Monday, August 30, 2010

10 Malam Terakhir



Bismillahirrahmanirrahim...

Diam tak diam, kita sudah berada di fasa akhir Ramadhan Kareem. Sepuluh malam terakhir ini menjadi buruan umat Islam yang begitu mendambakan pertemuan dengan malam 1000 bulan, Lailatul Qadar. Boleh dikatakan, matlamat utama dalam bulan yang penuh berkat ini adalah untuk menemui malam yang turunnya para malaikat dan roh ke muka bumi ini.

Begitu banyak 'hint' yang diberikan berkaitan dengan malam ini, hanya terserah kepada kita bagaimana untuk memburunya. Ketemu atau tidak, hanya Dia yang tahu. 

Lailatul Qadar dinanti, ditunggu dan perlu diburu, agar saat menemuinya, walau tanpa sedar, akan terasa manisnya iman tatkala itu. Bersama-samalah kita mempertingkatkan amalan, agar malam yang dicari berlalu dengan tenang dan penuh keberkatan.

"Ya Allah, pertemukanlah kami dengan Lailatul Qadar, jadikanlah kami insan-insan yang terpilih untuk bertemu dengan malam penuh rahmat Ya Rabb".

Ameen.


Thursday, August 26, 2010

Kesilapan Dalam Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Sedikit perkongsian dan peringatan untuk diri sendiri dan juga teman-teman dalam mengharungi bulan Ramadhan Al-Mubarak ini. Artikel ini dipetik daripada Harian Metro online bertarikh 25/8/2010. Ianya ditulis oleh Ustaz Zaharuddin Abd Rahman. Semoga bermanfaat.

Kesilapan dalam Ramadan

PADA hemat saya, kita boleh mengatakan objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim pada Ramadan berdasarkan dua perkara iaitu takwa dan keampunan daripada Allah SWT.

Namun kemampuan mendapatkan kesempurnaan pahala Ramadan seseorang kerap tergugat akibat kekurangan ilmu dan kurangnya keprihatinan umat Islam pada masa kini. 

Bagaimana ini berlaku? Antara contoh paling mudah adalah seperti berikut:

1. Soal makan dan minum seseorang itu apabila dia dengan sengaja membatalkan puasanya tanpa sebab yang diterima dalam Islam.

Perlu diketahui, sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja bukan di atas faktor keuzuran seperti mengeluarkan mani dengan sengaja, merokok dan makan serta minum, dia dilarang untuk terus bebas melakukan perkara lain seperti makan atau minum dan perkara lain yang dikira boleh membatalkan puasa. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi) Ini sebagaimana dinyatakan hadis riwayat al-Bukhari bermaksud: “Sesungguhnya sesiapa yang makan (batal puasa), hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu.

2. Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam.

Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang daripada mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan Rasulullah SAW, malah bercanggah dengan sunnah baginda.

‘Sahur’ itu sendiri daripada sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam dan ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma’bud, 6/469) Imam Ibn Hajar menegaskan, melewatkan sahur mampu mencapai objektif yang diletakkan Rasulullah SAW. (Fath al-Bari, 4/138)

3. Bersahur dengan hanya makan dan minum tanpa melakukan ibadat lain.

Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu berkenaan pada hakikatnya antara waktu terbaik untuk beristighfar dan menunaikan solat malam.

Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya: “Dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar.” (Az-Zariyyat, 18) 

Sabda Rasulullah s.aw ertinya: “Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat): Wahai Rasulullah: “Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah SWT)?” Jawab Nabi: “Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardu.” (At-Tirmidzi,Tirmidzi & Al-Qaradhawi: Hadis Hasan; Lihat Al-Muntaqa, 1/477)

4. Tidak menunaikan solat ketika berpuasa.

Ia satu kesilapan yang maha besar.

Memang benar, solat bukan syarat sah puasa tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman seseorang. Justeru, sengaja ‘ponteng’ solat menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering’.

5. Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Tarawih.

Ini jelas satu ‘kekosongan’ yang ada dalam masyarakat tatkala berpuasa. Ramai lupa dan tidak tahu kelebihan besar semua solat fardu berbanding solat sunat, terutama solat Subuh berjemaah yang disebutkan oleh Rasulullah SAW bagi orang yang mendirikan secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.

6. Menunaikan solat Tarawih di masjid dengan niat inginkan meriah.

Malang bagi mereka kerana setiap amalan dikira dengan niat. Jika niat utama seseorang itu (sama ada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk memeriahkannya dan bukan atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran serta keredaan Allah SWT sebagaimana ditetapkan oleh Rasulullah SAW bermaksud: “Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat.” (Riwayat al-Bukhari)

7. Malas dan tidak produktif dalam kerja di siang hari dengan alasan berpuasa.

Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pasti menambah lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperbanyakkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya pada Ramadan.

8. Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat.

Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan, hadis yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah sangat lemah. (al-Jami’ as-Soghir; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)

9. Menganggap waktu Imsak sebagai ‘lampu merah’ bagi sahur.

Ini kerana waktu Imsak sebenarnya hanya ‘lampu amaran oren’ yang dicadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur hampir tamat.

Ia bukan waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran saja. Lalu, jangan ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk Imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu.

Waktu yang disepakati ulama bagi waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)

10. Wanita melakukan solat Tarawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat.

Ramai wanita walaupun siap bertelekung ke masjid tidak menyedari mereka mendedahkan aurat apabila kerap menaikkan kain sehingga menampakkan bahagian kaki ketika berjalan dan naik tangga masjid di depan jemaah lelaki.
Tatkala itu, fadilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi daripada mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.

11. Memasuki Ramadan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram.

Sama ada terbabit dengan pinjaman rumah, kad kredit, insurans, pelaburan dan kereta secara riba. Ini tentu memberi kesan nyata kepada kualiti ibadat pada Ramadan kerana status orang terbabit dengan riba adalah sama seperti berperang dengan Allah dan Rasul-Nya.

Tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan tanpa syaitan ini bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.

Rasulullah SAW bersabda: “Menyebut mengenai seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit dan berdoa: ‘Wahai Tuhanku... wahai Tuhanku...’ sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram... Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram, maka bagaimana Kami (Allah SWT) mahu memakbulkan doanya.” (Riwayat Muslim).

Justeru, bagaimana Allah SWT mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insuransnya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram.

Benar, kita perlu berprasangka baik dengan Allah SWT, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri daripada riba yang haram adalah penipuan sebagaimana dinyatakan Imam Hasan Al-Basri.

12. Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam.

Rasulullah SAW bersabda: “Tiga golongan yang tidak ditolak doa mereka ialah pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang dizalimi.” (Riwayat At-Tirmizi) Selain itu doa menjadi bertambah makbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadis bermaksud: “Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak.” (Riwayat Ibn Majah).

Hukumnya: Tidak batal puasa menurut majoriti mazhab dan ulama. Namun dosa maksiat itu akan ditanggung berasingan mengikut jenis maksiat, malah mungkin bertambah besar dosanya kerana mencarik kehormatan Ramadan.

Pahala puasanya pula akan terhapus. Selain itu, ia mencarik keseluruhan tujuan berpuasa iaitu bagi melahirkan insan bertakwa dan jauh dari maksiat. (Qaradawi) Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa sempat bertemu Ramadan dan tidak diampun dosanya, maka semakin jauh ia dengan Allah.” (Riwayat Ibn Hibban).


Tuesday, August 24, 2010

Biru Langit Ramadhan

Biru Langit Ramadhan
www.iluvislam.com
oleh : Sidd Packey
 
editor : IskethaykaL


@>---~---<@                                             

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Hari ini,
kutatap tenang biru langit Ramadhan
dalam syukur tak terhingga
kerna masih bisa kuhirup syahdu auranya
yang kurindu sentiasa.

Biru langit Ramadhan itu
bertandang bersama kurnia
seribu simpulan rasa
tak tertafsir dek kata-kata.

Kerap kurindu Ramadhan itu,
dalam rasa syahdu, mengisi sahur di hujung malam
kerna dalam jamahan yang sedikit
ada segunung berkat tersurat.

Kurindu Ramadhan itu
juga dalam setiap rasa insaf yang bertandang
melewati waktu siang yang panas membahang
dalam perang hawa nafsu dan kelaparan
menguji iman.

Kurindu Ramadhan itu
tika mengadap iftar dalam syukur
dan genang airmata
kerna disetiap kali tanganku angkat dan doaku panjat
‘Sesungguhnya aku berpuasa dan berbuka kerana-Nya’
dengan rezeki sekadar cuma.

Kurindu Ramadhan itu
tatkala khusyuk dalam qiam Tarawih
teguh hati mengadapnya
meminggir diri dari indah duniawi
solat dalam ikatan ukuwah
memohon rahmat dan barakah
juga redha-Nya.

Kurindu Ramadhan itu
pada hadir lazatnya rasa,
di setiap kesempatan
tika kualun indahnya ayat-ayat suci Al Quran
petunjuk sepanjang zaman.

Dan setiap musim
tika Ramadhan menghampiri hujungnya
ada sebak bertamu di hati
dan airmata tumpah di pipi
kerana aku tak pasti
masih adakah kesempatan
bertemu Ramadhan lagi...



Tuesday, August 17, 2010

Nikmat Ramadhan

Bismillahirrahmanirrahim...

Diam tak diam, seminggu sudah umat Islam seluruh dunia menunaikan rukun Islam ketiga, iaitu berpuasa. Terlalu pantas masa berlalu, terasa seperti ingin kembali pada hari pertama berpuasa. Ramadhan di nanti dengan pelbagai cara dan pelbagai ragam manusia. Ada yang menanti Ramadhan kerana inginkan nikmat yang ada padanya, yang tiada pada bulan-bulan lain. Dan ada pula, yang menunggu Ramadhan sebagai loncatan untuk kegembiraan meraikan Syawal.

Peredaran zaman membuatkan Ramadhan dipandang sepi, Ramadhan hanya didefinisi sebagai puasa di siang hari dengan menahan lapar dan dahaga dan pada malamnya diisi dengan terawih. Kerana itu pada bulan ini sahaja, masjid-masjid, surau-surau dipenuhi dengan ribuan jemaah, itupun hanya pada awal-awal Ramadhan. Semakin menghampiri penghujung, Ramadhan makin sunyi, tenggelam dek kemeriahan meraikan Aidilfitri.

Ramadhan bukan sekadar kita berpuasa di siang hari dan berterawih di malam hari. Ianya lebih dari itu. Puasa pula tidak setakat menahan lapar dan dahaga,itu hanya puasa jasmani, tetapi ianya juga melibatkan puasa rohani. Menahan diri dari segala perkara yang boleh membatalkan dan mengurangkan pahala puasa itu harus difahami dengan mendalam oleh umat Islam. Dihidupkan pula Ramadhan dengan ibadat-ibadat sunat yang lain kerana pahala yang diberikan berganda-ganda. Disunatkan bangun sahur sebagai perbezaan antara puasa kita dan puasa agama-agama lain, bahkan bangun sahur diberikan pahala oleh Nya.

Kerana itu, Ramadhan digelar madrasah tarbiyah diri. Ramadhan terlalu istimewa bagi mereka yang tahu menghargainya dan yang sangat merinduinya. Ianya mendidik segala sifat mahmudah kepada mereka yang benar-benar memahami akan tuntutannya. Alangkah indah andai segala amal yang dilakukan semasa Ramadhan, diistiqamahkan ke dalam bulan-bulan yang lain, sebagai lambang kita hambaNya yang sejati, bukan hamba Ramadhan yang bermusim.

Semoga Ramadhan kali ini bakal menjadi platform transformasi kepada kita, melalui Ramadhan bukan kerana Syawal, bukan kerana Ramadhan itu sendiri, tapi keranaNya, Ilahi Rabbi.

Monday, August 9, 2010

Ramadhan Bulan Berkat


Sempena Ramadhan Al-Mubarak yang bakal tiba lusa...Semoga Ramadhan kali ini lebih baik untuk kita... Bersama tingkatkan amalan dan banteras maksiat samada sembunyi mahupun nyata...

Ya Allah, berkatilah kami di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini. Andai ini Ramadhan terakhir untuk kami, maka terimalah semua amalan kami dan rahmatilah kami wahai Tuhan Yang Maha Agung. Ameen...

Sunday, August 1, 2010

Hari raya atau puasa dulu

KURANG dua minggu lagi umat Islam akan menyambut Ramadan. Maknanya ada kira-kira sebulan lebih, hari raya akan diraikan. Bagi umat Islam, Ramadan sememangnya ditunggu-tunggu. Banyak fadilat dan manfaat yang datang bersama Ramadan. Apatah lagi tahun ini umat Islam di Malaysia sekali lagi menyambut ulang tahun kemerdekaan tanah air dalam bulan Ramadan. Tentu banyak nostalgia mahu dibangkitkan sepanjang Ogos yang merupakan bulan merdeka dan juga bulan untuk umat Islam di negara ini menunaikan ibadah puasa.

Sememangnya rezeki juga datang mencurah-mencurah pada bulan yang menguji ketahanan mental dan fizikal umat Islam.

Manakala hari raya atau kedatangan Syawal pula bagi meraikan kejayaan umat Islam melawan godaan nafsu dengan berpuasa selama 30 hari. Begitulah susun-aturnya - Ramadan datang dahulu sebelum Syawal. 

Namun trend kebelakangan ini semacam terbalik. Belum pun sempat Ramadan menjenguk, iklan-iklan hari raya melimpah-ruah. Jualan murah yang tidak diketahui murah atau mahal berlangsung di sana-sini, semua sempena menyambut hari raya. Jualan murah pula tidak terhad pada satu item sahaja. Namakan apa saja pasti ada saja jualan murah yang berkaitan. Baik pakaian, perabot, aksesori, tiket kapal terbang malah pakaian dalam sekali pun kononnya dijual murah semata-mata untuk memeriahkan hari raya.

Bagaimana pula dengan persiapan menyambut Ramadan. Apa yang diuar-uarkan? Terbacakah kita tentang iklan sembahyang terawih di Dataran Merdeka misalnya? Adakah iklan-iklan yang mengajak anak-anak muda bersama-sama menghidupkan Ramadan di Dataran Pahlawan? Atau sama-sama bertadarus di masjid-masjid bagi menambah pengisian sepanjang Ramadan?

Berbuka

Kebiasaannya, yang diuar-uarkan berkaitan bulan puasa adalah bufet berbuka puasa di hotel-hotel. Hotel itu menawarkan RM65++++, manakala hotel ini pula mempromosikan 100 hidangan berbuka dengan hanya RM95++ satu kepala. Ada pula hotel menyediakan hiburan sampingan seperti persembahan ghazal mengiringi majlis berbuka puasa. Untuk menjadi lebih pelbagai dan kononnya kreatif, ada tawaran menginap di hotel dengan pakej bersahur di dalam bilik.

Jelas apabila datangnya puasa dan hari raya, aspek yang diketengahkan hanyalah soal berbelanja, makan, makan dan makan. Seolah-olah Ramadan dan Syawal adalah bulan untuk umat Islam makan sepuas-puasnya seperti mana iklan - dengan RM95++ anda boleh menikmati 100 juadah berbuka puasa. Nikmatilah harga runtuh dan potongan istimewa untuk perabot baru bagi memeriahkan hari raya anda. Jualan musim perayaan, bazar raya dan macam-macam iklan yang mula memenuhi akhbar dan berkumandang di radio serta televisyen.

Bukan untuk menyalahkan iklan lantaran itu adalah strategi perniagaan mereka, tetapi daripada mana mereka belajar strategi itu kalau bukan berpunca daripada sikap umat Islam itu sendiri.

Mungkin hasil kaji-selidik dan pemerhatian syarikat-syarikat iklan, orang Melayu beragama Islam gemar berlebih-lebihan dalam soal menyediakan juadah berbuka puasa. Mereka juga tidak lokek berbuka puasa di hotel. Seperkara lagi, orang Melayu ada kecenderungan makan di hotel semasa Ramadan seolah-olah sepanjang 11 bulan yang lain mereka tidak oleh berbuat demikian. Peliknya harga bufet yang ditawarkan bukanlah rendah - malah dari tahun ke tahun boleh saja dirumuskan harga bufet berbuka puasa semakin mahal. Namun keterujaan berbuka puasa di hotel menyebabkan hotel-hotel berlumba-lumba mengiklankan promosi berbuka puasa di premis mereka.

Perabot

Lebih daripada itu, orang Melayu memang suka menukar perabot, membeli barang kemas, langsir baru, perhiasan rumah yang baru dan pelbagai lagi setiap kali mahu menyambut kedatangan Syawal. Bukan cerita dongeng kalau dikatakan ada yang sanggup berhutang untuk memenuhi keinginan tersebut. Sedangkan jika dihayati konsep Ramadan dan Syawal itu sendiri, elemen pembaziran, menunjuk-nunjuk dan membuang masa tidak termasuk di dalam senarai. Hakikatnya baik Ramadan maupun Syawal membawa nilai muhasabah diri, mengenang insan yang tidak bernasib baik, bersedekah, meningkatkan amalan kebaikan dan mengeratkan silaturrahim.

Sehubungan itu, kepada umat Islam di Malaysia, biarlah Ramadan menjadi persiapan kepada sambutan hari raya yang serba sederhana. Seperkara yang perlu diingat - Ramadan dan Syawal tahun ini mungkin yang terakhir untuk kita. Atau belum tentu kita dapat melalui dua bulan istimewa itu, justeru kurangkan keterujaan yang tiada kaitan dengan ajaran Islam itu sendiri.

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows