Wednesday, February 23, 2011

Akhirnya Berjaya

Bismillahirrahmanirrahim...

Post kali ini masih lagi rentetan daripada isu pilihanraya kampus (PRK) yang baru sahaja berlangsung pada Isnin yang lalu (21/2/2011). Debaran menunggu keputusan pilihanraya akhirnya terlerai apabila GMUKM akhirnya diisytiharkan menang dalam PRK sesi 2010/2011 dengan majoriti 7 kerusi menewaskan Aspirasi ( 22-15). Kemenangan yang sememangnya dinanti-nanti kan oleh penyokong GMUKM dan akhirnya, ia menjadi realiti tatkala ia diumumkan secara rasmi.

Saya tidak berkesempatan untuk menyertai mereka yang hadir memberikan sokongan kepada pihak yang bertanding ketika proses pengiraan undi di Dewan Gemilang kerana kepenatan yang bersangatan, namun saya tetap mengetahui keputusannya sejurus diumumkan melalui roomate saya. Rasa syukur yang bersangatan di atas kemenangan yang Allah berikan walaupun saya bukanlah orang kuat GMUKM, tapi ianya tetap memberikan suatu kepuasan hingga mengalir air mata ini saat mengetahui keputusan tersebut.

Lebih membanggakan dan menggembirakan saya adalah kerana, dua orang 'adik' saya yang turut bertanding sebagai calon umum bagi tahun 3 dan 4 mendapat dua kedudukan teratas dalam undian tertinggi. Syabas dan tahniah kepada Muslimah Marsi dan Mohd Harith Abdul Kadir atas kejayaan anda berdua.

Selesai pilihanraya, apa yang dinantikan adalah semoga barisan kepimpinan yang dipilih ini mampu untuk melaksanakan tugas masing-masing dengan baik dan merealisasikan apa yang dijanji dalam manifesto-manifesto sewaktu berkempen. Buatlah yang terbaik wahai pemimpin, kelak kami akan menjadi saksi untuk kamu di hadapanNya untuk setiap tugas yang kamu laksanakan itu.

Tahniah, Tahniah dan Tahniah... Ber-GM lebih baik...

Sunday, February 20, 2011

Bahang PRK

Bismillahirrahmanirrahim...

Sekali lagi pilihanraya kampus (PRK) menjengah kehidupan para pelajar UKM khasnya dan juga para pelajar universiti lain amnya. Sebut pilihanraya, pasti terbayang hangatnya kempen yang diadakan, calon-calon yang mungkin menjadi pilihan dan yang utama sekali, apakah manifesto yang dijanjikan kepada para pengundi.

Menarik sekali tahun ini, saya berpeluang untuk menyaksikan proses penamaan calon pada hari Khamis yang lepas (17/2/2011) di dataran Pusanika, setelah tiga tahun belajar di sini, baru kali ini berkesempatan untuk melihat 'kehangatan' majlis penamaan calon. Ianya sebenarnya tidaklah sehangat mana, tapi kagum dengan semangat yang ditunjukkan oleh parti yang bertanding terutamanya Gabungan Mahasiswa UKM (GMUKM) yang setia menunggu dengan sabar proses penamaan calon yang berlangsung. Terus terang, dari segi semangat dan setiakawan, GMUKM sudah menang, walaupun banner yang digunakan tidak se gah banner Aspirasi UKM.

Keesokannya, Jumaat (18/2/2011) kempen pun bermula. Di fakulti saya, Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina (FKAB) kelihatan para calon dan penyokong GM datang melawat dan mengedarkan fliers yang tertulis mengenai nombor calon GM yang bertanding, dan jika tidak silap, hanya ada seorang wakil Aspirasi yang turut bersama menjalankan kempen di FKAB memandangkan calon tersebut adalah pelajar FKAB. Dan semalam, Sabtu (19/2/2011), lebih kurang pukul 11 malam, rombongan GM datang bertandang ke kolej kediaman saya, Kolej Pendeta Za'ba (KPZ). Saya tidak turun untuk melihat mereka, tapi saya tahu kedatangan mereka berdasarkan slogan yang dilaungkan. Hari ini pula, Ahad (20/2/2011), rombongan dari pihak Aspirasi pula datang untuk melancarkan kempen mereka.

Saya sebagai pelajar dan pengundi, ingin sekali melihat keadilan dan amalan demokrasi benar-benar dipraktikkan dalam politik kampus mahupun negara. Agak terkilan apabila, rombongan dari GMUKM disambut oleh Jaksa Kolej seperti ingin berperang, sedangkan kedatangan Aspirasi dialu-alukan. Sangat tidak berpuas hati apabila tiada banner, iklan atau fliers yang berkaitan calon GM ditampal dan digantung di kolej kediaman, sedangkan untuk Aspirasi, berhelai-helai fliers yang sama ditampal hingga kekadang satu tempat mempunyai 3 hingga 4 fliers yang sama. Demokrasi apakah yang diamalkan di sini? Kebimbangan apakah yang ditakuti terjadi? Kalau adil, orang pun pasti tahu memilih, jadi tidak perlu risau.

Bukan ingin berat sebelah dalam memberikan pendapat, tapi itu apa yang dapat saya lihat sepanjang 3 tahun menuntut ilmu di bumi UKM tercinta ini. Sudahlah mahasiswa/mahasiswi dilarang berpolitik di luar, di dalam kampus pun kebebasan disekat. Kenapa ini terjadi? Persoalan yang punya jawapan, cuma si empunya jawapan tidak ingin memberikan penjelasan dan sering membuat alasan.

Tentunya bila pilihanraya, perkara yang membuat kita tertarik untuk mengundi calon tersebut adalah manifesto-manifesto yang menjadi modal untuk bertanding dan meraih sokongan. Pagi ini, saya mendapat fliers mengenai calon Aspirasi dan membaca manifestonya yang bagi saya agak menarik dan relevan jika saya mengundi beliau. Dan di cafeteria, saya berpeluang untuk membaca manifesto-manifesto dari calon Aspirasi lain yang bertanding dan kebanyakkannya membuat saya berminat dan tertarik. Malangnya, hal ini tidak terjadi tatkala saya membaca manifestasi yang dibuat oleh calon-calon GMUKM. Semuanya sama kecuali manifesto pertama setiap calon. Agak sedikit kecewa kerana bagi saya manifesto tahun lepas lebih bagus berbanding tahun ini. Mungkin GMUKM mempunyai alasan dan sebab serta strategi tersendiri tapi jujur dari hati kecil ini, Aspirasi menang dari segi manifesto yang dinyatakan mereka.

Esok, Isnin (21/2/2011) adalah hari mengundi untuk seluruh kampus UKM Bangi. Semoga semua pelajar turun mengundi dan membuat pilihan yang terbaik untuk mereka sepanjang menggali ilmu di sini. Pilihan ada di tangan anda. Sama ada Ber-GM Lebih Baik ataupun Mahasiswa Tunjang Aspirasi Universiti ingin anda tandakan di kertas undi, terserah kepada anda. Selamat Mengundi. (^_^)

Tuesday, February 15, 2011

Salam Maulidur Rasul 1432H

Dia pernah mencintai kita,
Dia sentiasa merindui kita,
Di akhir hayat, bibirnya menutur ummati ummati ummati,
Namun layakkah kita mendapat syafaatnya?
Kerana ingatan kita padanya bermusim cuma...

Allahumma solli 'ala Muhammad wa 'ala aalihi wasohbihi wasallim
(Salam Maulidur Rasul 1432H)

Sunday, February 13, 2011

Revolusi Rakyat Memahat Sejarah

Bismillahirrahmanirrahim...

Di awal babak tahun 2011 telah menyaksikan satu perkara yang telah menggoncang seluruh dunia dengannya. Satu perkara yang telah membawa kesepaduan dan perubahan di tempat ianya terjadi. Perkara yang boleh dikatakan sebagai kejayaan untuk orang-orang Islam secara umumnya. Jujurnya, saya tidak mengenali siapa Zein El Abidin Ben Ali, begitu juga Hosni Mubarak, namun apa yang terjadi membuatkan saya mengetahui sedikit tentang mereka, pemerintah rejim yang zalim dan akhirnya tumbang dengan suara rakyat.

Revolusi yang dicetuskan oleh rakyat Tunisia pada mulanya untuk menjatuhkan pemimpin mereka yang kejam, mula menjangkiti rakyat Mesir setelah melihat keberhasilan daripada gelombang revolusi Tunisia itu. Keadaan di Mesir menjadi kritikal setelah jutaan penduduknya berhimpun dan mendesak supaya presiden mereka berundur. Hal ini telah menimbulkan kacau bilau yang mana memaksa setiap negara membawa pulang rakyat mereka yang berada di Mesir.

Akhirnya, setelah 18 hari mereka setia berhimpun dan berdemonstrasi, si pemimpin yang kejam lagi dibenci meletak jawatan dan melarikan diri ke sebuah tempat di Sinai. Berita itu bukan sahaja disambut dengan gembira dan syukur oleh rakyat Mesir, tetapi ianya juga dikongsi oleh seluruh umat Islam yang inginkan keadilan tertegak di seluruh dunia. Hamdalah dan takbir bergema di saat pengumuman itu dibuat oleh naib presiden, Omar Suleiman di televisyen Mesir.

Tumbangnya Hosni Mubarak dan Zein El Abidin Ben Ali bukan kerana keganasan, bukan kerana peluru, bukan kerana ugutan, tetapi kerana satu kuasa yang terhasil daripada sikap satu padu rakyat jelata. Inilah suara rakyat, inilah kuasa sebenar rakyat dan inilah kejayaan yang bakal dipahat dalam sejarah Tunisia, Mesir dan mungkin sejarah dunia untuk tatapan generasi akan datang. Ianya mungkin cukup untuk dijadikan peringatan kepada pemimpin-pemimpin yang ingin berlaku sesuka hati setelah berkuasa, agar berfikir beribu kali sebelum ingin melaksanakan apa sahaja tindakan yang mengundang kemarahan rakyat.

Saya kongsikan di sini artikel yang ditulis oleh Ustaz Hasrizal Abd Jamil berhubung perkara ini. Semoga mendapat manfaat. Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar.
“Alhamdulillah….!”
Bersujud syukur setiap hamba Allah yang menghargai sebuah keadilan.
Keadilan yang menjadi tunggak sesebuah kuasa. Mengkhianatinya akan mengheret kejatuhan sebagai hukum Alam sebelum hukum Agama.
Tanggal bersejarah 11 Februari ’11, Omar Suleiman membuat pengumuman perletakan jawatan Presiden Republik Arab Mesir keempat, Muhammad Hosni Sayyid Mubarak selepas tiga dekad pemerintahannya.
“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” [Aal 'Imraan 3: 26]
18 hari rakyat Mesir berhimpun di Dataran Merdeka Kaherah, tegas dengan satu tuntutan.
Pelbagai insentif ditawarkan oleh Hosni Mubarak, memecat kabinet dan melantik Perdana Menteri yang baru, malah buat pertama kalinya mewujudkan jawatan Timbalan Presiden yang disandang oleh anak didik CIA kesayangannya, Omar Suleiman, segalanya ditolak dengan aman oleh seluruh rakyat. Mereka hanya mahukan satu.
Hosni Mubarak meletakkan jawatan!
Tidak berganjak walaupun sedikit, selepas buat pertama kalinya umat Islam di Mesir bersolat Jumaat dengan 2 juta makmum dan satu imam, malam yang bersejarah ini, melaporkan bahawa Hosni Mubarak meninggalkan Kaherah dan beredar ke Sharm Sheikh di Sinai, dan Omar Suleiman mengumumkan perletakan jawatan Taghut besar itu.
Moga tertebus kepedihan yang ditanggung oleh rakyat yang diseksa.
Moga terubat tahanan-tahanan pendapat (prisoners of opinion) di penjara Mesir.
Moga sembuh al-Azhar daripada campur tangan regim.
Moga terbuka jalan pulang Sheikh Yusuf al-Qaradhawi ke bumi Kinanah.
Moga terawat kerinduan Sheikh Kamal Helbawi yang lama berkelana di bumi Eropah.
Moga sirna kepungan derita umat di Gaza dan Palestin.
Moga bermakna 12 Februari 2011 pada mengenang terbunuhnya pengasas al-Ikhwan al-Muslimin, Hassan al-Banna pada 12 Februari 1949.
Segalanya, ameen untuk semua itu!
TELADAN REVOLUSI TUNISIA
Mesir mengambil teladan yang amat penting daripada mesej yang dilontarkan oleh Revolusi Tunisia.
Sheikh Rashid Ghanushi, pemimpin al-Nahdhah yang kembali ke tanah air selepas 20 tahun dalam buangan, memberikan pendapat bahawa sebuah revolusi rakyat tidak boleh berlaku jika ada mana-mana parti yang cuba mendominasinya dengan slogan masing-masing. Seluruh rakyat mesti bersatu pada menuntut pengunduran regim zalim yang memerintah. Ia mesti bersifat gerakan rakyat. Bukan an-Nahdhah, bukan mana-mana parti.
Itulah wajah Revolusi Mesir.
Ia tidak didominasi oleh mana-mana parti, tidak juga oleh mana-mana pemimpin pembangkang.
Ia benar-benar sarat membawa kehendak seluruh rakyat yang menderita membayar 7 Pound untuk sebotol susu, ketika Presiden menghimpun harta mencecah USD70 billion, biar pun dia hanya manusia biasa yang kapasitinya mampu makan sekeping roti setiap pagi. Rakus, tamak dan kejam, rakyat sudah memainkan peranannya.
Al-Ikhwan al-Muslimun tidak bersikap simplistik pada membayangkan perjuangannya sebagai pengisi kekosongan yang berjaya diperolehi.
Mohamed Mustafa El-Baradei juga tidak memposisikan dirinya sebagai pemimpin rakyat Mesir pasca pengunduran Hosni Mubarak.
Justeru apakah masa depan Mesir?
MANUSIA YANG AMAN
Richard Mitchell di dalam bukunya The Society of Muslim Brothers membuat sedikit analisa menarik berkaitan dengan tabiat rakyat Mesir.
Pembunuhan Anwar El-Sadat pada 6 Oktober 1981 menggemparkan seluruh negara. Namun unik sekali, kejadian itu tidak mencetuskan revolusi. Apa yang menyusul kematian Anwar Sadat adalah sesuatu yang sangat aman. Yayasan-yayasan Islam terbentuk, ramai rakyat mula mendefinisikan jati dirinya sebagai Muslim dan Islamic Activism berkembang. Rakyat Mesir di peringkat marhaen yang terkenal dengan sifat agresif mereka, sebaliknya adalah rakyat yang komited dengan langkah-langkah aman untuk membentuk perubahan di negara yang diperintah secara hukum darurat oleh Hosni Mubarak ekoran pembunuhan Anwar El-Sadat itu.
Rakyat Mesir adalah rakyat yang komited dengan keamanan.
Inilah juga contoh yang ditunjukkan oleh demonstrasi aman jutaan penduduk Kaherah di Dataran Merdeka (Tahrir Square).
Biar pun ada usaha provokasi yang dibuat oleh jet-jet yang terbang rendah di awal kebangkitan, orang-orang upahan yang menimbulkan kacau bilau sambil menunggang kuda dan unta, serta 1001 usaha yang dilakukan oleh Hosni Mubarak termasuk usahanya mewujudkan rasa tertekan tertinggi apabila membuat pengumuman pada 10 Februari 2011 bahawa beliau tidak akan berundur, rakyat Mesir bertegas dengan tuntutan yang satu, dan mereka menuntutnya dengan AMAN.
Pastinya hal ini menjadi subjek yang diteliti oleh penduduk seluruh dunia.
Amerika Syarikat dan Eropah yang dilanda ‘Ikhwanphobia’, tidak berhasil setakat ini pada mencari sisi-sisi keganasan yang sering digembar gemburkan.
Islamist bukan pengganas.
Mereka adalah manusia yang berintegriti.
Integriti yang bertunjangkan ajaran yang aman, ISLAM.
Malah imej ganas golongan Islamist itu sendiri adalah projek panjang regim warisan Jamal Abd al-Naser ini.
Semoga Mesir berjaya membentuk kehidupan yang lebih baik selepas pengunduran bersejarah Hosni Mubarak.
Amerika Syarikat memerhati. Regim Zionis memerhati. Eropah memerhati. Seluruh dunia memerhati.
Akan tetapi berpeganglah dengan firman Allah:
“Sesungguhnya keadaan kekuasaan-Nya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Dia berfirman “Jadilah engkau!” Maka ia terus menjadi.” [Yaasin 36: 82]
MUSNAHNYA KUASA MEDIA PERDANA
Namun saya gagal menyembunyikan rasa gembira yang amat sangat secara khusus terhadap Radio Televisyen Mesir.
Media dokongan regim Hosni Mubarak itu yang selama ini bertindak sebagai alat propaganda, menyembunyikan keadaan sebenar Mesir yang bergolak, mempotretkan baik hatinya Hosni Mubarak pada mendahulukan rakyatnya dengan pelbagai reformasi dan insentif serta tidak henti-henti mencela TV Satelit (Al-Jazeera secara khusus), Facebook, Twitter, Blog dan internet sebagai petualang negara yang sengaja menimbulkan salah tanggap masyarakat terhadap kerajaan yang memerintah…
Akhirnya Media itu jugalah yang menjadi platform Omar Suleiman mengumumkan kekalahan Hosni Mubarak!
Jamal Abd al-Naser tumbang oleh ‘racun’.
Anwar El-Sadat tumbang oleh peluru.
Hosni Mubarak tumbang oleh Facebook dan Twitter.
Media Perdana bukan lagi ‘tuhan’ yang menguasai pendapat umum.
Semoga iktibarnya diteladani dengan bijaksana oleh semua.
Malam ini, kita semua adalah Misri!
ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 AMPANG

Monday, February 7, 2011

Kesan Zikir Terhadap Otak


Otak hanyalah aktiviti-aktiviti bio-elektrik yang melibatkan sekumpulan saraf yang dipertanggungjawabkan untuk melakukan tugas-tugas tertentu bagi membolehkan ia berfungsi dengan sempurna.
Setiap hari 14 juta saraf yang membentuk otak ini berinteraksi dengan 16 juta saraf tubuh yang lain.
Semua aktiviti yang kita lakukan dan kefahaman atau ilmu yang kita peroleh adalah natijah daripada aliran interaksi bio-elektrik yang tidak terbatas.
Oleh itu, apabila seorang itu berzikir dengan mengulangi kalimat-kalimat Allah, seperti Subhanallah, beberapa kawasan otak yang terlibat menjadi aktif.
Ini menyebabkan berlakunya satu aliran bio-elektrik di kawasan-kawasan saraf otak tersebut.
Apabila zikir disebut berulang-ulang kali, aktiviti saraf ini menjadi bertambah aktif dan turut menambah tenaga bio-elektrik.
Lama-kelamaan kumpulan saraf yang sangat aktif ini mempengaruhi kumpulan saraf yang lain untuk turut sama aktif.
Dengan itu, otak menjadi aktif secara keseluruhan.
Otak mula memahami perkara baru, melihat dari sudut perspektif berbeza dan semakin kreatif dan kritis, sedang sebelum berzikir otak tidak begini.
Otak yang segar dan cergas secara tidak langsung mempengaruhi hati untuk melakukan kebaikan dan menerima kebenaran.
Hasil kajian makmal yang dilakukan terhadap subjek ini dimuatkan dalam majalah Scientific American, keluaran Disember 1993.
Satu kajian yang dilakukan di Universiti Washington dan ujian ini dilakukan melalui ujian imbasan PET yang mengukur kadar aktiviti otak manusia secara tidak sedar.
Dalam kajian ini, sukarelawan diberikan satu senarai perkataan benda.
Mereka dikehendaki membaca setiap perkataan tersebut satu persatu dan mengaitkan perkataan-perkataan dengan kata kerja yang berkaitan.
Apabila sukarelawan melakukan tugas mereka, beberapa bahagian berbeza otak mempamerkan peningkatan aktiviti saraf, termasuk di bahagian depan otak dan korteks.
Menariknya, apabila sukarelawan ini mengulangi senarai perkataan yang sama berulang-ulang kali, aktiviti saraf otak merebak pada kawasan lain dan mengaktifkan kawasan saraf lain.
Apabila senarai perkataan baru diberikan kepada mereka, aktiviti saraf kembali meningkat di kawasan pertama.
Ini sekali gus membuktikan secara saintifik bahawa perkataan yang diulang-ulang seperti perbuatan berzikir, terbukti meningkatkan kecergasan otak dan menambah kemampuannya.
Oleh itu, saudara-saudaraku se-Islam, ketika saintis Barat baru menemui mukjizat ini, kita umat terpilih ini telah lama mengamalkannya dan menerima manfaatnya.
Malang bagi mereka yang masih memandang enteng kepentingan berzikir dan mengabaikannya.
Rujukan: Halaqah.Net

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows