Friday, December 31, 2010

Countdown to 2011

Bismillahirrahmanirrahim...

First of all, I think it's not to late to congratulate Malaysia's football team for winning the AFF Suzuki Cup on last Wednesday. All of you have prove that we are the best and eligible to win by beaten Indonesia 4-2 on aggregate. Hope that we will win more big tournaments in the future. Well done to the goal keeper, Khairul Fahmi Che Mat for an awesome play and of course for the rest of the team, whose work hard to ensure the victory is ours.

Enough with that, there will be 4 hours to go before 2010 will say goodbye to us and 2011 will be warmly welcomed by universe. May this 2011 brings joy and happiness to all of us and will give 1001 meaning to our daily life. Live life to the fullest, for tomorrow might never be, you have nothing to regret about. Every place is preparing for the countdown ceremony and I just do it in my little bedroom (maybe not, because I feel like to sleep earlier tonight, hehehehe :)).

Again, congratulations to Harimau Muda Malaysia and Happy New Year. (^_^)

Wednesday, December 29, 2010

DBSK@TVXQ

Telah lama ingin bercerita mengenai mereka, namun tidak kesampaian kerana ketandusan idea. Cumanya kali ini, idea itu datang untuk dicoretkan disini mengenai persahabatan yang tak berbelah bahagi. Semoga ada ibrahnya untuk kita.

Aku ingin berkongsi tentang minatku kepada 'boyband' daripada Korea Selatan ini. Mengenali mereka semasa diploma melalui seorang teman, terusan menarik aku untuk terus meminati mereka sehingga kini. Ada sesuatu yang menarik mengenai mereka yang ku ingin kongsi bersama. Ianya mungkin ada pada kita, mungkin tiada. Ianya membuatkan kumpulan ini begitu unik dan lain daripada 'boyband' dari negara yang sama.

'Dong Ban Shin Ki' atau lebih dikenali dengan DBSK@TVXQ@Tohoshinki di anggotai oleh 5 anak muda Uknow Yunho, Youngwoon Jaejoong, Xiah Junsu, Micky Yoochun dan Choikang Changmin. Empat dari nya dilahirkan pada 1986, salah satu sebab kenapa aku begitu meminati mereka, hanya Changmin yang dilahirkan pada 1988.

Kumpulan ini mempunyai begitu ramai peminat, semestinya dari kalangan perempuan, yang salah satu sebab utamanya adalah kerana keakraban mereka, persahabatan yang terjalin di antara mereka. Ianya boleh dilihat dalam setiap show yang mereka adakan baik di Korea Selatan sendiri, mahupun di Jepun, dan di seluruh negara yang mereka pernah jelajahi untuk membuat persembahan.

Persahabatan unggul, inilah yang menarik minatku untuk berkongsi tentang mereka di blog ini.

Keakraban mereka, kemesraan mereka seolah-olah mereka bagaikan lima bersaudara bukannya lima sahabat. Sikap ambil berat dan tanggungjawab menambahkan lagi kasih sayang peminat kepada mereka. Apabila memenangi sesuatu anugerah, pasti mereka tidak akan melupakan untuk mendedikasikan kemenangan mereka kepada peminat dan untuk diri mereka sendiri. Mereka percaya mereka berjaya kerana mereka bersatu. Always keep in faith merupakan kata-kata semangat bagi mereka dan dari peminat untuk mereka.

Dari kiri: Junsu, Yoochun, Jaejoong, Changmin & Yunho 
Kini, kelibat mereka untuk kembali beraksi berlima sentiasa dinanti. Junsu, Yoochun dan Jaejoong telah menubuhkan kumpulan baru yang diberi nama 'JYJ', namun mereka tetap merindui kehadiran dua lagi teman mereka Changmin dan Yunho yang mengambil keputusan untuk terus bernaung di bawah syarikat rakaman yang lama. Salah satu lagu dari mini album JYJ yang bertajuk W, ditujukan khas kepada Changmin dan Yunho. Ianya cukup mengusik hati kerana betapa JYJ sentiasa berharap mereka akan kembali bersama dengan dua lagi ahli yang disayangi.

Kini hanya tinggal bertiga 

 Maksud lagu W yang ditujukan khas kepada Changmin & Yunho. W menandakan mereka berlima.


The letters that the stars created in the night sky

I still believe that it is not just by chance

In the same darkness, in the same distance

We are painting the W in the same way

We will shine more and more so that you can find us

keep in mind that I love you.

I wish…

Our paths will cross again, I am thinking about you every time I close my eyes, you’re everything

It is still natural that you are by our side

We can only wish that you are happy

We will climb our stairs one by one

We are still waiting for you, imagining our future

I wish..

Our paths will cross again, I am thinking about you every time I close our my eyes, you’re everything

It is still natural that you are by our side

We will keep your place here, until the day we can meet again

We believe that we can laugh together with you once again

You’re my love Please hold on

Even when the days pass by, and that there may be pains

You are always our “PRIDE”

The words that you murmured to the stars shining in the nightsky

We still believe that it is not “Good bye”

Under the same sky, dreaming the same dream

We are still searching for the W

We will always shine in the same shape

keep in mind that I love you.

I want to see you, see you

I want to see you, see you

I want to see you, see you

I want to see you, see you, see you

I wish…

Our paths will cross again, I am thinking about you every time I close my eyes, you’re everything

It is still natural that you are by our side

We will keep your place here, until the day we can meet again

We believe that we can laugh together with you once again
 
(dipetik dari: http://withlove-thirtyfive.blogspot.com/2010/07/jyj-w-lyric-translation-stupid-me.html)

Post kali ini bukan ingin mengagungkan mereka, bukan bermaksud apa-apa melainkan ingin menceritakan kisah persahabatan lima sekawan yang kini sentiasa ditunggu untuk kembali bersatu. Persahabatan mereka mencerminkan keikhlasan, kejujuran dan ketulusan. Kerana itu, apabila mereka berpecah, kesakitan itu sangat dirasai. 
 
Kita mungkin punya ramai kawan, namun siapakah diantara mereka yang layak bergelar sahabat, siapa di antara kawan yang kita punya bisa bergelar teman? Tepuk dada tanya hati kita, untuk  tujuan apakah kita berkawan? Mungkinkah kita memiliki persahabatan indah seperti 'DBSK'?


Monday, December 27, 2010

myMetro | Antara cinta dan penimbaan ilmu

myMetro | Antara cinta dan penimbaan ilmu

Friday, December 24, 2010

Warkah Terakhir Untuk Sahabat | iluvislam.com + discover the beauty of islam

Warkah Terakhir Untuk Sahabat | iluvislam.com + discover the beauty of islam

Tuesday, December 21, 2010

Pasangan Novelis

Dipetik dari website akhbar KOSMO

http://kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2010&dt=1221&pub=Kosmo&sec=GenK&pg=gk_01.htm

Dakwah cara Fatimah, Farhan




SETIAP bait kata yang diluah dari bibir mungil wanita bertudung labuh itu cukup lancar dan teratur. Nadanya lembut dan bersahaja tetapi bagaikan ada aura yang mampu menawan sesiapa yang mendengarnya.
Bicara yang disulami mutiara hikmah yang dipetik daripada al-Quran dan hadis Nabi Muhammad S.A.W. menyuntik cahaya keimanan bagi mereka yang berusaha untuk memahaminya.

Sambil melayan permata hati, Al-Haura’ Maqsurah yang bermaksud bidadari yang terpelihara, wanita yang berwajah keibuan itu menjawab setiap persoalan yang dilontarkan dengan penuh santun.
Senyuman yang sentiasa terukir di bibir menambahkan lagi kemanisan novelis yang dilahirkan dengan nama Fatimah Syarha Mohd. Noordin itu.

Baru mencecah usia 26 tahun pada 17 Oktober lalu, anak kelahiran Kuala Terengganu, Terengganu itu sudah pun menghasilkan tujuh karya istimewa yang mempunyai kelompok pembaca tersendiri terutama dalam kalangan remaja.

Berdakwah melalui novel

Berpegang teguh kepada kalimah Lailahaillallah Muhammadurrasulullah sebagai prinsip hidupnya, Fatimah mengakui dia amat menitikberatkan nilai-nilai keindahan agama dalam penulisannya.

Sebagai penulis, sudah menjadi tanggungjawabnya untuk mendidik masyarakat atau berdakwah melalui penghasilan penulisan yang berkualiti dan membina keperibadian muslim.

“Apatah lagi, saya memang sangat takut dengan hisab Allah pada setiap patah perkataan yang saya tulis. Jadi saya akan pastikan jika ingin mengupas sebarang isu, ilmu atau sebarang kefahaman, maka saya akan merujuk kepada sumber-sumber yang muktabar iaitu al-Quran, sunnah dan perbincangan ulama-ulama yang disegani seperti Sheikh Yusuf al-Qardawi, Abdul Karim Zaidan dan Dr. Wahbah Zuhaili.

FATIMAH dan Farhan akan memperuntukkan masa satu jam setengah setiap hari untuk menulis. Al-Haura' Maqsurah (kanan) puteri sulung mereka.


“Saya tidak akan menulis mengikut logik saya sendiri kerana saya tahu kelemahan diri. Bahkan Nabi Muhammad S.A.W. pernah bersabda: ‘Sesiapa yang menetapkan satu ketetapan yang buruk dan ia diikuti, maka mereka akan berterusan mendapat saham dosa sehingga ke hari kiamat.’

“Lantaran itulah, saya perlu berhati-hati dalam setiap penulisan agar tidak mendatangkan kesan buruk pada kemudian hari,” tegas Fatimah yang pernah memenangi tempat ketiga dalam Sayembara Novel Remaja sempena Jubli Emas Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) 2006 melalui novelnya yang bertajuk, Seindah Mawar Berduri.

Antara novelnya yang lain termasuklah Tautan Hati, Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul (antara novel terlaris), Syabab Musafir Kasih, Duhai Teman Sejatiku, Palestin Kami Datang dan terbaru Bebaskan.
Selain itu, karya pertama graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) itu bertajuk, Petua Membuat Orang Jatuh Cinta dihasilkan bersama pakar motivasi, Datuk Dr. Mohd. Fadzilah Kamsah dan Muhammad Zakaria.

Meskipun banyak memilih tema cinta dalam novel yang dihasilkan, namun Fatimah bijak mengadun kisah cinta yang ingin ditampilkan. Tidak menulis kisah-kisah cinta stereotaip yang dipenuhi janji manis yang ditaburkan kekasih atau kecurangan seorang pasangan, sebaliknya dia mengajak pembaca untuk bercinta tetapi mengikut landasan syariat yang diberkati Allah.

“Saya percaya keharmonian dalam sesebuah rumah tangga dapat dicapai kesan daripada kita mencari Allah sebelum berkahwin lagi. Contohnya setiap pasangan mempersiapkan diri sebagai muslim sejati, menjaga syariat dan keberkatan untuk merasai satu nikmat kemanisan dalam alam rumah tangga,” kata Fatimah berkongsi pengalaman.

PASANGAN suami isteri ini menganggap dunia penulisan adalah cara mereka berdakwah dan mendidik masyarakat.


Karya-karya ilmiah

Sebagai seorang ibu kepada seorang cahaya mata berusia setahun dan kini hamil anak kedua, tanggungjawab yang digalas semakin bertambah. Namun, ia bukan penghalang untuknya terus menitipkan karya-karya ilmiah untuk tatapan pembaca.

Apa yang penting baginya, jika seseorang itu sudah berminat kepada sesuatu sudah tentu dia akan ada masa untuk memenuhi minat tersebut.

Cuma, apa yang diperlukan adalah menyusun jadual dengan menjadikan solat lima waktu sehari semalam sebagai panduan dalam melaksanakan rutin hariannya.

“Apabila kita sudah susun jadual dan letak sasaran pada setiap yang dilakukan insya-Allah, Allah yang akan memberikan masa yang memang cukup untuk kita penuhi dengan pelbagai aktiviti dengan penuh tanggungjawab,” ujarnya bersemangat.

Sementara itu, minat menulis yang sebati dalam jiwa Fatimah turut dikongsi bersama suami, Dr. Farhan Hadi Mohd. Taib, 26, yang popular dengan novel Islamik bertajuk: Denyut Kasih Medik terbitan Telaga Biru awal tahun ini.

Novel tersebut memaparkan kisah seorang doktor muda yang berjuang dalam mengaplikasikan syariat di hospital sewaktu bergelar doktor pelatih (houseman). Ketabahannya mampu meruntun jiwa pembaca di samping mendidik mereka agar menghargai pengorbanan seorang doktor serta kakitangan kesihatan.

Menurut Farhan, penghasilan novel tersebut lahir daripada sokongan isterinya yang tidak putus-putus memberi semangat dan sentiasa berada di sisi pada waktu susah dan senang.
“Fatimah yang memberi idea untuk saya menulis sebuah novel berkaitan kehidupan seorang doktor yang sentiasa berpegang pada syariat Islam bagi menunjukkan keindahan hidup beragama.
“Pada mulanya sukar untuk saya menyiapkan karya sulung tersebut dek kesibukan kerja yang menuntut satu pengorbanan tinggi. Pernah satu ketika, saya rasa berputus asa dan langsung tidak menyentuh komputer riba hingga sebulan.

FATIMAH mahu berdakwah melalui hasil tulisannya.


“Tetapi Fatimah terus memujuk untuk saya istiqamah dalam menghasilkan novel tersebut.
“Alhamdulillah, dalam tempoh enam bulan kemudian saya berjaya menamatkannya. Apabila mula dipasarkan pada Februari lalu saya tidak sangka ia akan menerima sambutan yang sangat memberangsangkan,” beritahu graduan perubatan dari Universiti Malaysia Sarawak (UMS) itu.

Melihat kepada sinar kebahagiaan yang terpancar pada wajah masing-masing, tidak keterlaluan jika dikatakan pasti ramai yang mahu mencontohi pasangan itu.

Apa pun, Fatimah dan Farhan sepakat menjadikan dunia penulisan sebagai salah satu usaha dakwah dan tanggungjawab mendidik masyarakat mendekatkan diri dengan Allah, menjadikan Rasulullah sebagai idola untuk diikuti seterusnya mengamalkan kehidupan beragama yang mendamaikan.

Untuk mengetahui karya-karya Fatimah dan Farhan dengan lebih lanjut, layari laman web www.telagabiru.net.my atau hubungi Telaga Biru di talian .

Thursday, December 16, 2010

Lost

Bismillahirrahmanirrahim....

Sudah lama blog ini dibiarkan sunyi tanpa post terbaru. Betapa malas ingin menaip sesuatu sedangkan banyak benda yang ingin ku kongsi dan luahkan di sini. Entahlah, diri tidak bermotivasi untuk terus menaip, minda tiada semangat untuk menitip, senang kata I'm not me.

Buku yang dibeli masih belum disentuh, hanya terhimpun sebagai koleksi. Betapa malasnya diri. Cuti tidak di isi dengan sebaiknya, hanya mengelamun dan menganyam kenangan yang telah lama ditinggalkan. Mujur masih ada mood untuk meluangkan masa bersama keluarga, terasa cuti ini sedikit bermakna.

Keputusan peperiksaan yang diperolehi sedikit sebanyak menganggu, aku kehilangan semangat untuk belajar, kehilangan keyakinan untuk menggapai masa depan. Aku hilang keyakinan pada diri sendiri. Seakan hidup hanya untuk redha dan berserah sepenuhnya pada Dia, tapi aku sedar, semuanya perlu pada kehadiran usaha. Terima kasih pada teman yang sudi mendengar luahan hati dan terus memberi motivasi.

Lagi 3 hari, akan ku kembali ke UKM. Hurm, terasa malas sekali untuk melangkahkan kaki pulang ke kampus, otak bakal kembali tepu di isi dengan pelbagai ilmu. Buku akan kembali menjadi teman disisiku. Semuanya tak dapat dielakkan selagi diri masih bergelar seorang mahasiswi.

Apa yang kuharapkan, agar semester baru yang bakal menjelma ini memberi semangat baru dan inspirasi kepada aku untuk kuat meneruskan perjuangan berbaki. Semoga tercapai impian dan harapan yang ku damba selama ini. Janganlah mimpi hanya menjadi fantasi, bukannya realiti.

Kuatkan usaha nhfra86 ^_^

Wednesday, November 10, 2010

Wahai Para Da'ie | iluvislam.com + discover the beauty of islam

Untuk renungan mereka yang bergelar da'ie.

Jangan anda memperkotak katikkan agama dengan akhlak anda.

Jangan anda menjadi fitnah kepada agama dengan perlakuan sumbang anda.

Jangan mengkosmetikkan agama dengan tutur kata anda.

Wahai Para Da'ie | iluvislam.com + discover the beauty of islam

Sunday, November 7, 2010

My 2 Cent

In this life, we've been through everything

We've been forced to face anything

All the sorrows that we bear

All the laughter and happiness that we share

Make us someone so special

Everything is a gift

To someone who know to appreciate

Live life to the fullest today

Even there will be storm and thunder 

Because no one ever wonder

Is it still tomorrow will appear

Wednesday, October 20, 2010

Dan Rindu Pun Berlabuh

Dan Rindu Pun Berlabuh

Dengarkanlah rintihanku,
Jeritanku, suara hatiku,
Bisikkan padanya, aku rindu.

Rindu pada insan pertama menyintaiku. Sepenuh hatinya menyintaiku, sebelum sempat aku melihat dunia. Biarpun tidak pernah bertemu muka, bertentang mata, bertatap wajah. Dia sentiasa mengasihiku setiap waktu. Aku rindu pada insan yang melindungiku setiap masa, menenangkan aku tatkala aku kegelisahan. Menyapu airmata yang murah mengalir di pipi. Memeluk aku di saat aku ketakutan.

Bila aku terjatuh, dialah insan pertama yang menghulurkan tangan untuk menarikku kembali ke atas. Bila aku terluka, dialah insan pertama yang membalut luka, menuang seribu penawar biarpun luka itu tiada berdarah. Bila aku gentar mendongak kepala memandang ke hadapan, dia memimpin tanganku, menerangi jalan buatku.

"Nak, jangan takut. Ibu sentiasa ada bersamamu. Allah itu Satu. Dia Maha Mengetahui."

Ibu, kau dicipta sempurna oleh-Nya. Dikaulah 'malaikatku' yang sentiasa aku kasihi dan aku rindui. Moga kita kekal bahagia, sampai syurga. 

Ibuku. Aku sayang kamu.

Rinduku bertebaran. Berlabuh pula pada seorang insan yang setia di sisiku. Dia yang mendokong aku, menyokong aku, mengajar aku bertatih, mengajarkan aku alif ba ta. Dia yang menghiburkan aku, menyanyikan lagu bila aku berduka. Dia yang mengusap kepalaku dengan tangan kasarnya penuh kasih. Dia yang tak betah melihat aku menangis. 

Dialah ayah yang aku kasihi.

Biarpun susah, demi melihat segaris senyuman di wajahku, ayah sanggup mengalah. Biarpun penat dan lelah, demi melihat aku gembira ayah sanggup berbuat apa sahaja. Kita bergurau senda, ketawa sama-sama. Dan ayah, anakmu kini sudah dewasa.

Ayah. Anakmu kini sudah mampu berdiri di atas kakinya sendiri. Belum sempat aku berbakti padamu ayah, kau pergi dulu tinggalkan kami. Rinduku tinggi melangit buatmu ayah. Kasihku tidak bertepian biarpun tanah menjadi sempadan antara kita.

Moga kau aman bersemadi di sana duhai ayah yang amat aku cintai. Sungguh aku rindu..


Oh Tuhan.
Rindu ini terlalu indah.
Teramat suci.
Kau jadi saksi.

Oh Tuhan.
Hanya Kau yang Maha Kuasa.
Kau yang ciptakan rasa ini.
Kau yang campakkan rindu ini.
Semuanya dari Engkau.

Allah berfirman;

Demi matahari dan sinarnya pada pagi hari.
Demi bulan apabila mengiringinya.
Demi siang apabila menampakkannya.
Demi malam apabila menutupinya.
Demi langit serta seluruh binaannya.
Demi bumi serta hamparannya.
Demi jiwa serta penyempurnaannya.

Allah mengilhamkan sukma.
Kefasikan dan ketaqwaan.
Beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu).
Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.”

[Surah as-Syams : Ayat 1-10]

Friday, October 15, 2010

Berehat Seketika

Ingin berehat sebentar dari menulis blog,

Kesibukan, ketandusan idea, kemalasan untuk menaip puncanya,

Sekarang,ingin konsentrasi pada peperiksaan akhir semester,

Diri harus bersedia, minda harus segar,

Semoga dipermudahkan untuk menempuhi peperiksaan ini nanti,

Dan semoga dikurniakan kejayaan cemerlang seperti yang ku inginkan,

Ameen....

My Final Exam Schedule:

1              KKKP3234       KUASA BENDALIR                                                 25/10/2010- 12:00
2              KKKP3214       CAD/CAM                                                                26/10/2010- 12:00
3              KKKQ3014       PENGIRAAN BERANGKA                                     29/10/2010- 08:30
4              KKKL3004        MESIN DAN ELEKTRONIK KUASA                    30/10/2010- 12:00
5              KKKP3024        PROSES PEMBUATAN II                                       02/11/2010- 03:30

Mohon doanya ye teman-teman sekalian... ^_^

Wednesday, September 22, 2010

Semoga Aku....

Tika manusia hanya bertuhan ketika duka,
Semoga aku bukan di kalangan mereka,
Tatkala manusia mengingatiNya bila susah,
Semoga aku tidak berada di jalan yang salah,

Saat kebanyakkan manusia mengambil sebahagian dari perintahNya,
Dan meninggalkan sebahagian yang lain,
Semoga aku taat dan patuh sepenuhnya,
 Terhadap apa yang diajar oleh kekasihNya,

Kala manusia bertopengkan agama untuk menghalalkan sesuatu,
Semoga aku jauh dari perbuatan hina itu,
 Pabila mereka mengkosmetikkan agama dalam kehidupan,
Semoga aku tidak menjadikannya sebagai ikutan,


Pada masa manusia menjadikan maksiat suatu kelaziman,
Semoga aku dihindarkan dari yang sedemikian,
Saat hidup dipenuhi hiburan yang melalaikan,
Semoga ku temui ketenangan dalam hiburan kerohanian,

Semoga aku tergolong dalam kalangan orang yang sedikit,
Semoga aku terus bersyukur dengan setiap apa yang diberi,
Semoga aku titiskan air mata tidak pada yang sia-sia,
Semoga aku diberi kekuatan dan ketabahan dalam menjalani hidup,

Semoga aku...
Damai dalam kasihNya,
Tenang dalam naungan cintaNya,
Bahagia di bawah keredhaanNya,

Dan semoga aku mampu menggapai kesemuanya...Ameen...

Saturday, September 11, 2010

Salam Lebaran 1431H

Bismillahirrahmanirrahim...

Belum terlambat rasanya untukku mengucapkan 'Selamat Hari Raya Aidilfitri' buat teman-teman seagama, 'Maaf Zahir dan Batin.

Kekangan waktu dan kesibukan melakukan aktiviti di rumah membuatkan ku terlambat untuk menulis post baru sempena Eid Mubarak ini.

Kepada yang teman yang tinggal di sekitar Terengganu, jemput-jemputlah ke rumah, terutama kawan-kawan SHAMS dan SKPKI serta KUSZA.

Raya tu raya juga, kesihatan kena jaga, berhati-hati sentiasa, puasa enam jangan dilupa.

Sekali lagi, salam syawal, salam aidilfitri. (^^,)

Kad Raya yang tak seberapa

Monday, September 6, 2010

Anugerah Usia

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah

 6 September 2010

 Bertambah setahun lagi usiaku

Semoga pertambahannya

Seiring dengan kematangan dalam fikiran dan tindakan

Serta berkadar langsung dengan percambahan iman

Usia adalah satu anugerah

Meningkatnya ia mengingatkan kita

Bahawa mati itu semakin hampir

Usia juga satu anugerah

Kerana di dalamnya kita menikmati anugerah-anugerah yang lain

Dalam mengharungi kehidupan sehari-hari

Semoga aku bersyukur dengan pertambahan usia ini

Dan menjadikan aku lebih dekat dengan Mu Rabbi

Jadikanlah aku dari kalangan orang-orang yang sedikit....Ameen

~~Selamat ulang tahun kelahiran wahai diri, semoga hidupmu sentiasa diredhai,diberkati dan direstui oleh Ilahi~~






Monday, August 30, 2010

10 Malam Terakhir



Bismillahirrahmanirrahim...

Diam tak diam, kita sudah berada di fasa akhir Ramadhan Kareem. Sepuluh malam terakhir ini menjadi buruan umat Islam yang begitu mendambakan pertemuan dengan malam 1000 bulan, Lailatul Qadar. Boleh dikatakan, matlamat utama dalam bulan yang penuh berkat ini adalah untuk menemui malam yang turunnya para malaikat dan roh ke muka bumi ini.

Begitu banyak 'hint' yang diberikan berkaitan dengan malam ini, hanya terserah kepada kita bagaimana untuk memburunya. Ketemu atau tidak, hanya Dia yang tahu. 

Lailatul Qadar dinanti, ditunggu dan perlu diburu, agar saat menemuinya, walau tanpa sedar, akan terasa manisnya iman tatkala itu. Bersama-samalah kita mempertingkatkan amalan, agar malam yang dicari berlalu dengan tenang dan penuh keberkatan.

"Ya Allah, pertemukanlah kami dengan Lailatul Qadar, jadikanlah kami insan-insan yang terpilih untuk bertemu dengan malam penuh rahmat Ya Rabb".

Ameen.


Thursday, August 26, 2010

Kesilapan Dalam Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Sedikit perkongsian dan peringatan untuk diri sendiri dan juga teman-teman dalam mengharungi bulan Ramadhan Al-Mubarak ini. Artikel ini dipetik daripada Harian Metro online bertarikh 25/8/2010. Ianya ditulis oleh Ustaz Zaharuddin Abd Rahman. Semoga bermanfaat.

Kesilapan dalam Ramadan

PADA hemat saya, kita boleh mengatakan objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim pada Ramadan berdasarkan dua perkara iaitu takwa dan keampunan daripada Allah SWT.

Namun kemampuan mendapatkan kesempurnaan pahala Ramadan seseorang kerap tergugat akibat kekurangan ilmu dan kurangnya keprihatinan umat Islam pada masa kini. 

Bagaimana ini berlaku? Antara contoh paling mudah adalah seperti berikut:

1. Soal makan dan minum seseorang itu apabila dia dengan sengaja membatalkan puasanya tanpa sebab yang diterima dalam Islam.

Perlu diketahui, sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja bukan di atas faktor keuzuran seperti mengeluarkan mani dengan sengaja, merokok dan makan serta minum, dia dilarang untuk terus bebas melakukan perkara lain seperti makan atau minum dan perkara lain yang dikira boleh membatalkan puasa. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi) Ini sebagaimana dinyatakan hadis riwayat al-Bukhari bermaksud: “Sesungguhnya sesiapa yang makan (batal puasa), hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu.

2. Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam.

Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang daripada mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan Rasulullah SAW, malah bercanggah dengan sunnah baginda.

‘Sahur’ itu sendiri daripada sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam dan ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma’bud, 6/469) Imam Ibn Hajar menegaskan, melewatkan sahur mampu mencapai objektif yang diletakkan Rasulullah SAW. (Fath al-Bari, 4/138)

3. Bersahur dengan hanya makan dan minum tanpa melakukan ibadat lain.

Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu berkenaan pada hakikatnya antara waktu terbaik untuk beristighfar dan menunaikan solat malam.

Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya: “Dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar.” (Az-Zariyyat, 18) 

Sabda Rasulullah s.aw ertinya: “Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat): Wahai Rasulullah: “Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah SWT)?” Jawab Nabi: “Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardu.” (At-Tirmidzi,Tirmidzi & Al-Qaradhawi: Hadis Hasan; Lihat Al-Muntaqa, 1/477)

4. Tidak menunaikan solat ketika berpuasa.

Ia satu kesilapan yang maha besar.

Memang benar, solat bukan syarat sah puasa tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman seseorang. Justeru, sengaja ‘ponteng’ solat menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering’.

5. Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Tarawih.

Ini jelas satu ‘kekosongan’ yang ada dalam masyarakat tatkala berpuasa. Ramai lupa dan tidak tahu kelebihan besar semua solat fardu berbanding solat sunat, terutama solat Subuh berjemaah yang disebutkan oleh Rasulullah SAW bagi orang yang mendirikan secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.

6. Menunaikan solat Tarawih di masjid dengan niat inginkan meriah.

Malang bagi mereka kerana setiap amalan dikira dengan niat. Jika niat utama seseorang itu (sama ada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk memeriahkannya dan bukan atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran serta keredaan Allah SWT sebagaimana ditetapkan oleh Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat.” (Riwayat al-Bukhari)

7. Malas dan tidak produktif dalam kerja di siang hari dengan alasan berpuasa.

Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pasti menambah lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperbanyakkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya pada Ramadan.

8. Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat.

Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan, hadis yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah sangat lemah. (al-Jami’ as-Soghir; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)

9. Menganggap waktu Imsak sebagai ‘lampu merah’ bagi sahur.

Ini kerana waktu Imsak sebenarnya hanya ‘lampu amaran oren’ yang dicadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur hampir tamat.

Ia bukan waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran saja. Lalu, jangan ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk Imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu.

Waktu yang disepakati ulama bagi waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)

10. Wanita melakukan solat Tarawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat.

Ramai wanita walaupun siap bertelekung ke masjid tidak menyedari mereka mendedahkan aurat apabila kerap menaikkan kain sehingga menampakkan bahagian kaki ketika berjalan dan naik tangga masjid di depan jemaah lelaki.
Tatkala itu, fadilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi daripada mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.

11. Memasuki Ramadan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram.

Sama ada terbabit dengan pinjaman rumah, kad kredit, insurans, pelaburan dan kereta secara riba. Ini tentu memberi kesan nyata kepada kualiti ibadat pada Ramadan kerana status orang terbabit dengan riba adalah sama seperti berperang dengan Allah dan Rasul-Nya.

Tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan tanpa syaitan ini bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.

Rasulullah SAW bersabda: “Menyebut mengenai seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit dan berdoa: ‘Wahai Tuhanku... wahai Tuhanku...’ sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram... Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram, maka bagaimana Kami (Allah SWT) mahu memakbulkan doanya.” (Riwayat Muslim).

Justeru, bagaimana Allah SWT mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insuransnya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram.

Benar, kita perlu berprasangka baik dengan Allah SWT, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri daripada riba yang haram adalah penipuan sebagaimana dinyatakan Imam Hasan Al-Basri.

12. Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam.

Rasulullah SAW bersabda: “Tiga golongan yang tidak ditolak doa mereka ialah pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang dizalimi.” (Riwayat At-Tirmizi) Selain itu doa menjadi bertambah makbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadis bermaksud: “Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak.” (Riwayat Ibn Majah).

Hukumnya: Tidak batal puasa menurut majoriti mazhab dan ulama. Namun dosa maksiat itu akan ditanggung berasingan mengikut jenis maksiat, malah mungkin bertambah besar dosanya kerana mencarik kehormatan Ramadan.

Pahala puasanya pula akan terhapus. Selain itu, ia mencarik keseluruhan tujuan berpuasa iaitu bagi melahirkan insan bertakwa dan jauh dari maksiat. (Qaradawi) Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa sempat bertemu Ramadan dan tidak diampun dosanya, maka semakin jauh ia dengan Allah.” (Riwayat Ibn Hibban).


Tuesday, August 24, 2010

Biru Langit Ramadhan

Biru Langit Ramadhan
www.iluvislam.com
oleh : Sidd Packey
 
editor : IskethaykaL


@>---~---<@                                             

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Hari ini,
kutatap tenang biru langit Ramadhan
dalam syukur tak terhingga
kerna masih bisa kuhirup syahdu auranya
yang kurindu sentiasa.

Biru langit Ramadhan itu
bertandang bersama kurnia
seribu simpulan rasa
tak tertafsir dek kata-kata.

Kerap kurindu Ramadhan itu,
dalam rasa syahdu, mengisi sahur di hujung malam
kerna dalam jamahan yang sedikit
ada segunung berkat tersurat.

Kurindu Ramadhan itu
juga dalam setiap rasa insaf yang bertandang
melewati waktu siang yang panas membahang
dalam perang hawa nafsu dan kelaparan
menguji iman.

Kurindu Ramadhan itu
tika mengadap iftar dalam syukur
dan genang airmata
kerna disetiap kali tanganku angkat dan doaku panjat
‘Sesungguhnya aku berpuasa dan berbuka kerana-Nya’
dengan rezeki sekadar cuma.

Kurindu Ramadhan itu
tatkala khusyuk dalam qiam Tarawih
teguh hati mengadapnya
meminggir diri dari indah duniawi
solat dalam ikatan ukuwah
memohon rahmat dan barakah
juga redha-Nya.

Kurindu Ramadhan itu
pada hadir lazatnya rasa,
di setiap kesempatan
tika kualun indahnya ayat-ayat suci Al Quran
petunjuk sepanjang zaman.

Dan setiap musim
tika Ramadhan menghampiri hujungnya
ada sebak bertamu di hati
dan airmata tumpah di pipi
kerana aku tak pasti
masih adakah kesempatan
bertemu Ramadhan lagi...



Tuesday, August 17, 2010

Nikmat Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Diam tak diam, seminggu sudah umat Islam seluruh dunia menunaikan rukun Islam ketiga, iaitu berpuasa. Terlalu pantas masa berlalu, terasa seperti ingin kembali pada hari pertama berpuasa. Ramadhan di nanti dengan pelbagai cara dan pelbagai ragam manusia. Ada yang menanti Ramadhan kerana inginkan nikmat yang ada padanya, yang tiada pada bulan-bulan lain. Dan ada pula, yang menunggu Ramadhan sebagai loncatan untuk kegembiraan meraikan Syawal.

Peredaran zaman membuatkan Ramadhan dipandang sepi, Ramadhan hanya didefinisi sebagai puasa di siang hari dengan menahan lapar dan dahaga dan pada malamnya diisi dengan terawih. Kerana itu pada bulan ini sahaja, masjid-masjid, surau-surau dipenuhi dengan ribuan jemaah, itupun hanya pada awal-awal Ramadhan. Semakin menghampiri penghujung, Ramadhan makin sunyi, tenggelam dek kemeriahan meraikan Aidilfitri.

Ramadhan bukan sekadar kita berpuasa di siang hari dan berterawih di malam hari. Ianya lebih dari itu. Puasa pula tidak setakat menahan lapar dan dahaga,itu hanya puasa jasmani, tetapi ianya juga melibatkan puasa rohani. Menahan diri dari segala perkara yang boleh membatalkan dan mengurangkan pahala puasa itu harus difahami dengan mendalam oleh umat Islam. Dihidupkan pula Ramadhan dengan ibadat-ibadat sunat yang lain kerana pahala yang diberikan berganda-ganda. Disunatkan bangun sahur sebagai perbezaan antara puasa kita dan puasa agama-agama lain, bahkan bangun sahur diberikan pahala oleh Nya.

Kerana itu, Ramadhan digelar madrasah tarbiyah diri. Ramadhan terlalu istimewa bagi mereka yang tahu menghargainya dan yang sangat merinduinya. Ianya mendidik segala sifat mahmudah kepada mereka yang benar-benar memahami akan tuntutannya. Alangkah indah andai segala amal yang dilakukan semasa Ramadhan, diistiqamahkan ke dalam bulan-bulan yang lain, sebagai lambang kita hambaNya yang sejati, bukan hamba Ramadhan yang bermusim.

Semoga Ramadhan kali ini bakal menjadi platform transformasi kepada kita, melalui Ramadhan bukan kerana Syawal, bukan kerana Ramadhan itu sendiri, tapi keranaNya, Ilahi Rabbi.

Monday, August 9, 2010

Ramadhan Bulan Berkat

video

Sempena Ramadhan Al-Mubarak yang bakal tiba lusa...Semoga Ramadhan kali ini lebih baik untuk kita... Bersama tingkatkan amalan dan banteras maksiat samada sembunyi mahupun nyata...

Ya Allah, berkatilah kami di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini. Andai ini Ramadhan terakhir untuk kami, maka terimalah semua amalan kami dan rahmatilah kami wahai Tuhan Yang Maha Agung. Ameen...

Sunday, August 1, 2010

Hari raya atau puasa dulu

KURANG dua minggu lagi umat Islam akan menyambut Ramadan. Maknanya ada kira-kira sebulan lebih, hari raya akan diraikan. Bagi umat Islam, Ramadan sememangnya ditunggu-tunggu. Banyak fadilat dan manfaat yang datang bersama Ramadan. Apatah lagi tahun ini umat Islam di Malaysia sekali lagi menyambut ulang tahun kemerdekaan tanah air dalam bulan Ramadan. Tentu banyak nostalgia mahu dibangkitkan sepanjang Ogos yang merupakan bulan merdeka dan juga bulan untuk umat Islam di negara ini menunaikan ibadah puasa.

Sememangnya rezeki juga datang mencurah-mencurah pada bulan yang menguji ketahanan mental dan fizikal umat Islam.

Manakala hari raya atau kedatangan Syawal pula bagi meraikan kejayaan umat Islam melawan godaan nafsu dengan berpuasa selama 30 hari. Begitulah susun-aturnya - Ramadan datang dahulu sebelum Syawal. 

Namun trend kebelakangan ini semacam terbalik. Belum pun sempat Ramadan menjenguk, iklan-iklan hari raya melimpah-ruah. Jualan murah yang tidak diketahui murah atau mahal berlangsung di sana-sini, semua sempena menyambut hari raya. Jualan murah pula tidak terhad pada satu item sahaja. Namakan apa saja pasti ada saja jualan murah yang berkaitan. Baik pakaian, perabot, aksesori, tiket kapal terbang malah pakaian dalam sekali pun kononnya dijual murah semata-mata untuk memeriahkan hari raya.

Bagaimana pula dengan persiapan menyambut Ramadan. Apa yang diuar-uarkan? Terbacakah kita tentang iklan sembahyang terawih di Dataran Merdeka misalnya? Adakah iklan-iklan yang mengajak anak-anak muda bersama-sama menghidupkan Ramadan di Dataran Pahlawan? Atau sama-sama bertadarus di masjid-masjid bagi menambah pengisian sepanjang Ramadan?

Berbuka

Kebiasaannya, yang diuar-uarkan berkaitan bulan puasa adalah bufet berbuka puasa di hotel-hotel. Hotel itu menawarkan RM65++++, manakala hotel ini pula mempromosikan 100 hidangan berbuka dengan hanya RM95++ satu kepala. Ada pula hotel menyediakan hiburan sampingan seperti persembahan ghazal mengiringi majlis berbuka puasa. Untuk menjadi lebih pelbagai dan kononnya kreatif, ada tawaran menginap di hotel dengan pakej bersahur di dalam bilik.

Jelas apabila datangnya puasa dan hari raya, aspek yang diketengahkan hanyalah soal berbelanja, makan, makan dan makan. Seolah-olah Ramadan dan Syawal adalah bulan untuk umat Islam makan sepuas-puasnya seperti mana iklan - dengan RM95++ anda boleh menikmati 100 juadah berbuka puasa. Nikmatilah harga runtuh dan potongan istimewa untuk perabot baru bagi memeriahkan hari raya anda. Jualan musim perayaan, bazar raya dan macam-macam iklan yang mula memenuhi akhbar dan berkumandang di radio serta televisyen.

Bukan untuk menyalahkan iklan lantaran itu adalah strategi perniagaan mereka, tetapi daripada mana mereka belajar strategi itu kalau bukan berpunca daripada sikap umat Islam itu sendiri.

Mungkin hasil kaji-selidik dan pemerhatian syarikat-syarikat iklan, orang Melayu beragama Islam gemar berlebih-lebihan dalam soal menyediakan juadah berbuka puasa. Mereka juga tidak lokek berbuka puasa di hotel. Seperkara lagi, orang Melayu ada kecenderungan makan di hotel semasa Ramadan seolah-olah sepanjang 11 bulan yang lain mereka tidak oleh berbuat demikian. Peliknya harga bufet yang ditawarkan bukanlah rendah - malah dari tahun ke tahun boleh saja dirumuskan harga bufet berbuka puasa semakin mahal. Namun keterujaan berbuka puasa di hotel menyebabkan hotel-hotel berlumba-lumba mengiklankan promosi berbuka puasa di premis mereka.

Perabot

Lebih daripada itu, orang Melayu memang suka menukar perabot, membeli barang kemas, langsir baru, perhiasan rumah yang baru dan pelbagai lagi setiap kali mahu menyambut kedatangan Syawal. Bukan cerita dongeng kalau dikatakan ada yang sanggup berhutang untuk memenuhi keinginan tersebut. Sedangkan jika dihayati konsep Ramadan dan Syawal itu sendiri, elemen pembaziran, menunjuk-nunjuk dan membuang masa tidak termasuk di dalam senarai. Hakikatnya baik Ramadan maupun Syawal membawa nilai muhasabah diri, mengenang insan yang tidak bernasib baik, bersedekah, meningkatkan amalan kebaikan dan mengeratkan silaturrahim.

Sehubungan itu, kepada umat Islam di Malaysia, biarlah Ramadan menjadi persiapan kepada sambutan hari raya yang serba sederhana. Seperkara yang perlu diingat - Ramadan dan Syawal tahun ini mungkin yang terakhir untuk kita. Atau belum tentu kita dapat melalui dua bulan istimewa itu, justeru kurangkan keterujaan yang tiada kaitan dengan ajaran Islam itu sendiri.

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows