sana....

Al-Fatihah buat Zulhisham bin Baharum....

Friday, September 23, 2011

Puisi


Semuanya akan pergi
Meninggalkan aku 
Suatu hari nanti
Lantas adakah hidup akan sunyi?
Hanya sepi bertemankan mimpi
Mampukah kaki menapak realiti?
Dibalik segala keindahan fantasi
Semoga pancaran mentari masih ada menyinari
Menceriakan diri ini

Sunday, August 28, 2011

Salam Syawal 1432H

Bismillahirrahmanirrahim...

Terasa cepat benar masa berlalu, Ramadhan sudah menghampiri ke penghujungnya. Malam ini, terawih terakhir ditunaikan di seluruh dunia bagi sesi Ramadhan kali ini. Pemergian Ramadhan sememangnya ditangisi oleh mereka yang mengharapkan rahmat dari Nya, dan diseimbangkan pula dengan kesyukuran untuk menyambut Aidilfitri sebagai hari kemenangan dan antara hari terbesar buat umat Islam yang boleh dianggap sebagai hadiah daripada Tuan Empunya Dunia. 

Semoga apa yang kita perolehi di madrasah Ramadhan, tetap dipraktikkan di bulan Syawal dan juga bulan-bulan seterusnya. Kepada yang menemui Lailatulqadar, beruntunglah dirinya, dan barangsiapa yang tidak mempunyai rezeki untuk bersua dengan Lailatulqadar, sama-samalah kita berdoa supaya diberi kesempatan untuk berada di bulan Ramadhan akan datang.

Allahumma, berkatilah kami dibulan yang penuh dengan keberkatan ini, ampunilah kami untuk setiap dosa yang kami kerjakan, terimalah amalan-amalan kami, dan jadikanlah kami dari kalangan hamba-hambaMu yang soleh...Perkenankanlah doa kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui...Ameen...

~SALAM AIDILFITRI 1432H, MAAF ZAHIR DAN BATIN DARIPADA SAYA & KELUARGA~ 

Wednesday, August 3, 2011

Salam Ramadhan 1432H

Bismillahirrahmanirrahim...

Terlalu lama membiarkan blog ini bersawang lantaran tiada kesempatan masa dan juga kemudahan untuk meng'update' blog kesayangan saya ini. Alhamdulillah, di pagi hening 3 Ramadhan 1432H ini, Dia memberi ruang untuk saya mencoretkan sesuatu setelah sekian lama. Masih belum terlambat lagi rasanya untuk diri ini mengucapkan Selamat Berpuasa kepada seluruh umat Islam di mana sahaja anda berada, bagaimana hari anda setelah 2 hari menjalani ibadah puasa ini? Semoga terus diberi kekuatan dan keazaman yang tinggi untuk melipat gandakan amalan-amalan bagi merebut tawaran yang disediakan...

Tiga bulan saya menyepi kerana menjalani latihan industri @ praktikal di Asturi Metal Builders (M) Sdn.Bhd. salah sebuah syarikat yang menjalankan fabrikasi untuk 'pressure vessel' dan 'heat exchanger' bagi sektor minyak dan gas. Alhamdulillah kerana akhirnya berjaya menamatkan latihan di tempat tersebut walaupun pada awalnya terasa sedikit malas, tapi dengan peredaran masa, kemalasan bertukar menjadi kerajinan dan yang tak best bertukar menjadi best... Selama latihan dijalankan, saya diletakkan di bawah jabatan kawalan kualiti iaitu jabatan yang bertanggungjawab untuk mengawasi dan memastikan kualiti pada bahan asal dan produk yang dihasilkan mengikut piawaian dan spesifikasi sepertimana diinginkan oleh pelanggan.

Banyak pengalaman dan pengajaran yang dapat saya kutip sepanjang praktikal di sana. Belajar untuk lebih bersabar, bertenang dan sentiasa positif walaupun keadaan sangat membingungkan dan memberi tekanan kepada perasaan, never crack under pressure seperti yang disebutkan dalam ceramah 'Self Branding' semester lepas. Belajar untuk menjadi pekerja yang baik dan amanah dalam menjalankan tanggungjawab yang diberikan. Dalam pelajaran kehidupan pula, ianya lebih luas dan banyak saya perolehi, sepanjang berpraktikal mahupun sepanjang tinggal di rumah sewa bersama teman-teman sekampus, ianya mematangkan walaupun terkadang membuat kita sakit hati. Itulah lumrahnya manusia, itulah hikmahnya kita dijadikan berbeza-beza, untuk saling mengenali dan belajar dari satu sama lain...

Hakikatnya, ianya telah berlalu dan biarlah ia menjadi salah satu kenangan yang abadi untuk disimpan sebagai renungan dan juga ingatan di hari mendatang.

Kita tinggalkan kisah praktikal, jom kembali bercerita mengenai bulan yang penuh rahmat ini. Alhamdulillah, tahun ini saya dan juga pelajar-pelajar universiti yang lain dapat menjalani ibadah puasa di rumah setelah sekian lama berpuasa di kampus. Cuti panjang yang diberikan kerana pertukaran jadual oleh pihak kementerian, memberikan peluang terindah untuk menikmati puasa di sisi keluarga tercinta. Malah raya juga berkesempatan untuk dua minggu meraikannya. Alhamdulillah... Cumanya, tahun ini tidak sempat merasa istilah balik kampung, walhal, ini adalah tahun terakhir pengajian saya jika kemasukan universiti masih mengikut jadual lama.

Walau apa pun, diharapkan Ramadhan kali ini lebih baik daripada Ramadhan-Ramadhan terdahulu, insyaAllah. Semoga ibadah yang kita lakukan adalah ikhlas semata-mata keranaNya bukan kerana mengharapkan pujian manusia semata. Sama-samalah kita menghayati Ramadhan kali ini, semoga ianya menjadikan terus istiqamah dalam melakukan kebajikan walaupun selepas Ramadhan melabuhkan tirainya. Semoga madrasah Ramadhan kali ini menjadi pemangkin kepada transformasi diri kita menjadi 'abid yang lebih baik dari sebelumnya...Ameen, Ameen, Ameen....

~Have a blessing Ramadhan muslim brothers and sisters, barakallah 'alakuma~

Sunday, May 15, 2011

Bismillahirrahmanirrahim....

Lama sudah tidak berkongsi cerita dan khabar dek kerana ketiadaan internet dan kesibukan menjalani latihan industri @ praktikal saat ini. Alhamdulillah, sudah 2 minggu internship ini berjalan, semakin seronok dan semakin banyak yang dipelajari dan diperolehi. Untuk pengetahuan semua, saya tidak melakukan praktikal di DRB HICOM seperti mana di dalam post sebelum ini, sebaliknya, saya menjalaninya di ASTURI Metal Builders (M) Sdn.Bhd. di Gebeng, Pahang.

Untuk minggu pertama, keadaannya sedikit memboringkan yang menimbulkan sedikit penyesalan dalam hati kerana tidak memilih DRB, tetapi apabila masuk minggu kedua, perasaan tersebut beransur hilang, syukur padaNya. Ternyata setiap apa yang berlaku, ada hikmah yang tidak pernah kita jangka.

Asif tidak dapat berkongsi dengan lebih banyak lagi. InsyaAllah di lain masa, saya akan berkongsi pengalaman sepanjang menjalani internship ini.

Thursday, April 21, 2011

Ingin Menjelajah Dunia

Bismillahirrahmanirrahim...

Dalam sibuk-sibuk ulangkaji untuk paper Quality Assurance, sempat saya meneroka Google Images untuk mendapatkan gambar-gambar pemandangan yang cantik dan menarik. Saat mata tertangkap suatu pemandangan yang sangat cantik, hati tak henti bertasbih memuji keindahan yang Allah ciptakan pada bahagian bumi yang entah sempat atau tidak untuk saya ziarahi. Saya memang sukakan gambar pemandangan kerana ianya indah dan sebagai bukti keagungan Tuhan. Qalbu selalu meronta ingin pergi menjejaki tempat-tempat tersebut, tetapi apakan daya, ongkosnya masih belum cukup.

Di sini saya letakkan gambar yang menjadi wallpaper untuk laptop Dell pink kesayangan saya. Semoga saya dianugerahkan usia yang panjang untuk menjelajahi dunia, melihat kebesaran Tuhan dan mengambil ibrah di setiap kejadian yang Allah ciptakan. Hati dan akal selalu berkata, di setiap pelosok dan ceruk dunia ini, pasti ada kehidupan yang tidak pernah kita bayangkan. Bagaimana mereka meneruskan kehidupan walau disebalik kepayahan, semuanya adalah perancangan Yang Maha Esa.

Subhanallah walhamdulillah wala ilahaillallah Allahu Akbar.

Gambar ini diambil dari website http://www.wallpapersonweb.com/

Tuesday, April 12, 2011

The Story of Two Bestfriends


That day I spoke to a friend and she told me about how things had gone wrong between her and one of her close friends. The argument started off very simply- her friend disagreed with her choice of life partner.
And it has been years since they last spoke.
She knew that she was wrong to argue fiercely with her best friend who was just looking out for her at that time. She knew that she shouldn’t say half the things she said to her. She was wrong on that. But her worse regret was she never tried to amend what was broken and walked away from their friendship.
And now she truly missed her.
I remembered what Charles Caleb Colton said once,
"True friendship is like sound health, the value of it is seldom known until it is lost"
How many of us are blessed with close friends and best friends- the ones whom we knew loved us to the bits, the ones whom we knew would be there for us when we are in need, the ones who dared to give us the blatant truth when others preferred to zip their mouth and let us fall and the ones whom we knew would leak tears from their eyes if we were to leave the world before them?
To my friend, I reminded her of Allaah’s verse in His Quran,
The recompense for an evil is an evil like thereof, but whoever forgives and makes reconciliation, his reward is due from Allah. Verily, He likes not the Zalimun (oppressors)
(Quran 42:40).

Yes, that is the only way to go- reconcile.
We are living a life that is too short to make enemies, to leave things unsaid and to have frictions with the people we love.
This was not what Prophet Muhammad (may Allaah’s peace and blessings be upon him) wanted us to do.
In fact, what our Prophet (PBUH) wanted us to do was this,
"When a man loves his brother he should tell him that he loves him " (Abu Dawud, Tirmidhi)
Tell the people you loved, that you loved them. Take this advice of our beloved Prophet who was sent down to guide us in our lives, who was sent to make our lives better and who only wanted good things for us in this life and hereafter.
Let me share with you a sad poem that depicts the reality of life many of us are facing entitled ‘Forgiving’ written by a wonderful sister and friend - Sister Linda Delgado, a Muslim author from United States of America.

Yesterdays…

What you said hurt me
I responded in anger
You meant to say you were sorry
You didn’t
I meant to forgive you
I didn’t.

What you did was so very wrong
I responded with harsh judgment
You meant to make amends
You didn’t
I meant to be more understanding
I wasn’t.

You meant to call or write
I waited hoping to hear from you
You got busy with life
You forgot
I meant to try again; to call or write
I didn’t.

Tomorrows…

You said, “I might try to change and do better.”
I said, “I won’t budge until I see your sorrow.”
You said, “There is always tomorrow.”
I said, “I will forgive on your tomorrow.
Our tomorrow never came
One of us died.

Today…

There is today.
Don’t hold on to yesterday.
Don’t count on tomorrow.
It may not come
You have today
Don’t let love and hope slip away.

Originally published in Muxlim.com
Graphic Source: Google.com
*truly, no matter what happen, u are still my friend even we are not close like we used to be once. Deep in my heart, i love u, my sweet friend*

Friday, April 8, 2011

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, semalam diberi kesempatan olehNya untuk menghadirkan diri ke masjid bagi menyertai program solat hajat dan ceramah bersempena dengan peperiksaan akhir semester yang bakal tiba tidak lama lagi. Dalam slot ceramah/tazkirah, disentuh mengenai bagaimana ingin menghidupkan Al-Quran dalam kehidupan sehari-hari. Ceramah/tazkirah ini disampaikan oleh Al-Fadhil Sheikh Abdul Kareem Fathoni, imam di salah sebuah masjid di Shah Alam (kalau xsilap) usai selepas solat hajat dan bacaan Yasin.

Ustaz memberitahu bahawa membaca Al-Quran ini sebenarnya tidak susah, senang sahaja, cuma,perlu rajinkan diri dan perlu kuat untuk melawan godaan syaitan yang sentiasa tidak jemu untuk melalaikan umat manusia. Al-Quran merupakan penghibur sebenar yang bukan bersifat sementara seperti mana lagu-lagu yang sering kita dengar. Di antara perkara yang boleh dilakukan untuk menghidupkan Al-Quran dalam kehidupan seharian adalah:

a) Jika susah nak tidur, berwudhu' kemudian baca Al-Quran
b) Apabila bosan membaca buku semasa menelaah pelajaran, berehat seketika dengan membaca Al_Quran
c) Saat hati merasa celaru, resah dan gelisah, tenangkanlah ia dengan membaca @ mendengar ayat-ayat suci Al-Furqan ini

Ustaz juga berpesan, sekiranya kita boleh mengeluarkan duit untuk membeli cd-cd lagu mahupun nasyid, kenapa tidak, luangkan sedikit duit untuk membeli cd-cd bacaan Al-Quran oleh Imam-imam yang terkenal. Pastinya ia bukanlah suatu pelaburan yang merugikan. Bercerita mengenai Imam Al-Ghazali yang pernah bertanya kepada guru beliau, bagaimana untuk mudah hafal ilmu yang dipelajari? Guru beliau menjawab, dengan menjauhkan diri dan hati dari fitnah dan maksiat. Dari membuang masa mengumpat, bergosip, menabur fitnah, adalah lebih baik masa yang ada dihabiskan dengan membaca ayat-ayat suci dari Allah supaya bergetar rasa hati dan tenang jiwa.

Sebelum mengakhiri ceramah/tazkirah tersebut, Ustaz Karim menasihatkan para pelajar supaya hidupkan diri dengan membaca Al-Quran, berzikrullah, ikhlas dan juga berkasih sayang sesama teman-teman seperjuangan dalam menuju cinta Allah yang satu. Wallahua'lam.

* Bacalah Al-Quran walaupun hanya 10 ayat sehari. Itulah yang akan membantu menerangi kubur kita kelak. :)

Monday, April 4, 2011

Ingin Cinta Halal? Ini Caranya


CINTA HALAL DAN HIKMAH ISTIKHARAH
Rasa cinta pasti ada, Pada makhluk yang bernyawa
Sejak lama sampai kini, Tetap suci dan abadi
Takkan hilang selamanya, Sampai datang akhir masa.
Perasaan insan sama, Ingin mencinta dan dicinta
Bukan ciptaan manusia, Tapi takdir yang kuasa
Janganlah engkau mungkiri, Segala yang Tuhan beri
**RENUNGKANLAH "ALBUM PELITA HIDUP III: ARTIS HIJJAZ"***
"Cinta ada kekuatan yang mampu..
mengubah duri jadi mawar, mengubah cuka jadi anggur
mengubah malang jadi untung, mengubah sedih jadi riang
mengubah setan jadi manusia, mengubah iblis jadi malaikat
mengubah sakit jadi sihat, mengubah bakhil jadi dermawan
mengubah kandang jadi taman, mengubah penjara jadi istana
mengubah amarah jadi ramah, mengubah musibah jadi mahabbah
Itulah dia Cinta.."
"Sekalipun cinta telah kuuraikan, dan kujelaskan panjang lebar, namun jika cinta kudatangi, aku jadi malu pada keteranganku sendiri..
Meskipun lidahku telah mampu menguraikan dengan terang, namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang, sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya, kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta, dalam menguraikan cinta, akal terbaring tak berdaya bagaikan keledai terbaring dalam lumpur..
Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan.."
**DIPETIK DARI FILEM "KETIKA CINTA BERTASBIH (1)"***
Melayari kehidupan dunia bagaikan melayari ombak yg sentiasa tidak tenang, dengan tenggelam timbulnya pelbagai perasaan dan emosi. Hanya DIA yang Maha Mengetahui kehebatan dugaan ini.
Terutama apabila dikaitkan dengan perasaan dan rasa cinta fitrah yg diciptakan Allah bersama-sama penciptaan kita di dunia ini, sama ada yg bakal dialami atau sedang dialami oleh sesiapa sahaja, terutama golongan remaja.
Pelbagai ragam disaksikan oleh seluruh dunia, akibat penangan cinta yg diibaratkan api menyala-nyala, yg mana lagi disimbah, lagi marak ia menyala.  Sehubungan itu, utk memadamkannya terus pasti sesuatu yg mustahil utk dilakukan.
Namun, jika ini fitrah dariNYA, maka yg pasti DIA tidak akan menzalimi hambaNYA, dan sudah pasti tersedia satu panduan pengawalan kepada fitrah ini.
Sebagaimana diketahui, nyalaan api memang membahayakan jika dibiarkan, namun jika dikawal dan diekploitasi dgn baik, berbahaya akan bertukar menjadi bermanfaat, seperti utk dijadikan bara memanaskan badan, atau untuk dijadikan tempat memanggang.
Apakah panduan yg DIA sediakan itu? Jawapannya adalah sunnah Rasulullah SAW yg amat menggalakkan perkahwinan.  Kerana hanya kahwin dapat membendung fitrah ini, cinta yg halal disebabkan satu ikatan suci.
Dalam mencari keredaanNYA, perjalanan utk mendapatkan cinta yg halal itu perlu diambil perhatian sebenar-benarnya agar tidak terpesong dek desakan dan hasutan Iblis dan konco-konconya dalam memperindahkan maksiat kpd Al-Khaliq SWT.
Oleh itu, di sini diberikan satu garis panduan dalam mendapat keredhaannya dalam menelusuri medan pencarian cinta yg halal, dengan berpandukan Ayat 235, Surah Al-Baqarah:
وَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا عَرَّضْتُم بِهِ مِنْ خِطْبَةِ النِّسَاء أَوْ أَكْنَنتُمْ فِي أَنفُسِكُمْ عَلِمَ اللّهُ أَنَّكُمْ سَتَذْكُرُونَهُنَّ وَلَـكِن لاَّ تُوَاعِدُوهُنَّ سِرّاً إِلاَّ أَن تَقُولُواْ قَوْلاً مَّعْرُوفاً وَلاَ تَعْزِمُواْ عُقْدَةَ النِّكَاحِ حَتَّىَ يَبْلُغَ الْكِتَابُ أَجَلَهُ وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ يَعْلَمُ مَا فِي أَنفُسِكُمْ فَاحْذَرُوهُ وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللّهَ غَفُورٌ حَلِيمٌ
"Dan tidak ada dosa bagi kamu meminang wanita-wanita itu dengan sindiran atau kamu menyembunyikan (keinginan mengahwini mereka) dalam hatimu. Allah mengetahui bahwa kamu akan menyebut-nyebut mereka, dalam pada itu janganlah kamu mengadakan janji kahwin dengan mereka secara rahsia, kecuali sekadar mengucapkan (kepada mereka) perkataan yang ma'ruf. Dan janganlah kamu ber'azam (bertetap hati) untuk beraqad nikah, sebelum habis 'iddahnya. Dan ketahuilah bahwasanya Allah mengetahui apa yang ada dalam hatimu; maka takutlah kepada-Nya, dan ketahuilah bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun."
Walaupun ayat ini, diturunkan bagi penerangan cara melamar dan mengahwini wanita yg masih dalam iddah (dari penceraian hidup atau mati), namun caranya masih boleh dipraktikkan dalam pencarian cinta halal yg diredhaiNYA sentiasa.
Melalui rujukan Tafsir Ibn Kathir, berikut dinyatakan langkah yg perlu diambil perhatian sepanjang perjalanan mendapatkan cinta yg terbaik lagi halal, apabila seseorg lelaki berkenan kpd si dia (perempuan) sebagaimana dinyatakan dlm ayat di atas:
(1) Menyatakan perasaan melalui sindiran dgn kata2 kinayah/berlapik (tersirat) yg baik-baik
(2) Menyembunyikan perasaan di dalam hati dan hanya menyebut-nyebutnya di kalangan org lain, tidak kepadanya secara jelas.
(3) Dilarang sekeras-kerasnya membuat janji rahsia dengan melafazkan perkataan yg tidak sepatutnya secara jelas dan boleh membawa kelalaian dan kemabukan cinta, seperti melafazkan (Aku Cinta Padamu, dan Aku berjanji akan berkahwin dgn mu), tetapi memadailah sekadar kata-kata kinayah/sindiran yg baik (antara sindiran yg baik, saya tertarik/minat dgn mu!) dan yang penting disusuli dengan pengetahuan wali/keluarga.
Daripada langkah yang disebut jelas oleh Allah SWT sebagai panduan, perlu ditekankan juga, segala-galanya juga perlu disandarkan dengan pergantungan kepadaNYA iaitu dengan ISTIKHARAH. Yangg pasti, tiadalah penyesalan/kekecewaan/putus asa bagi yg meminta petunjuk keputusan dariNYA.
Dinasihatkan dalam sebuah athar :
ما خاب من استخار ولا ندم من استشار
Ertinya : Tidaklah rugi sesiapa yang beristikharah ( meminta petunjuk) dan tidak menyesal mereka yang bermesyuarat ( Al-Awsat, At-Tabrani, 6/365)
Dengan mengikuti cara-cara yang Nabi Muhammad SAW tunjukkan, dan dengan doa lengkap baginda ajarkan khas utk ummatnya, maka InsyaAllah di sana akan ada petunjuk terbaik.
Memadailah kita berusaha dengan strategi dan perancangan, dan selebihnya urusanNYA yg menentukan terbaik utk kita, kerana "Ada hal-hal yang harus difikirkan manusia, tetapi ada juga hal-hal yg BUKAN HAK manusia utk memikirkannya.."
Tentang jawapan atau petunjuk Istikharah, tidak menjadi kemestian melalui mimpi atau sebarang petunjuk tertentu, dan kadang-kadang/kebanyakan petunjuk mimpi bukanlah petunjuk yg paling tepat kerana kita bukanlah seseorg yg bersih hatinya, dan kemungkinan mimpi kita telah diganggu oleh Syaitan untuk memayahkan kita dengan jawapan itu.
Justeru, apa yang dianjurkan adalah istikharah diteruskan sehingga ikatan pertalian telah selesai dilaksanakan, dan jawapan sebenar kepada istikharah adalah kelancaran perhubungan kita dengan si dia, tanpa ada sebarang halangan di tengah-tengah jalan.
Berikut adalah beberapa bentuk jawapan yg bakal kita dapat hasil istikharah berterusan dan hikmahnya.
(1) Jika diberi petunjuk positif, maka Alhmdulillah.  Dan teruskan istikharah dan sentiasa bersyukur kepadaNYA.  Hikmahnya adalah TIADA RUGI..
(2) Jika negatif jawapannya, maka itu lah dia hikmah Istikharah iaitu TIDAK KECEWA.
(3) Jika lambat mendapat keputusan maka hikmah Istikharah iaitu TIDAK PUTUS ASA.
Wallahu'alam..
Kesalahan yg biasa dilakukan oleh dua pasangan dalam istikharah, di sini ditegur dan disyorkan penyelesaian seikhlasnya utk kedua-dua, sama ada lelaki atau perempuan:
(1) Sekiranya hasil istikharah menunjukkan ketidakselesaan (dan dia merasakan ini jawapan) pada hati kepada salah seorg, maka dinasihatkan memberitahu kpd pasangan dengan sebaik mungkin, dan diberhentikan..dalam masa yg sama istikharah diteruskan.
(2) Jika didapati jawapan adalah positif, maka digalakkan disegerakan perkahwinan berserta diteruskan lagi istikharah, agar tiada masalah di sepanjang pelaksanaan.
(3) Jika belum mendapat apa-apa kepastian jawapan, maka digalakkan meneruskan istikharah dengan lebih istiqamah.
Adalah menjadi kesalahan dan satu kesilapan besar apabila masing-masing membuat istikharah dan mendapat jawapan, tetapi menyatakan "Saya sudah melaksanakan istikharah, dan jawapannya tidak boleh diberitahu (dirahsiakan), cukuplah saya dan Allah sahaja yg mengetahuinya".
Kenapa kenyataan ini salah, walaupun seolah-olah jika kita perhatikan mempunyai unsur-unsur pergantungan yg tinggi kepada Allah?
Betul! pergantungan kepadaNYA begitu tinggi (hablun minallah memang hebat), tetapi ke mana pergi hablun minan nas. Tidakkah dengan jawapan "gantung tidak bertali" ini akan menyebabkan pihak yg sedang menunggu jawapan, tertunggu-tunggu.  Dan ternanti-nanti, malah menyebabkan fikiran pihak itu terganggu dalam segala urusan, hati pihak itu juga tidak akan tenang.
Alangkah baiknya, jika berterus terang.
قل الحق ولو كان مرا
(Katakanlah benar walaupun pahit), kata-kata Hikmah ini memadai utk menjawab segala-galanya, kerana dengan berterus-terang dan jujur, banyaknya kebaikan dan manfaat untuk semua.
Cukup mudah disebut, tapi agak susah dilaksanakan..BERTERUS TERANG dan JUJUR..
Seterusnya, dinasihatkan kepada yang sedang mengalami masalah ketidakstabilan emosi dalam menghadapi gelombang cinta ini.  Tiada cinta yg sebenarnya kecuali hanya selepas dihalalkan dengan ikatan pernikahan, dan untuk ke arah itu, persediaan mental dan fikizal amat penting.
Oleh itu, sebelum melayan alunan cinta, pastikan kita cukup bersedia dengan perancangan ke arah utk menghalalkan perhubungan, bukan sekadar mahu melayan mengikut tuntutan nafsu muda semata-mata.
Jika perancangan belum pernah terlintas atau perjalanan masih jauh, adalah dinasihatkan cubalah sedaya upaya mengawal arus deras cinta yg hanya bakal menghanyutkan.
Sekali kita hanyut, selamanya kita akan menyesal, kerana dibimbangi KAFFARAH (penghapusan) dosa akan diterima apabila kita berkahwin kelak.  Memang alunannya mengasyikkan sebelum kahwin, tetapi apabila setelah kahwin, alunan ini akan bertukar menjadi sumbang dan menyakitkan telinga.
Kerana percayalah, modus operandi Iblis dan konco-konconya hanyalah mencantikkan serta memperindahkan maksiat, dan menghodohkan serta memburukkan ibadah.
Akhirnya, nasihat ringkas untuk semua yg terlibat dgn hal-hal ini, mulakan dengan ISTIKHARAH pada hari ini, bukan dengan menetapkan "nama si dia" tetapi memadailah dengan menyatakan kepadaNYA "jodoh terbaik untukku"..agar hasil istikharah kita yg berterusan itu, dan jawapannya adalah sesuatu yg terbaik bakal DIA takdirkan.
Bagi mereka yg sedang dalam lamunan dan hanyut ombak, fikir-fikirkanlah utk menghalalkannya, dan jika masih belum bersedia, jangan sesekali bermain "api".
Dan bagi yang belum tiada dan masih dalam proses mencari atau masih belum memikirkan, maka sentiasalah berdoa ada diketemukan yang terbaik dari sisiNYA, dan setiap takdirNYA itu dirangkaikan dengan keredhaannya semata-mata.
Satu analogi utk seseorg yg bersedia ke arah cinta halal atau yg sedang bercita-cita ke arah itu..
"Untuk menjadi nakhoda, apa yang penting pada mulanya adalah persiapan sebuah bahtera yang lengkap dan berusaha sedaya mungkin untuk melihat dari segenap penjuru tentang keadaan bahtera tersebut.  Seterusnya, nakhoda juga perlu menyiapkan diri dengan ilmu-ilmu pengendalian bahtera, serta ilmu-ilmu teknikal yang berkaitan, agar dengan membawa masuk anak-anak kapal ke dalam bahtera seterusnya berlayar, dapat menjamin keselesaan mereka semua.  Yang pasti setiap bahtera berlainan nakhoda dan berlainan lautan menjanjikan pelbagai peristiwa/dugaan yang bakal ditempuh, dan ini semua diatasi dengan ilmu-ilmu yg telah dilengkapi sebelum ini.."
"jika hanya mendayung sampan, jangan sesekali menduga lautan dalam, jika hanya persediaan terlalu sedikit dan masih belum tetap pendirian serta keyakinan, jangan sekali mencuba utk memasuki alam perkahwinan yg menanti dgn 1001 warna kehidupan.."
Walau bagaimanapun, SABAR, TAWAKKAL & TAQWA itulah kunci segala-galanya..
اللهم إني أسألك حبك وحب من يحبك وحب ما يقرني إليك وأدخلني الجنة مع الحب
Ya Allah, aku memohon kecintaanMU, kecintaan orang yang sentiasa mencintaiMU, kecintaan apa sahaja mendekatkan diriku kepadaMU, dan masukkanlah aku ke syurga bersama-sama kecintaan itu..

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows