Wednesday, January 18, 2012

Cuti = Musim Kenduri Kahwin

Bismillahirrahmanirrahim...

Cuti datang lagi, dan kebiasaan di kala cuti ini semestinya undangan perkahwinan yang bersusun-susun untuk dihadiri. Saya sendiri mendapat beberapa jemputan daripada teman-teman semasa sekolah menengah dan juga di Kusza, insyaAllah cuba menghadirkan diri di hari bersejarah mereka itu. 

Berbicara mengenai perkahwinan, tidak lari dari cinta, tanggungjawab dan komitmen, namun saya bukanlah insan yang layak untuk berbicara mengenai hal tersebut kerana diri ini sendiri masih belum bergelar isteri. Cuma, berdasarkan kepada pengalaman daripada keadaan sekeliling, boleh saya simpulkan, jadikan kemanisan berumah tangga bukan sekadar di peringkat awal perkahwinan, tetapi bawalah kemanisan itu hingga ke akhirnya. Di peringkat awal perkahwinan, pastinya semua indah, tapi seiring dengan usia perkahwinan itu sendiri, keindahan itu akan berbeza, dan bergantung kepada pasangan suami isteri bagaimana ingin menterjemahkan keindahan tersebut. Jika tersilap, mungkin keindahan akan menjadi bencana dan malapetaka dalam rumah tangga. 

Justeru itu, penting adanya Allah dalam percintaan. Sekiranya sebelum bernikah, percintaan jauh dari suruhanNya dekat dengan laranganNya, maka koreksi diri dan pasangan, semoga rumah tangga yang dibina mendapat keberkatan, keredhaan dan restu dari Dia, Pemilik Cinta. Di saat bahagia mahupun derita, serahkan segala rasa kepada Dia. Tiada rumah tangga sempurna dari sebarang masalah, dugaan dan ujian, semuanya lumrah, hanya cara mengendalikannya membezakan antara satu pasangan dengan pasangan yang lain. Saya menulis sebagai pesan untuk diri sendiri semestinya dan juga untuk mereka yang bakal mahupun sudah bergelar suami isteri.

Pada mereka yang masih tercari-cari insan untuk dijadikan pasangan, saya coretkan sebuah puisi khas untuk mereka:
Andai hati diserah padaNya,
Pasti hidup tetap bahagia walau kecewa,
Andai hati diberi pada manusia yang bukan haknya,
Resah dan gelisahlah kita sentiasa,
Jangan sesekali berjanji apa yang belum pasti,
Hati manusia sentiasa diuji,
Saat hati dibolak balikkan,
Rasa cinta, sayang mula menghilang,
Rugilah manusia tatkala cinta hakiki lagi sejati ditinggalkan
Kerna mengejar cinta manusiawi yang melalaikan

p/s: ditujukan kepada diri sendiri juga...hehehe....^_^

~frenz 4eva~

~frenz 4eva~

Pictures of Rainbows