Friday, April 30, 2010

Tamat Tahun Dua

Bismillahirrahmanirrahim...

Setelah hampir sebulan sibuk dengan final exam, akhirnya tamat juga. Sesi akan datang dah masuk tahun 3, kejap je kan masa berlalu. Pejam celik, pejam celik, dah habis setahun lagi belajar. Peperiksaan baru-baru ini alhamdulillah, bagi aku i much prepared rather than last semester. Tapi, keputusan semuanya terserah pada Dia, hanya Dia tahu apa yang terbaik untuk aku.

Semester ini, aku mengalami sedikit transformasi, cuba untuk tidak asobiah dalam persahabatan, cuba untuk keluar dari satu kelompok dan berkawan dengan semua orang. That's much better for me, no matter what people might say. I just want to be da old me, alone is not a matter, as long as i happy, as long as i know He always be with me.

Walaupun exam dah habis, tapi still tak leh balik,sebabnya kena buat short semester untuk subjek U2. Alhamdulillah, permohonan untuk buat short semester di terima oleh pihak PPU. Walaupun rasa agak rugi sebab hanya ambil satu subjek je, tapi i'm trying not to, insyaAllah, akan dibuat sesuatu untuk buatkan hidup gembira dan bahagia.

Hurm, hari ini, ada borak-borak ngan seorang kawan kat YM, bercerita perihal hati dan perasaan. Dia bagi tahu, jangan terlalu sayangkan seseorang sebab nanti akan terasa kesakitan yang amat sangat. I totally agreed since I've been experienced in that kind of situation. Pengalaman lepas membuatkan aku serik untuk menyayangi sesiapa, sebab aku tak nak disakiti lagi. Dan aku sedang merealisasikan ia. Sering aku ingatkan pada orang dan diri sendiri, "Andai sudah menyayangi, bersedia untuk dilukai,dikecewa dan dibenci".

Jangan terlalu menyayangi kerna kelak akan dibenci dan sebaliknya. Itu lumrah kehidupan, itu peraturan alam, jadi kena bersederhana dalam setiap tindakan dan perasaan. Cumanya aku berharap, persahabatan aku dengan temanku (yg aku chat kat YM tu) akan berkekalan dan diredhai Allah. Walaupun tak pernah berjumpa, tapi dia teman yang akrab yang sangat istimewa. Terima kasih teman atas kehadiranmu di sisiku.

Aku menyayangi kamu dan semoga ianya kerana Allah yang telah menetapkan pertemuan kita...uhibbuk fillah abadan abada ^^.

Monday, April 19, 2010

~a Tribute~

Bismillahirrahmanirrahim,

Hari ini, jika dia masih ada, genap usianya 53 tahun...
Hari ini, 19/4 53 tahun yang lalu, dia dilahirkan...
Tapi janji Tuhan tiada siapa menghalang...
Dia pergi di kala usianya 49...
Dia pergi tidak kembali....
Meninggalkan anak dan isteri...
Tapi dia insan kesayangan...
Baik di kalangan famili mahupun teman-teman...
Dia tetap hidup dalam ingatan....
Sentiasa terpahat dalam kenangan...
Terima kasih Rabb kerana memberiku peluang...
Untuk menjadi anakandanya walau cuma seketika...
Rahmatilah dia dan cucurilah rohnya...
Moga dia bahagia bersama dua puterinya di sana...

~~A.B.A.H~~

Friday, April 16, 2010

Pengorbanan Mereka Tidak Terkira

Bismillahirrahmanirrahim...

Petang Jumaat yang hening ini sungguh memalitkan kerinduan dalam hati akan kampung halaman, kerinduan untuk bertemu ibu tercinta, adik-adik, saudara mara makin hari makin menebal. Hingga terkadang airmata nyaris tumpah dek kerana rindu yang tak terbendung. Apa-apa pun, post kali ini, tidak berkaitan dengan mukadimah seperti di atas. Ianya adalah suatu kisah kehidupan, yang dilalui seorang teman dan diceritakan pada ku pagi tadi.

Kisahnya terjadi apabila kakak kepada sahabatku ini mengalami pendarahan ketika kandungan sulongnya berusia tujuh bulan. Ianya berlaku di suatu tempat di selatan tanah air semasa kakak temanku ini sedang menghadiri suatu kursus di sana. Hal ini sudah pastinya mewajibkan beliau segera dihantar ke hospital untuk rawatan lanjut kerana bimbang akan keselamatan dan kesihatan ibu dan anak yang dikandung.

Lalu segeralah beliau dibawa ke hospital terdekat. Menurut doktor, anak dalam kandungan perlu dilahirkan dengan segera, tapi malangnya hospital berkenaan tidak mempunyai peralatan lengkap untuk menyambut kelahiran bayi pra matang. Bermula di sini, kesadisan berlaku, beliau terpaksa pergi dari satu hospital ke satu hospital untuk dirawat, tapi malangnya, kesemua hospital yang dikunjungi mempunyai masalah berkaitan peralatan bantuan tersebut.

Kemuncaknya, hospital kerajaan menjadi pilihan terakhir. Peliknya, doktor di hospital kerajaan masih mahu menunggu tempoh sebenar kelahiran sedangkan air ketuban sudahpun pecah. Sangat-sangat pelik. Dan sehingga saat ini,aku masih tidak tahu bagaimanakah keadaan kakak temanku itu. Harap semuanya selamat.

Tapi,apa yang mengusik perasaan ialah, apabila temanku menceritakan perihal kedua ibu dan ayahnya yang sangat-sangat risau tentang kejadian yang menimpa anak kesayangan mereka. Kerisauan jelas hadir pada diri mereka apabila mereka tidak lalu untuk makan dan terpaksa mengabaikan kesihatan diri sendiri semata-mata untuk memastikan anak tercinta selamat. Menurut temanku, seandainya tidak diminta balik, mereka (ibu dan ayah) tidak mahu balik, rela menemani sampai ke pagi asalkan mereka dapat melihat puteri mereka.

Ayahnya menurut temanku harus pergi ke klinik pada hari ini untuk pemeriksaan kesihatan dan mengambil ubat, tetapi si ayah lebih bertegas untuk ke hospital melihat anak perempuannya. Ubat yang nyaris masuk ke mulut semasa malam dihospital disimpan kembali setelah melihat doktor kelam kabut memeriksa puterinya itu.

Hebatkan kasih seorang ayah dan cinta seorang ibu. Walaupun anak sudah berumah tangga, sudah mempunyai suami yang lebih berhak ke atasnya, tetapi ibu dan bapa tetap tidak pernah sekali kali meninggalkan anaknya, sentiasa setia disisi, dan masih sentiasa berkorban jiwa raga untuk anak-anak tercinta. Diri tidak lalu makan tatkala melihat anak kesakitan. Biar diri sendiri sakit asalkan anak sihat pada pandangan. Itulah ibu, itulah bapa. Pengorbanan mereka terlalu hebat, jasa mereka terlalu banyak, hingga kita, anak-anak sudah tentu tidak mampu untuk membalasnya.

Lalu janganlah mereka kita lukai, janganlah mereka kita ingkari, janganlah mereka kita belakangi. Redha Allah terletak pada redhanya ibu bapa kepada kita.

Janganlah kerana seorang lelaki membawa cinta yang belum pasti benarnya, kita membuang cinta yang selama ini telah menjaga dan melindungi kita. Janganlah cinta yang kita miliki sekejap cuma, membuatkan kita lupa pada cinta yang tersemat selama mana kita bernafas di dunia.

Hargailah mereka di kala kehadirannya masih di rasa, senyumannya masih boleh dilihat, tubuhnya masih boleh dirangkul erat. Ibu dan bapa tiada duanya, jika hilang tiada penggantinya. Janganlah tatkala sekujur tubuh terbaring kaku, kita menangis,menjerit meminta ampun dan restu. Jadilah anak-anak yang tahu mengenang jasa dan mahu menghargai kerana pengorbanan mereka tidak terkira untuk kita. Bahagiakanlah mereka hingga akhir hayatnya.

(Ku rindu sebuah wajah yang sentiasa ceria menemani hari-hariku, menjadi temanku dan pengajarku. Ku rindu hadirnya dia dalam hidupku dan keluargaku. Ku rindukan senyuman itu. Dia pergi sebelum sempat melihat aku berjaya. Abah, along rindu saat-saat itu)

Monday, April 12, 2010

Gud Luck in Final Exam

Bismillahirrahmanirrahim....

Ya ALLAH Ya Tuhanku, Engkau kurniakanlah apa yang terbaik untukku..
Sekiranya kecemerlangan dan kejayaan menjadikan diri ini angkuh,
Kau hindarilah ia dariku kerna aku lebih rela menjadi insan yang hina di hadapan manusia,
daripada menjadi hamba yang hina di sisi Mu...

Sekiranya kegagalan adalah yang terbaik untukku,
Kau kurniakanlah kepadaku...
kerna ku tahu ada hikmah di sebaliknya dan Kau Maha Mengetahui segala-galanya..
AMIN..

Thursday, April 8, 2010

Kau Pergi Jua

http://www.youtube.com/watch?v=EMzkdjOWqfA

Kau Pergi Jua (Nazrey,Munif & Rabbani)
~a tribute to Ustaz Asri~

Wajahmu seindah serinya pelangi nan indah
Seharum bunga putih kembang
Wajahmu masih terbayang serinya di mataku
Sehingga terkenang di dalam doaku

Sahabatku
Tahukah kau di dalam hatiku ini
Terhimpunnya seribu doa nan suci
Sesungguhnya walau hilang mu jauh dari mataku
Tetap kuabadikan dalam jiwaku

Sepinya harapan yang selama ini ku bawa
Jatuh berkecai musnah jua akhirnya
Semuanya bagaikan sebuah mimpi

Kau pergi jua
Ketika perjuanganmu membara
Belum puas ku menatap wajahmu
Kau pergi tak kembali

Wednesday, April 7, 2010

Al-Hadis

Bismillahirrahmanirrahim...

Dari 'Abdullah ibnu Mas'ud r.a telah bersabda Rasulullah s.a.w:

"Sesungguhnya kerosakan pertama yang terjadi pada Bani Israil, yaitu seseorang yang jika bertemu kawannya (yang sedang berbuat maksiat), menegur, "Hai fulan,takutlah kepada Allah dan hentikan apa yang engkau perbuat, kerana ia tidak halal bagi engkau". Kemudian esok harinya bertemu lagi (sedang berbuat itu juga). Tapi ia tidak menegurnya, bahkan ia menjadi teman makan, minum dan teman duduknya. Maka ketika demikian perbuatan mereka, Allah menutup hati masing-masing. Kemudian Allah berfirman (yang ertinya): "Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israil dan seterusnya.""

(Hadis Riwayat At-Tirmizi dan Abu Daud)

Tuesday, April 6, 2010

Kalamullah 01

Bismillahirrahmanirrahim...
Maksudnya: Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang batil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu pula padahal kamu mengetahuinya (Al-Baqarah:42)



Maksudnya: Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban)mu sendiri,padahal kamu membaca Al-Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berfikir? (Al-Baqarah:44)

*ayat Al-Quran dipetik dari laman http://www.quranonline.net/cgi-bin/java/

Final Exam

Bismillahirrahmanirrahim...

Exam juz around da corner...

12/4/2010 12.00 Engineering Statistics Lobi Utama (DECTAR)
14/4/2010 15.30 Mechanic of Materials DG
22/4/2010 12.00 Ethnic Relationship DTMS
26/04/2010 08.30 Engineering Dynamics DTMS
28/4/2010 15.30 Manufacturing Process 1 DTMS

~still trying my best to get better result, "Allahummaj'alna minannajihin wal faizin fi imtihanina", ameen~

~gud luck especially to all JKMB 2nd year students n also others departments n faculties students~

~NOTHING IMPOSSIBLE~ ^^

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows