Friday, June 19, 2009

Muhasabah Cinta - Edcoustic

video
Muhasabah Cinta
Wahai Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Ku pasrahkan semua padaMu
Tuhan, baru ku sedar
Indah nikmat sihat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harap cintaMu
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi
Muhasabah Cintaku
Tuhan, kuatkan aku
Lindungi ku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu
p/s: Thanks intan sbb bg lagu nie...insaf aku.... ;)

Monday, June 15, 2009

Usah Risau Andai Diri Belum Berpunya

Bismillahirrahmanirrahim...

Seringkali kita melihat di merata-rata tempat, insan-insan yang berpacaran, berpasangan, ke sana ke mari dengan pasangan masing-masing. Bagai tidak ingin berenggang seolah-olah ada magnet yang kuat menarik mereka untuk terus merapati antara satu sama lain. Melihat kepada persekitaran begini pada hari ini, terkadang, membuatkan kita teringin untuk menjadi seperti mereka, kerana kebahagiaan dan kegembiraan yang terlukis di wajah masing-masing. Juga sering, apabila kita menerima undangan perkahwinan terutama dari sahabat-sahabat yang akrab, hati mungkin berbisik, "bilakah aku akan mengikut jejak langkah mereka?" ataupun "bilakah hati ini akan berpunnya?".

Persoalan ini makin membimbangkan, meresahkan, membingungkan dan memeningkan pabila usia semakin meningkat dan apabila saudara-mara mahupun jiran terdekat mulai bertanya, bilakah ingin berumah tangga. Kadang-kadang ia boleh memberikan suatu tekanan terutama bila jodoh masih belum menjengah tatkala usia makin lanjut. Akibatnya, timbullah imaginasi-imaginasi negatif dan pemikiran kolot yang biasanya dilangsaikan dengan mandi bunga, supaya wajah naik seri dan mudah diterima setiap mata yang memandang. Justeru, peringatan yang aku ingin sampaikan disini, cuba kita renungkan, agar kita sentiasa beringat bahawasanya jodoh pertemuan itu di tangan Yang Esa...





Artikel ini dipetik daripada blog seorang sahabat...



"ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAH WABARAKATUH.



Akhawatku,

Dewasa ini ramai muda mudi yang belum berpunya. Rasa rendah diri, stress dan gelojak rasa ingin memiliki membuatkan mereka berusaha memenangi hati dalam memiliki seseorang tanpa mengenal halal dan haram. Yang penting dapat. Apa yang dapat? KAHWIN? Atau mengikut nafsu semata. Akhawat, maruah ialah kesanggupan untuk menjauhi yang haram dan dosa.

Akhawatku,

Pilu hati ini melihat remaja yang merana kerana cinta. Pilu walaupun mereka merasai peritnya penangan cinta dusta, mereka masih tidak mampu mengarah diri mencari cinta hakiki. Tak serik-serik lagi diri diperhambakan untuk menagih cinta sementara hingga sanggup berkonflik dengan PENCIPTA CINTA. Semua batas-Nya diredah segala, tak kenal dosa dan pahala.

Akhawatku,

"Benar bahawa lelakilah yang memulakan langkah pertama dalam lorong dosa, tetapi bila engkau tidak setuju, lelaki itu tidak akan berani. Dan andai bukan lantaran lemah gemalaimu, lelaki tidak akan bertambah parah."

Cinta sebelum berkahwin itu hanya menjerumus ke lembah dosa dan zina. Jika mampu bertahan ke jinjang pelamin sekalipun, percayalah bahawa rumah tangga itu takkan berkat. Apa tidaknya, asasnya dibina daripada dosa dan maksiat. Mana mungkin dapat menegakkan tiang takwa yang utuh kecuali dengan taubat. Rumah tangga akan menjadi tawar dan hambar. Semuanya dah dirasa dan terbiasa, nak rasa nikmatnya apa lagi?? Anak-anaklah yang akan menjadi mangsa. Terimalah ia sebagai hukuman di dunia. Amat pedih. Namun, terlalu sedikit berbanding pedihnya hukuman abadi di negeri sana.

Akhawatku,

Kuhembus nasihat ini kepadamu tanda kasih dan sayangku kerana Allah. Bagi yang belum berpunya, andalah pilihan Allah untuk mekar terpelihara sehingga tiba pula giliran anada mendapat seruan. Yakinlah! Jangan risau jika masih belum berpunya kerena mungkin Allah ingin bagi ketenangan dulu buat anda, untuk terus melangkah menggapai cita-cita. Usah peningkan kepala. Dia menguji anda sedikit masa lagi.

Begitu juga buat pemuda yang belum berpunya, "first thing first". Utamakan yang lebih penting daripada apa yang penting. Kenali prioriti anda sekarang. Jika memang dah sampai saat nak memiliki, tabahlah dan teruskan berusaha. Ingat, pastikan waktu nak berusaha tu anda memang dah betul-betul mampu dan bersedia.

Memiliki seorang isteri yang solehah ibarat memiliki dunia dan seisinya. Sudah tentu jalan untuk mendapatkan sesuatu yang istimewa amat berliku dan banyak cabaran. Jangan putus asa. rasa mulia dengan usaha yang dicurahkan walaupun pinangan pernah di tolak, usah rasa malu dan terhina kerana Allah menilai setiap usaha selagi berjalan di landasan-Nya. Teruskan usaha. Ingat, usaha yang Allah redha sahaja. Bagaimana dengan SMS siang malam? Atau bergayut di telefon memanjang? Atau ajak keluar, belanja makan? Begitukah?...

Berusahalah menyediakan diri dan pikatlah ibu bapanya terlebih dahulu. Itu tip memikat wanita beriman. Sebaik-baiknya gunakan orang perantaraan untuk lebih menjaga warak dan iman. Seringkali, seseorang mencari kekasih ibarat dia mendaki gunung yang tinggi. Pepohon berduri sanggup diredah, curam dan jurang sabar dirempuh. Namun apabila dia memilikinya, didapati insan yang dikejar itu dedaunan kering cuma. Begitulah perumpamaan sia-sianya usaha yang tak disalur dengan suluhan petunjuk al-Quran dan sunnah. Beringatlah, urusan jodoh tak ke mana. Sudah sedia tercatat seungkap nama di Loh Mahfuz untuk kita. Ianya urusan yang pasti. Apa yang tak pasti, sama ada kita mendapatkannya cara mulia atau sebaliknya. Waallahu'alam...

"Dinikahi wanita itu kerana empat perkara, kerana kecantikannya, kekayaannya, keturunannya dan agamanya, pilihlah yang beragama nescaya berbahagialah kedua-dua tanganmu"..."

Sumber:http://zulaikhahamidon.wordpress.com

Wednesday, June 10, 2009

Aku Terima Nikahnya


Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, setelah agak lama blog ini dibiarkan bersawang, akhhirnya ada kekuatan untuk ku mencoretkan sesuatu untuk tatapan teman-teman yang sudi menziarahi laman maya ku ini. Membaca tajuknya sahaja, mungkin membuatkan sahabat-sahabat tertanya-tanya, jadi sebelum pertanyaan itu menjadi makin rumit,ingin aku rungkaikan di sini, tajuk di atas adalah tajuk sebuah buku yang baru ku habiskan pembacaannya malam tadi, alhamdulillah.

Hasil tulisan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil a.k.a Abu Saif ini telah ku miliki untuk dua siri, Aku Terima Nikahnya dan Aku Terima Nikahnya 2 (Bercinta Sampai ke Syurga). Kedua-duanya begitu menarik untuk dibaca, diteliti dan difahami maksudnya sesuai untuk mereka yang masih bujang, ataupun yang sedang hangat dilamun cinta, mahupun yang telah selamat mendirikan rumah tangga. Tulisan yang bersahaja yang menggabungkan pelbagai eleman rasa, berdasarkan realiti kehidupan rumah tangga Ustaz Hasrizal sendiri pasti mencuit keinginan untuk terus membacanya hingga akhir perkataan.

Begitu ramai orang bercinta dan mengharapkan cinta mereka kekal bukan sekadar ke jinjang pelamin bahkan hingga ke syurga. Namun, sejauh manakah kesungguhan pasangan-pasangan yang bercinta ini mempertahankan kecintaan masing-masing agar dapat kekal hingga ke alam sana? Seperti kita perhatikan terhadap apa yang terjadi pada masyarakat kini, semuanya indah sebelum berkahwin, janji ditabur berguni-guni, dalam bahasa mudahnya, bercinta bagai nak rak, bertahan bertahun-tahun lamanya, tapi apabila memasuki fasa perkahwinan, tidak sampai tiga tahun, akhirnya bercerai. Malahan ada yang hanya dapat bertahan beberapa bulan sahaja, sebelum talak dijatuhkan. Adakah itu maknanya cinta yang diwar-warkan sebelum berkahwin?

Alam perkahwinan tidak sama seperti alam percintaan, kerana itulah Islam menggalakkan umatnya supaya memasuki alam percintaan setelah berlakunya pernikahan, setelah akad dilafazkan. Apabila akad telah dilafazkan, bermakna tanggungjawab sebagai suami dan isteri telah terpikul di atas bahu masing-masing. Tanggungjawab yang tidak boleh dipandang enteng dan tidak semudah melafazkan "Aku terima nikahnya..." yang akan menentukan bahagiakah mereka sebagai pasangan hidup mahupun sebaliknya, berjayakah rumah tangga mereka ataupun sebaliknya.

Itu perihal mereka yang bercinta sebelum menikah, bagaimana pula dengan mereka yang bernikah melalui orang tengah, berkahwin kerana sefikrah? Mereka juga menghadapi masalah yang sama dalam mempertahankan rumah tangga, juga berhadapan dengan krisis rumah tangga. Persoalannya mengapa? Ianya berkaitan dengan SYARIATULLAH dan SUNNATULLAH, dan sekiranya ingin tahu lebih lanjut mengenainya, dapatkanlah buku ini di pasaran. Cuma, apa yang ingin ditekankan disini, bak kata Abu Saif, permulaan yang baik bukanlah suatu jaminan, ia hanya satu permulaan. Tiada satu perkara pun yang kita boleh berjamin dengannya di dunia ini, kerana manusia hanya merancang, DIA yang menentukan segala-galanya mengikut kehendaknya.

Ingatlah, bercinta tidak semestinya memiliki dan memiliki tidak semestinya selamanya. Tiada apa yang kekal di dunia ini. Itu realiti, itu hakikat yang harus diterima. Alangkah sayangnya, andai bait muslim yang terbina di atas landasan dakwah ini, hancur di tengah jalan lantaran tiada keserasian, tiada cinta, bernikah kerana ianya pilihan jemaah bukannya pilihan hati dan pelbagai alasan lagi. Di sinilah timbulnya isu ikhlas, redha, dan tanggungjawab. Lupakan seketika mengenai hak, tetapi renungilah tanggungjawab dan amanah yang telah diberikan tatkala "Aku Terima Nikahnya..." di lafazkan.

Mungkin mudah untukku berbicara kerana tidak mengalaminya, tetapi apabila melibatkan soal perkahwinan, ia adalah suatu persoalan yang besar, berkaitan dengan masa depan hidup dan bukan boleh dibuat main-main. Kerana itu, ianya memerlukan persediaan yang rapi, kukuh dan kuat baik dari segi fizikal mahupun mental, dari segi jasmani dan rohani. Kita berkahwin bukan untuk sehari dua, tapi hingga akhir hayat kita. Sudah menjadi lumrah alam, setiap perkara pasti akan diuji, begitu juga dengan alam perkahwinan. Badai yang datang bergelora hanya akan dapat ditempuh dengan jayanya andai hati kedua-dua suami dan isteri terikat padu berteraskan keimanan yang teguh kepadaNya.

Mungkin cukup setakat ini coretanku. Kepada kawan-kawan, sesungguhnya tidak rugi andai memiliki buku ini. Ianya sarat dengan panduan dan pengajaran. Terlalu banyak isu yang dikupaskan, tidak hanya pada hal suami isteri tetapi juga berkaitan anak-anak dan lain-lain lagi. Tidak dapat untuk ku simpulkan kesemuanya kerana ia membutuhkan waktu yang panjang dan nukilan yang berbeza untuk setiap topik yang dibicarakan.

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows